haji
Pengendali Teknis Bina Ibadah Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Oman Fathurahman (ist)

MADINAH, MENARA62.COM – Ibadah haji membutuhkan persiapan fisik yang kuat. Karena itu bagi Jemaah haji kelomp0k risiko tinggi (Risti) harus menghemat tenaga agar bisa tetap sehat saat puncak ibadah haji.

Jemaah kelompok Risti adalah mereka yang dinyatakan sakit dan usia lanjut berdasarkan rekam data riwayat kesehatan.

Untuk menghemabt tenaga, tim Pengendali Tehnis Bina Ibadah Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) mengimbau Jemaah Risti agar saat di Bir Ali, niat ihram dilakukan di dalam bus.

“Bagi para jemaah yang sudah kurang kuat untuk turun ke masjid, juga bisa niat ihramnya di dalam bis,” ujar Pengendali Teknis Bina Ibadah Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Oman Fathurahman saat visitasi ke Bir Ali dikutip dari mch, Jumat (19/7/2019).

Staf Ahli Menteri Agama ini mengimbau kepada para jemaah haji Indonesia bahwa ritual ibadah di Makkah memerlukan energi yang lebih besar. Sebelumnya, ia mengatakan bahwa aktifitas ibadah jemaah haji di tanah suci ada ibadah yang wajib dan yang sunah.

“Di Madinah, ibadah wajib yang terkait haji itu hanya satu, yaitu miqat di Bir Ali,” imbuhnya.

Oman yang baru saja usai melakukan visitasi ke sejumlah sektor di Madinah ini menegaskan bahwa pentingnya miqat di Bir Ali menjadi perhatian khusus para pembimbing dan konsultan ibadah.

“Itulah mengapa para konsultan memagari betul, membimbing, memberikan konsultasi, visitasi, dan edukasi ke jemaah, supaya yang wajib itu yang di Bir Ali (miqat) jangan sampai terlewat,” ujarnya.

Ia menyerukan pada para konsultan dan pembimbing ibadah agar memperhatikan kondisi para jemaah.

“Jangan energinya dihabiskan di sini, sementara nanti di Makkah yang membutuhkan tenaga lebih banyak, malah tidak kuat,”ujarnya.

Saat visitasi, ia juga berkesempatan menyapa para jemaah haji Indonesia dan mengingatkan untuk berniat umrah.

Turut hadir dalam visitasi, Pengendali Teknis MCH Hadi Rahman, Kepala Bidang Bina Ibadah Ali Zawawi, Kasi Bina Ibadah Madinah Anshor dan Kasi Pengawasan PIHK Tawwabuddin.