24.7 C
Jakarta

Kisah Semut Melawan Gajah (2)

Must read

Tri Astuti: Bebas Sampah Bukan Berarti Tidak Boleh Menghasilkan Sampah Sama Sekali

Webinar HPSN 2021: Jawa Tengah Bebas Sampah Tahun 2025 SEMARANG, MENARA62.COM-Berdasarkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 97 tahun 2017, Indonesia ditargetkan bebas sampah pada tahun 2025....

Solusi di tengah pandemi, Pemuda Muhammadiyah Bandung bagi-bagi beras

BANDUNG,MENARA62.COM - Bandung, 26 Februari 2021Pandemik Covid 19 melanda hampir di seluruh Negara tidak terkecuali Indoneisa. Sudah setahun berlalu sejak pandemi COVID-19...

Vaksinasi Guru, Bukti Aspek Pendidikan Penting untuk Putus Penularan Covid-19

JAKARTA, MENARA62.COM - Ketua Umum PGRI Unifah Rosyidi mengatakan program vaksinasi Covid-19 bagi guru dan tenaga kependidikan menjadi salah satu bukti bahwa pemerintah Indonesia...

Kustini-Danang Resmi Dilantik Jadi Bupati dan Wakil Bupati Sleman

SLEMAN, MENARA62.COM - Gubernur DIY, Sri Sultan HB X melantik secara resmi Kustini Sri Purnomo dan Danang Maharsa sebagai Bupati dan Wakil Bupati hasil...

Muhammadiyah

Kalau di komunitas kawan saya yang kecil saja hidup, di komunitas Muhammadiyah produk UMKM pasti bisa lebih hidup. Bisa lebih besar. Bisa lebih berkembang.

Muhammadiyah memiliki anggota puluhan juta orang. Menjadi ormas Islam terbesar kedua di Indonesia. Berarti juga terbesar kedua di dunia. Itulah potensi pasarnya.

Muhammadiyah juga memiliki ribuan spot yang bisa menjadi titik distribusi. Sebut saja: masjid, mushola, klinik, rumah sakit, sekolah, pesantren dan kampus. Belum lagi kantor-kantor majelis, lembaga dan organisasi otonom di seluruh Indonesia. Dari kantor pusat hingga wilayah, cabang dan ranting.

Prinsipnya: Bisnis tidak boleh hanya menjadikan anggota Muhammadiyah sebagai pasar. Bisnis harus juga menempatkan warga Muhammadiyah sebagai pelaku usaha yang mencukupi kebutuhan pasar tersebut.

Beberapa hari ini saya keliling di berbagai kota. Saya menemukan beberapa usaha UMKM yang dikelola warga Muhammadiyah.

Pikiran saya mulai terganggu dengan gagasan baru: Bisakah menemukan bisnis yang mempertemukan aneka produk warga Muhammadiyah untuk mengisi kebutuhan di pasar komunitas Muhammadiyah sendiri?

Komunitas Muhammadiyah begitu besar. Tidak mungkin kebutuhan mereka bisa dipenuhi dengan usaha kelas teri. Kecuali: memetakan komunitas besar itu menjadi komunitas kecil.

Misalnya gagasan drh H Zainul Muslimin, Ketua Lazismu Jawa Timur tentang pentingnya kantin sehat di sekolah Muhammadiyah. Maka Lazismu Jawa Timur menyusun program untuk membersihkan produk-produk makanan dan minuman yang tidak sehat dari kantin-kantin di sekolah Muhammadiyah.

Targetnya: semua kantin di sekolah Muhammadiyah hanya boleh menyajikan makanan yang halal dan thayib. Halal saja tidak cukup. Harus thayib. Agar semua siswa di sekolah Muhammadiyah tumbuh menjadi generasi muda yang sehat jasmani dan rohani. Tidak generasi sakit-sakitan akibat kebanyakan micin.

Begitu banyak produk makanan dan minuman yang dijual di kantin-kantin sekolah Muhammadiyah. Saya coba ambil salah satunya saja: mi instan. Pertanyaannya, mungkinkah menghadirkan mi instan yang sehat dan memberdayakan warga Muhammadiyah sendiri?

Mi instan dibuat dari bahan baku terigu. Bahan pangan yang harus diimpor. Semakin besar konsumsi mi instan itu, semakin besar pula impor terigunya.

Mungkinkah membuat mi instan dengan bahan baku lokal? Ternyata bisa. Tepung terigu bisa diganti mocaf. Tepung hasil olahan sari pati singkong. Sudah banyak warga Muhammadiyah yang bisa mengolah singkong menjadi mocaf. Antara lain di Banjar Negara, Jawa Tengah.

Telur dan daging ayamnya pun jenis organik yang dari peternak di Klaten, Jawa Tengah. Sausnya dari tomat dan cabai organik dari Kabupaten Bandung Barat. Bawang gorengnya juga organik yang ditanam petani di Biromaru, Sulawesi Tengah.

Distribusinya tidak perlu jauh-jauh. Di kantin sekolah Muhammadiyah saja. Mulai dari beberapa sekolah di satu kota. Nanti berkembang secara alamiah ke sekolah di kota lainnya.

Produk-produk itu juga bisa dibeli oleh Lazismu. Bisa disalurkan sebagai bantuan pangan bila terjadi bencana alam sewaktu-waktu. Melalui Muhammadiyah Disaster Managemen Center (MDMC) dan mitra-mitra teknis lainnya.

Tanpa sadar, hanya dari satu produk bernama mi instan saja, begitu banyak yang bisa terlibat. Begitu banyak yang bisa ikut menikmati. Kalau bahan-bahannya lokal. Kalau pengusahanya lokal. Kalau pekerjanya lokal. Yang hobinya impor pasti tidak setuju.

Sebelumnya: 1

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Tri Astuti: Bebas Sampah Bukan Berarti Tidak Boleh Menghasilkan Sampah Sama Sekali

Webinar HPSN 2021: Jawa Tengah Bebas Sampah Tahun 2025 SEMARANG, MENARA62.COM-Berdasarkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 97 tahun 2017, Indonesia ditargetkan bebas sampah pada tahun 2025....

Solusi di tengah pandemi, Pemuda Muhammadiyah Bandung bagi-bagi beras

BANDUNG,MENARA62.COM - Bandung, 26 Februari 2021Pandemik Covid 19 melanda hampir di seluruh Negara tidak terkecuali Indoneisa. Sudah setahun berlalu sejak pandemi COVID-19...

Vaksinasi Guru, Bukti Aspek Pendidikan Penting untuk Putus Penularan Covid-19

JAKARTA, MENARA62.COM - Ketua Umum PGRI Unifah Rosyidi mengatakan program vaksinasi Covid-19 bagi guru dan tenaga kependidikan menjadi salah satu bukti bahwa pemerintah Indonesia...

Kustini-Danang Resmi Dilantik Jadi Bupati dan Wakil Bupati Sleman

SLEMAN, MENARA62.COM - Gubernur DIY, Sri Sultan HB X melantik secara resmi Kustini Sri Purnomo dan Danang Maharsa sebagai Bupati dan Wakil Bupati hasil...

Nina-Lucky Resmi Dilantik Jadi Bupati dan Wakil Bupati Indramayu

INDRAMAYU, MENARA62.COM – Hj. Nina Agustina Da'i Bachtiar, S.H., M.H., C.R.A. dan Lucky Hakim hari ini (Red: Jum'at, 26/02/2021) resmi menjabat sebagai Bupati dan...