302 Calon PPIH Bidang Kesehatan Ikuti Tes Kebugaran

ppih
Calon petugas PPIH bidang kesehatan mengikuti tes kebugaran. (ist)

JAKARTA, MENARA62.COM –  Sebanyak 302 calon Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) bidang kesehatan mengikuti tes kebugaran, Senin (25/3). Metode tes dilakukan dengan rockport dimana peserta harus lari atau berjalan cepat sejauh 1,6 Km dengan kecepatan stabil.

“Sebagai penyelenggara haji yang melayani langsung para jemaah haji Indonesia baik di tanah air maupun di tanah suci, dibutuhkan petugas kesehatan yang sehat fisik dan mental agar dapat memberikan pembinaan, pelayanan dan perlindungan yang optimal,” kata Kepala Pusat Kesehatan Haji Kemenkes Eka Yusuf Singka.

Kegiatan tes kebugaran yang dimulai sejak pukul 06.00 WIB diselenggarakan di Balai Besar Pelatihan Kesehatan Ciloto, Cianjur, Jawa Barat. Tes ini merupakan rangkaian pengujian bagi para calon PPIH.

Selain tes tersebut, juga dilakukan tes psikometri (tes MMPI), bebas narkotika, psikotropika dan zat terlarang (Napza) dan wawancara yang pelaksanaannya bekerjasama dengan Rumah Sakit Ketergantungan Obat (RSKO) Cibubur Jakarta.

“Tes ini merupakan salah satu fase penerimaan petugas haji untuk memastikan kami mendapatkan petugas kesehatan yang tidak hanya kompeten tapi juga sehat jiwa dan raganya. Tubuhnya fit, mentalnya siap dan bebas dari Napza,” lanjutnya.

Sebelum melakukan tes, seluruh peserta diukur tekanan darah, jumlah denyut nadi per menit, tinggi badan dan berat badannya oleh tim kesehatan. Data-data status kesehatan ini kemudian dicatat dalam lembar Kartu Menuju Bugar.

Usai mengikuti tes kebugaran, meski sebagian peserta mengalami kelelahan, akan tetapi seluruh peserta menjalankannya dengan penuh kesungguhan dan merasakan manfaatnya.

“Alhamdulillah. Dengan tes kebugaran seperti ini, kita jadi bisa tahu kondisi kesehatan kita sendiri. Sehingga dapat lebih mempersiapkan diri sebelum penugasan ke Arab Saudi,” kata Suhud, perawat asal RSUD Tarakan, Kalimantan Utara.

Sehari sebelumnya, seluruh calon PPIH juga melakukan psikotes dengan metode Minnesota Multiphasic Personality Inventory (MMPI). MMPI digunakan untuk mengetahui kepribadian dan kondisi kejiwaan seseorang. Peserta diwajibkan menjawab sebanyak 567 soal psikotes. Di samping itu juga dilakukan tes Napza dengan sampling urin dan dilanjutkan dengan wawancara oleh psikiater yang berasal dari RSKO Jakarta.

PPIH merupakan petugas non kloter tim yang dibentuk untuk mendukung pelayanan kesehatan haji di Arab Saudi bersama-sama Tim Kesehatan Haji Indonesia (TKHI) yang menyertai kloter. PPIH nantinya akan dibagi menjadi 3 tim yakni: Tim Kuratif Rehabilitatif (TKR), Tim Gerak Cepat (TGC) dan Tim Promotif Preventif (TPP).