26.7 C
Jakarta

Pelantikan PWA dan PWM Jawa Tengah

Baca Juga:

 

SOLO, MENARA62.COM – Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) menjadi tuan rumah pelantikan Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) dan Pimpinan Wilayah ‘Aisyiyah (PWA) Jawa Tengah periode 2022-2027 yang dilaksanakan di Gedung Edutorium KH. Ahmad Dahlan UMS.

Dalam kesempatan itu, Rektor UMS Prof., Dr., Sofyan Anif, M.Si., selaku Ketua Panitia menyampaikan selamat datang di UMS kepada peserta pelantikan PWM dan PWA Jawa Tengah dan Pengajian Ramadhan.

“Terima kasih kami sampaikan atas kehadirannya di acara pelantikan PWM dan PWA yang sebetulnya, pelantikan ini dalam bahasa Jawa ‘nunut’. Karena setiap Ramadhan, salah satu tempat pengajian tingkat wilayah berada di UMS,” ungkap Sofyan.

Tentu masih segar dalam ingatan, karena belum lama kita bermuktamar di gedung termegah se-Jawa Tengah ini. Gedung ini, tidak lagi hanya difungsikan untuk kegiatan Persyarikatan Muhammadiyah, tetapi juga mendapatkan kepercayaan sebagai venue kegiatan Nasional dan Internasional.

Rektor UMS mengungkapkan, akan menambah fasilitas museum peradaban Islam Asia Tenggara yang nanti akan berada di lantai 2 Gedung Edutorium.

“Sudah kami survei, dan Insyaa Allah layak dimanfaatkan untuk museum Islam Asia Tenggara yang nanti akan bekerja sama dengan Majelis Pustaka Indonesia (MPI) Pimpinan Pusat Muhammadiyah,” imbuh Rektor UMS itu.

Ketua Umum PP Muhammadiyah, Prof Haedar Nashir melakukan penandatangan prasasti 4 gedung baru milik UMS

Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Prof. Dr. H. Haedar Nashir menyampaikan Muhammadiyah dalam berbagai bidang, melalui kesehatan, pendidikan, sosial dan lain sebagainya terus berikhtiar untuk menggerakkan umat dan bangsa.

“Perlu dan penting untuk kami bekerjasama seacara kolektif dengan berbagai elemen pada seluruh aspek bangsa,” tegas Ketua Umum PP Muhammadiyah itu.

Menurutnya, yang tidak kalah penting adalah berkompetisi dalam bidang Sumber Daya Manusia (SDM) dan pengelolaan Sumber Daya Alam (SDA), dengan potensi kebhinekaan yang harus dipegang teguh, bukan malah menjadi alat untuk memecah belah.

“Kita harus punya rancang bangun kemajuan, agar kita punya akselerasi mengejar bangsa yang sudah maju,” ujarnya.

Umat Islam di bulan Ramadhan ini, diajak Haidar bermuhasabah guna melakukan koreksi ke dalam, apa sih kekurangan kita dalam keagamaan? Agar agama, lanjut dia, menjadi rahmatan lil ‘alamin. Sehingga kalau ada problem, bisa kita selesaikan bersama. Umat Islam yang mayoritas ini harus lebih baik dari berbagai aspek sehingga menjadi kekuataan untuk memajukan bangsa.

“Bahwa elemen bangsa, khususnya punya sejarah dari pendiri bangsa mari kita satukan energi kolektif kita. Untuk memandu bangsa dan memandu umat agar membawa Indonesia unggul dan berkemajuan,” tegasnya.

Gubernur Jawa Tengah H.Ganjar Pranowo, S.H., M.IP., turut mengucapkan selamat kepada PWA dan PWM Jawa Tengah yang dikukuhkan pada hari Minggu ini.

“Bagi saya Muhammadiyah akan selalu membantu untuk mengatasi persoalan keumatan kebangsaan, dan kemanusiaan. Saya sangat mengapresiasi kontribusi Muhammadiyah, salah satunya dalam membangun sekolah dan rumah sakit yang berada di Papua,” ungkap Ganjar.

Dia juga berharap, sinergisitas antara Pemerintah Jawa Tengah dan Muhammadiyah bisa terus terjalin dengan baik.

Pada sela-sela kegiatan tersebut, dilakukan penandatangan prasasti 4 gedung baru milik UMS oleh Ketua Umum PP Muhammadiyah disaksikan Gubernur Jawa Tengah. (Fika)

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!