banjir di Sulsel
Jembatan Manuju ambruk dihantam banjir di Gowa. (ist/antara)

JAKARTA, MENARA62.COM – Jumlah korban meninggal dunia akibat bencana banjir, angin puting beliung dan tanah longsor di Sulawesi Selatan hingga Senin (28/1) tercatat 69 orang.

“Selain itu, tujuh orang hilang, 48 orang luka-luka dan 9.429 orang mengungsi,” kata Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho seperti dikutip dari Antara Senin (28/1).

Sutopo mengatakan banjir, longsor dan puting beliung terjadi di 21 desa di 78 kecamatan yang tersebar di Kota Makassar, Kabupaten Jeneponto, Kabupaten Maros, Kabupaten Gowa, Kabupaten Soppeng, Kabupaten Wajo, Kabupaten Barru, Kabupaten Pangkep, Kabupaten Sidrap, Kabupaten Bantaeng, Kabupaten Takalar, Kabupaten Selayar, dan Kabupaten Sinjai.

Bencana menyebabkan 559 rumah rusak, meliputi 33 hanyut, 459 rusak berat, 37 rusak sedang, 25 rusak ringan dan 5 tertimbun, 22.156 rumah terendam; 15,8 km jalan terdampak, 13.808 hektare sawah terdampak serta 34 jembatan, dua pasar, 12 fasilitas peribadatan, delapan Fasilitas pemerintah, dan 65 sekolah rusak.

“Guna mempermudah dan mempercepat penanganan bencana Gubernur Sulsel telah menetapkan status tanggap darurat selama 14 hari,” jelas Sutopo.

Masa tanggap darurat dimulai sejak Rabu (23/1) hingga Rabu (6/2) yang dapat diperpanjang berdasarkan kondisi di lapangan.

“Penetapan status darurat oleh Gubernur untuk mempermudah akses, baik penggunaan anggaran dari alokasi belanja tak terduga di APBD dan penggunaan dana siap pakai di BNPB,” katanya.

Status tanggap darurat juga untuk mempermudah akses pengerahan personel, logistik, peralatan, pengadaan barang dan jasa, serta adminsitrasi.

“Intinya, agar penanganan dampak bencana dapat dilakukan cepat, tepat dan akurat,” ujarnya