menag
Menteri Agama Lukman Hakim Saefuddin. (ist)
close

JAKARTA – Tertangkapnya tiga terduga teroris di kampus Universitas Riau (UNRI), serta dua buah bom pipa besi dan bahan peledak triacetone triperoxide (TATP) telah mencoreng eksistensi kampus. Padahal kata Menteri Agama Lukman Hakim Saefuddin semestinya kampus mengemban tridarma perguruan tinggi, yakni pendidikan,  penelitian, dan pengabdian masyarakat.

Karena itu selaku pembina Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI),  Menag minta para rektor dan ketua untuk memastikan kampusnya tidak menjadi ruang persemaian radikalisme dan terorisme.

“Saya minta setiap rektor dan ketua PTKI benar-benar turun ke bawah untuk menjaga dan memastikan bahwa setiap sudut wilayah civitas akademika terbebas dan bersih dari anasir terorisme,” tegas Menag dalam siaran persnya,  Minggu (03/05).

Menag mengatakan,  kebebasan akademik kampus harus tetap dan terus terjaga. Namun, kampus juga tidak boleh dikotori oleh tindakan terorisme.

“Kebebasan kampus sama sekali bukan bermakna bebas lakukan upaya terorisme,” tandasnya.

Rektor Universitas Riau, Aras Mulyadi mengutuk keras atas kegiatan terduga teroris di kampusnya yang merakit bom. Menurutnya,  tindakan itu merupakan kegiatan  terlarang di kampusnya.