Diaspora Indonesia Tampilkan Tarian Bali di Qatar

Diaspora Indonesia
Penampilan tari tradisional Legong Kupu Carum dari Bali yang dibawakan diaspora Indonesia dalam Cultural Diversity Festival di Amphitheatre, Katara Cultural Village di Doha, Qatar pada 1-2 Februari 2019. (KBRI Doha)

JAKARTA, MENARA62.COM – Diaspora Indonesia berhasil menampilkan tari tradisional Legong Kupu Carum dalam tata cahaya lampu yang penuh gemerlap di Amphitheatre, Katara Cultural Village di Doha. Tarian tradisional dari Bali tersebut disambut antusias masyarakat  Qatar.

Tarian tradisional yang dibawakan oleh diaspora Indonesia itu menjadi pembuka acara Cultural Diversity Festival yang diselenggarakan setiap tahun sejak 2015, seperti dilansir dari Antara, Senin (4/2/2019).

Diaspora Indonesia telah mengikuti festival budaya tersebut untuk kedua kalinya. Berbagai tarian daerah dan tarian kreasi Sanggar Tari Puspa Qinarya asuhan diaspora Indonesia bernama Margi Listi Wirasani serta grup angklung ibu-ibu KBRI Doha mewarnai penampilan hari pertama festival pada 1 Februari 2019.

Pada hari kedua festival, pagelaran budaya itu diisi oleh grup tari anak-anak dan angklung tampilan komunitas Indonesia yang berdomisili di kota Mesaeeid.

Dalam dua hari festival itu, diaspora Indonesia menampilkan Tari Legong Kupu Carum, Tari Kalimantan, Tari Sirih Kuning, Tari Gebyar Merah Putih, Tari Maumere, Tari Sipatokaan, dan Tari Rejang Dewa.

Festival kali ini dimulai sejak Oktober 2018 dan akan berakhir pada Maret 2019 dengan jadwal waktu penampilan setiap akhir pekan yang merupakan ajang penampilan budaya setiap komunitas yang berada di Qatar.

Adapun  penyelenggaraan Cultural Diversity Festival itu bertujuan menjembatani berbagai budaya dan menciptakan lingkungan multikultural harmonis di Qatar.

Festival kali ini diikuti oleh komunitas Bosnia, Bulgaria, Ceko, China, Ghana, India, Indonesia, Iran, Kazakhstan, Maroko, Makedonia, Meksiko, Oman, Serbia, Singapura, Spanyol, Srilanka, Turki, dan Rusia.