25.6 C
Jakarta

Alasan Dibalik ‘Ngebutnya’ Pengesahan UU Cipta Kerja

Must read

Dilantik Jadi Ketua Bidang Ekonomi dan Keuangan DPP PKS, Anis Paparkan Platform Ekonomi Berkeadilan

BANDUNG, MENARA62.COM - Politisi PKS, Anis Byarwati, secara resmi dilantik menjadi Ketua Bidang Ekonomi dan Keuangan DPP PKS Periode 2020-2025. Pelantikan ini dilakukan langsung...

Kejuaraan Badminton Bupati Cup 2020 Kabupaten Muara Enim Resmi Dibuka

MARA ENIM, MENARA62.COM - Pengurus PBSI Kabupaten Muara Enim selenggarakan turnamen Badminton Bupati Cup 2020 yang bertempat di GOR Pancasila Kabupaten Muara Enim diikuti...

“Koen Waras”, Sekadar Menggugah Kesadaran

Pandemi Covid-19 masih belum berakhir, bahkan grafiknya semakin naik. Sejumlah daerah dinyatakan sebagai zona merah, bahkan hitam. Korban terus berjatuhan. Sementara masyarakat tampaknya mulai abai...

Buku harus Bersaing dengan Teknologi Digital

PURWOKERTO, MENARA62.COM -- Sabtu 28 November kemarin, mantan wartawan Arys Hilman Nugraha dilantik sebagai Ketua Umum Ikatan Peberbit Indonesia (IKAPI) periode 2020-2025. Ia terpilih...

JAKARTA, MENARA62.COM – Pengesahan Rancangan Undang-Undang Cipta Kerja menjadi Undang-Undang (UU) akhirnya terlaksana melalui Sidang Paripurna DPR RI pada Senin (5/10/2020). Pengesahan UU Cipta Kerja ini terbilang kilat dibandingkan dengan pembahasan RUU lain.

Sidang-sidang  pembahasannya dilakukan siang malam bahkan hingga larut malam, bahkan  di tengah masa reses dan pandemi Covid-19.

Alasan dikebutnya pembahasan RUU Cipta Kerja ini diklaim demi kemudahan investasi di Indonesia.

“Baleg bersama pemerintah dan DPD telah melaksanakan rapat sebanyak 64 kali dengan rincian 2 kali rapat kerja, 56 kali rapat panja, dan 6 kali rapat timus/timsin yang dilakukan mulai Senin sampai Minggu, dimulai pagi hingga malam dini hari,“ ujar ketua Badan Legislasi (Baleg) DPR supratman Andi Agus dalam keterangan persnya.

Bahkan lanjutnya, pembahasan pada masa reses, Baleg tetap melakukan rapat baik di dalam maupun luar gedung atas persetujuan pimpinan DPR.

Tercatat, sebanyak tujuh fraksi telah menyetujui pengesahan UU Cipta Kerja, yakni Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P), Partai Golkar, Partai Gerindra, Partai Nasdem, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai Amanat Nasional (PAN), dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP).

Hanya dua partai yang menolak yakni Partai Demokrat dan PKS.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Dilantik Jadi Ketua Bidang Ekonomi dan Keuangan DPP PKS, Anis Paparkan Platform Ekonomi Berkeadilan

BANDUNG, MENARA62.COM - Politisi PKS, Anis Byarwati, secara resmi dilantik menjadi Ketua Bidang Ekonomi dan Keuangan DPP PKS Periode 2020-2025. Pelantikan ini dilakukan langsung...

Kejuaraan Badminton Bupati Cup 2020 Kabupaten Muara Enim Resmi Dibuka

MARA ENIM, MENARA62.COM - Pengurus PBSI Kabupaten Muara Enim selenggarakan turnamen Badminton Bupati Cup 2020 yang bertempat di GOR Pancasila Kabupaten Muara Enim diikuti...

“Koen Waras”, Sekadar Menggugah Kesadaran

Pandemi Covid-19 masih belum berakhir, bahkan grafiknya semakin naik. Sejumlah daerah dinyatakan sebagai zona merah, bahkan hitam. Korban terus berjatuhan. Sementara masyarakat tampaknya mulai abai...

Buku harus Bersaing dengan Teknologi Digital

PURWOKERTO, MENARA62.COM -- Sabtu 28 November kemarin, mantan wartawan Arys Hilman Nugraha dilantik sebagai Ketua Umum Ikatan Peberbit Indonesia (IKAPI) periode 2020-2025. Ia terpilih...

XL Axiata Raih Penghargaan Marketeers Youth Choice Brand of The Year 2020

JAKARTA, MENARA62.COM -- Mendekati penghujung tahun 2020, PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) kembali mendapatkan pengakuan dari masyarakat atas kualitas produknya. Melalui ajang Marketeers...