Kim Jong Un dan Donald Trump
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang beberapa bulan lalu saling umpat dan saling ancam akhirnya bertemu di Singapura, pukul 09,00 waktu Singapura atau 08.00 WIB, 12 Juni 2018. (Reuters)

SINGAPURA, MENARA62.COM — Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump sudah berada di venue pertemuan bersejarah di antara mereka di Singapura, Selasa (12/6/2018) ini. Pertemuan itu terjadi, setelah kedua belah pihak berupaya menyempitkan perbedaan di antara mereka mengenai cara mengakhiri perselisihan nuklir. Beberapa menit kemudian, mereka menggelar pertemuan empat mata.

Antara melansir, Trump optimistis terhadap prospek hasil positif dari pertemuan pertama antara seorang presiden Amerika dengan seorang pemimpin Korea Utara, namun Menteri Luar Negeri Mike Pompeo tetap mempertannyakan kejujuran Kim mengenai niatnya untuk denuklirisasi.

Para pejabat kedua belah pihak telah bertemu selama beberapa menit untuk menyusun landasan bagi pertemuan puncak hari ini. Pertemuan ini nyaris tak terbayangkan oleh siapa pun karena beberapa bulan Trump dan Kim saling mengeluarkan ancaman sehingga menimbulkan kekhawatiran pecahnya perang.

KTT ini dimulai pukul 9.00 waktu setempat atau pukul 08.00 WIB ini.

Trump adalah pihak pertama yang tiba di Hotel Capella di Pulay Sentosa, yang merupakan pulau liburan di lepas pantai Singapura yang dipenuhi hotel-hotel mewah, taman tema Universal Studios dan pantai-pantai buatan manusia.

Tayangan televisi menunjukkan iring-iringan pembawa Kim tiba di situs itu setelah Trump. Kim dijadwalkan kembali ke Korea Utara sore nanti.

Pemimpin jebolan Swiss yang berusia 34 tahun itu, hampir pernah meninggalkan negaranya sejak berkuasa pada 2011, selain dua kali ke Tiongkok dan sekali ke Korea Selatan untuk bertemu dengan Presiden Moon Jae-in.

Kim terus mengumbar senyum selama di Singapura. Senyum ini seolah memupus gambaran beberapa bulan sebulannya sebagai pemimpin bengis yang memerintahkan eksekusi pamannya sendiri, abang tirinya dan beberapa pejabat Korea Utara yang dianggap tidak loyal, demikian Reuters.