25.8 C
Jakarta

Buku Malik Fadjar Untold Story, Melihat Malik Fadjar dari Sisi yang Berbeda

Baca Juga:

Keren! Siswa SD Muhammadiyah 1 Ketelan Kembali Berjaya di Kompetisi Sains Terbuka

  SOLO, MENARA62.COM – Di tengah pandemi Covid-19, Naura Maritza Setya Rizky berhasil meraih medali emas olimpiade Math Matlete dan medali perunggu untuk final Math...

Inspiratif! Guru SD Muhammadiyah 1 Hibahkan Hadiah Dukungan Pembelajaran Offline

  SOLO, MENARA62.COM – Dra Novi Saptina hibahkan hadiah dukungan pembelajaran offline ke sekolah sehat SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta. Seperti diketahui, Novi jadi pemenang...

Hari ini Ada Rekayasa Arus Lalu Lintas di Seputaran Stasiun Gambir, 12 Nomor KA Keberangkatan Stasiun Gambir Berhenti Di Stasiun Jatinegara

JAKARTA, MENARA62.COM - Seperti diketahui untuk Kamis 2 Desember 2021 Polda Metro Jaya telah menyiapkan rekayasa arus lalu lintas kendaraan berupa penutupan sejumlah ruas...

Workshop Kominfo: Yuk, Makan Ikan Agar Generasi Indonesia Sehat, Kuat dan Cerdas

JAKARTA, MENARA62.COM - Sebagai upaya mensosialisasikan program pemerintah di Bidang Kelautan dan Perikanan 2020-2024, Kementerian Komunikasi dan Informatika melalui Direktorat Informasi dan Komunikasi Perekonomian...

PONTIANAK, MENARA62.COM – Kenangan akan perjuangan seorang tokoh Pendidikan Nasional Almarhum Malik Fadjar  banyak menginspirasi banyak tokoh. Warisan kebaikan kehidupan baik dari sisi pendidikan maupun pribadi beliau yang egaliter menjadi inspirasi banyak orang.

Salah satunya dikenang oleh Dr. Aswandi (Penulis, Dosen Universitas Tanjungpura, Pontianak dan Pakar Pendidikan Kalimantan Barat) yang telah melahirkan sebuah buku dengan judul “Malik Fadjar: The Untold Stories”.  Launching buku ini ditandai dengan sebuah gelaran acara Bedah Buku Virtual pada Senin (9/11/ 2020) melalui streaming Youtube dengan moderator Ady Setiawan.

Aswandi sosok pendidik yang sangat produktif menulis buku dan mengisi kolom berbagai media daerah dan nasional terus giat menulis untuk mendokumentasikan pikiran-pikirannya dengan gaya kepenulisan yang popular dan renyah dibaca namun tanpa kehilangan esensi makna .

Dalam sambutan pembukaan acara bedah buku tersebut Rektor Universitas Tanjungpura (Untan) Prof. Dr. Garuda Wiko, S.H., M.Si.,FCBArb memberikan apresiasi yang tinggi atas terbitnya buku tersebut.

“Buku berisi profil, gagasan dan pemikiran Prof Malik Fadjar ini mampu mendeskripsikan berbagai kroniko sosok yang kental dengan pemikiran orientasi pendidikan, manajemen perguruan tinggi dan strategi menyelesaikan konflik internal dan meluas sampai kepada pembinaan mahasiswa,” katanya.

Dari buku ini lanjutnya, kita juga bisa mengetahui visi Malik Fadjar mereformasi perguruan tinggi. Ini diungkapkan penulis dengan gaya bahasa yang nyaman untuk diikuti. “Buku ini mengabadikan ide-ide Prof. Malik Fadjar yang masih sangat relevan dalam perkembangan di perguruan tinggi di tengah diskrupsi yang didorong oleh revolusi industri 4.0,” imbuhnya.

Dalam diskusi tersebut, Aswandi mengemukakan motivasi menulis buku ini yang merupakan catatan-catatannya dalam berinteraksi dengan pak Malik Fadjar. “Mungkin buku ini merupakan buku pertama tentang beliau yang terbit setelah beliau berpulang. Tetapi  adalah sosok yang dikenal sebagai bapak Reformasi Pendidikan di Indonesia, banyak sekali sumbangsihnya  terhadap pembangunan pendidikan di Indonensia,” katanya.

Buku tersebut  mencoba melengkapi catatan-cataan tulisan tentang almarhum yang sudah banyak ditulis oleh para tokoh nasional,  namun pengalaman pribadi penulis ternyata masih banyak sekali cerita inspritatif yang belum terceritakan yaitu sisi lain yang tidak diceritakan  selama pergaulannya dengan almarhum. Aswandi ingin menambah kekayaan catatan pengalaman kehidupan  sekitar 20 item yang merupakan pengalaman pribadi.

Buku terbagi jadi empat bagian meliputi biografi singkat, interaksi dengan penulis, legacy atau warisan dari Malik Fadjar serta bagian ke empat berisi tentang kisah-kisah yang tidak diceritakan oleh orang banyak dan sangat membekas dalam sanubari penulis dan ini yang ingin dibagikannya kepada para pembaca.

Ada satu ungkapan yang diutarakan Malik Fadjar dalam satu kesempatan yang amat membekas dan selalu diingat Aswandi. “Jadilah ulama atau orang-orang  yang berilmu yang selalu mampu memelihara keilmuannya dengan baik jangan berhenti dan merasa lelah untuk mengabdi kepada masyarakat dan bangsa”.

Semoga Almarhum berada di tempat terbaik di sisi Allah SWT, dan kita semua bisa mengambil pelajaran bermakna dari kisah almarhum Prof. Malik  Fadjar.

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!

Keren! Siswa SD Muhammadiyah 1 Ketelan Kembali Berjaya di Kompetisi Sains Terbuka

  SOLO, MENARA62.COM – Di tengah pandemi Covid-19, Naura Maritza Setya Rizky berhasil meraih medali emas olimpiade Math Matlete dan medali perunggu untuk final Math...

Inspiratif! Guru SD Muhammadiyah 1 Hibahkan Hadiah Dukungan Pembelajaran Offline

  SOLO, MENARA62.COM – Dra Novi Saptina hibahkan hadiah dukungan pembelajaran offline ke sekolah sehat SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta. Seperti diketahui, Novi jadi pemenang...

Hari ini Ada Rekayasa Arus Lalu Lintas di Seputaran Stasiun Gambir, 12 Nomor KA Keberangkatan Stasiun Gambir Berhenti Di Stasiun Jatinegara

JAKARTA, MENARA62.COM - Seperti diketahui untuk Kamis 2 Desember 2021 Polda Metro Jaya telah menyiapkan rekayasa arus lalu lintas kendaraan berupa penutupan sejumlah ruas...

Workshop Kominfo: Yuk, Makan Ikan Agar Generasi Indonesia Sehat, Kuat dan Cerdas

JAKARTA, MENARA62.COM - Sebagai upaya mensosialisasikan program pemerintah di Bidang Kelautan dan Perikanan 2020-2024, Kementerian Komunikasi dan Informatika melalui Direktorat Informasi dan Komunikasi Perekonomian...

PAN Sleman Suntik Militansi dengan Pelatihan Kader Amanat Dasar dan Saksi Pemilu

SLEMAN, MENARA62.COM - DPD Partai Amanat Nasional  Kabupaten Sleman terus menambah amunisi dan militansi kadernya dengan menggelar Pelatihan Kader Amanat Dasar (LKAD) dan pelatihan...