Jalan Terjal Itu Harus Kita Daki
Jalan Terjal Itu Harus Kita Daki
close

‎“Tahukah kamu apakah jalan yang mendaki lagi sukar itu? (Yaitu) ‎melepaskan budak dari perbudakan, atau memberi makan pada hari ‎kelaparan, (kepada) anak yatim yang ada hubungan kerabat, atau ‎kepada orang miskin yang sangat fakir. Kemudian dia termasuk orang-‎orang yang beriman dan saling berpesan untuk bersabar dan saling ‎berpesan untuk berkasih sayang.”

— Q.S. Al-Balad: 12-17‎

Jika untuk mencapai kesuksesan di dunia yang bersifat sementara ‎saja, kita harus membayarnya dengan kerja keras, ketekunan, kesabaran, ‎semangat pantang menyerah, serta perjuangan tak kenal lelah, maka lebih-‎lebih jika kita bercita-cita untuk dapat mencapai kesuksesan di akhirat yang ‎bersifat kekal-abadi. Tentu, usaha yang kita lakukan harus jauh melebihi ‎usaha yang kita lakukan untuk mencapai kesuksesan di dunia.‎

Jika kita rela berlelah-lelah demi meraih sukses duniawi, maka sudah ‎sepatutnya kita lebih rela berlelah-lelah demi mencapai sukses ukhrawi. Ya, ‎jalan menuju sukses itu memang tidak mudah, terjal dan mendaki, kadang ‎juga berliku dan licin.

Sukses duniawi hanya akan diperoleh ketika kita mampu ‎menaklukkan jalan terjal dan mendaki itu, pun demikian dengan sukses ‎ukhrawi. Ia hanya bisa didapatkan dengan perjuangan (jihad) yang luar biasa. ‎Perjuangan di jalan Allah (jihad fi sabilillah), dengan mengerahkan seluruh ‎daya dan upaya, mengeluarkan kemampuan terbaik yang kita miliki, disertai ‎kesabaran, keikhlasan serta kepasrahan (tawakkal) yang total kepada Allah ‎SWT.‎

Jalan itu memang mendaki dan sukar. Tahukah kamu apakah jalan ‎yang mendaki dan sukar itu? Di dalam Q.S. Al-Balad ayat 13-17 dijelaskan ‎bahwa jalan yang mendaki dan sukar itu adalah sebagai berikut: Pertama, ‎melepaskan budak dari perbudakan; Kedua, Memberi makan pada hari ‎kelaparan, (kepada) anak yatim yang ada hubungan kerabat, atau kepada ‎orang miskin yang sangat fakir. Kemudian dia termasuk orang-orang yang ‎beriman dan saling berpesan untuk bersabar dan saling berpesan untuk ‎berkasih sayang.‎

Dari keterangan ayat di atas, dapat dipahami bahwa jalan terjal yang ‎mendaki dan sukar itu adalah jalan Tuhan (Ilahi) yang termanifestasi pada ‎nilai-nilai kemanusiaan (insani). Membebaskan budak dari perbudakan (pada ‎masa jahiliyah dulu), artinya membebaskan manusia dari diskriminasi strata ‎sosial. Karena, pada hakekatnya setiap manusia sama di hadapan Allah, hanya ‎tingkat ketakwaan yang membedakan mereka. Dengan demikian, ‎membebaskan budak artinya mengakui eksistensi setiap manusia. Tidak ada ‎superioritas ataupun inferioritas, yang ada adalah kesetaraan, kesejajaran dan ‎kebersamaan.‎

Memberi makan kepada anak yatim yang ada hubungan kerabat. Artinya berusaha mengurangi beban penderitaan yang dialami dan dirasakan ‎oleh anak-anak. Mereka masih sangat membutuhkan belaian kasih ‎sayang orang tua. Tetapi takdir berkehendak lain, yaitu salah satu orang ‎tuanya, yakni ayahnya sudah meninggalkannya untuk selama-lamanya.

Ddengan memberikan kebutuhan pokok untuk anak yatim, dalam ayat tersebut ‎ditegaskan bahwa yang lebih diutamakan adalah anak yatim yang masih ada ‎hubungan kekerabatan atau persaudaraan. Hal ini dimaksudkan, agar tali ‎persaudaraan sedarah semakin erat dan kuat. Jika hubungan persaudaraan ‎terjalin erat, maka akan menghadirkan keharmonisan dalam keluarga.‎

Memberi makan kepada orang miskin yang sangat fakir, artinya ‎meringankan beban hidup mereka dengan memberikan santunan berupa ‎makanan agar bisa tetap bertahan hidup. Setelah itu, diharapkan orang miskin kemudian mampu berusaha ‎menghidupi diri mereka sendiri.‎

Mereka termasuk orang-orang yang beriman dan saling berpesan ‎untuk bersabar dan saling berpesan untuk berkasih sayang.‎

Jalan mendaki itu memang sukar dan melelahkan. Tetapi, ketika jalan ‎itu mampu kita lewati, maka kebahagiaan akan kita dapatkan. Lihatlah, betapa ‎payah dan kelelahannya para pendaki gunung itu. Tetapi, ketika mereka ‎sampai di puncak gunung, setelah melewati beragam hambatan dan ‎rintangan, kebahagiaan dan kepuasan batin pun mereka rasakan. Sirna sudah ‎segala lelah. Hilang sudah segenap penat. Yang tersisa hanyalah kebahagiaan ‎menikmati indahnya pemandangan alam dari puncak gunung. ‎

Demikian juga halnya ketika kita mampu melewati segala aral yang ‎melintang, ujian dan cobaan yang menghadang perjalanan kita menuju ‎kebahagiaan ukhrawi. Kelak, setelah kita berlelah-lelah di dunia fana ini ‎dengan segenap perjuangan mengalahkan keinginan duniawi, kita akan ‎dapati nikmatnya kebahagiaan ukhrawi yang tiada henti.‎

Ya, jalan terjal itu harus kita daki, hingga akhirnya kita berjumpa ‎dengan Sang Ilahi. ‎

Penulis: Didi Junaedi