25.6 C
Jakarta

Lagi, Dua Tower Wisma Atlet akan Disulap Menjadi RS Darurat COVID-19

Must read

Pemuda Muhammadiyah dan Ulama Kecam Aksi Penyerangan di Solo

Menara62.com - Penyerangan di acara midodareni atau upacara malam sebelum ijab kabul di kediaman Alm. Assegaf bin Jufri, Kampung Mertodranan, Solo Sabtu (8/8) dikecam oleh berbagai...

PWI Pusat Gelar Anugerah Jurnalistik Adinegoro 2020

JAKARTA - Menara62.com - Menjelang Hari Pers Nasional (HPN) 9 Februari 2021, Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) kembali menyelenggarakan Anugerah Jurnalistik Adinegoro yang merupakan penghargaan...

Tidak Ada Keraguan di Dalamnya

‎“Kitab (Al-Qur’an) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi ‎mereka yang bertakwa.” (Q.S. Al-Baqarah: 2)‎ Berpagi-pagi Al-Qur’an menegaskan tentang siapa dirinya. Tidak ada ‎keraguan padanya....

Harus Paham Paradigma Birokrasi Modern dan Era Digital, 1.600 CPNS Jalani Pelatihan

Jakarta . Menara62.com - Sebanyak 1600 calon pegawai negeri sipil (CPNS) mengikuti pelatihan kompetensi dasar yang digelar oleh Kementarian Energi dan Sumberdaya Mineral (KESDM)....

JAKARTA, MENARA62.COM  – Pemerintah Indonesia akan mengoperasikan dua tower tambahan Wisma Atlet Kemayoran sebagai skenario antisipasi apabila terjadi lonjakan pasien covid-19. Hal itu disampaikan Pangdam Jaya Mayjen TNI Eko Margiyono dalam keterangannya di Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Jakarta, Kamis (26/3).

“Kalau skenario bertambah buruk kita bisa gunakan skenario berikutnya, yaitu tower empat dan lima,” kata Mayjen TNI Eko Margiyono dalam siaran persnya.

Sebagaimana diketahui pada saat ini sudah ada dua tower di Wisma Atlet yang digunakan sebagai Rumah Sakit (RS) Darurat Covid-19 dengan daya tampung hingga sebanyak 3.000 pasien. Adapun ke dua tower tersebut masing-masing tower tujuh yang sudah beroperasi dengan daya tampung 1.700 pasien dan tower enam dengan daya tampung 1.300 pasien.

Di sisi lain, RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet juga menerapkan sistem pelayanan kesehatan safe handling dengan meminimalkan kontak pasien dengan petugas perawat.

“Rumah sakit ini beda dengan yang lain karena menerapkan sistem pelayanan safe handling, dengan sistem video call. Kedua self karantina, ketiga limitasi kontak dengan petugas, keempat apabila semakin memberat akan dirujuk ke rs rujukan,” ujarnya.

Eko mengatakan saat ini sudah ada beberapa pasien yang dirujuk ke rumah sakit rujukan pemerintah karena menunjukkan gejala yang berat saat dirawat di Wisma Atlet.

“Ada beberapa pasien yang datang setelah diperiksa menunjukkan gejala berat kemudian dirujuk,” imbuhnya.

Hingga saat ini RS yang beroperasi sejak tanggal 23 Maret lalu telah merawat sebanyak 208 pasien virus corona baru (Covid-19).

“Sampai saat ini pasien yang diterima di rumah sakit total ada 208. Tanggal 24 (Selasa) pagi itu 74 (pasien), kemudian pada tanggal 25 (Rabu) pagi itu 178 pasien,” kata Pangdam Jaya.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Pemuda Muhammadiyah dan Ulama Kecam Aksi Penyerangan di Solo

Menara62.com - Penyerangan di acara midodareni atau upacara malam sebelum ijab kabul di kediaman Alm. Assegaf bin Jufri, Kampung Mertodranan, Solo Sabtu (8/8) dikecam oleh berbagai...

PWI Pusat Gelar Anugerah Jurnalistik Adinegoro 2020

JAKARTA - Menara62.com - Menjelang Hari Pers Nasional (HPN) 9 Februari 2021, Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) kembali menyelenggarakan Anugerah Jurnalistik Adinegoro yang merupakan penghargaan...

Tidak Ada Keraguan di Dalamnya

‎“Kitab (Al-Qur’an) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi ‎mereka yang bertakwa.” (Q.S. Al-Baqarah: 2)‎ Berpagi-pagi Al-Qur’an menegaskan tentang siapa dirinya. Tidak ada ‎keraguan padanya....

Harus Paham Paradigma Birokrasi Modern dan Era Digital, 1.600 CPNS Jalani Pelatihan

Jakarta . Menara62.com - Sebanyak 1600 calon pegawai negeri sipil (CPNS) mengikuti pelatihan kompetensi dasar yang digelar oleh Kementarian Energi dan Sumberdaya Mineral (KESDM)....

Menakar Posisi Strategis Kepala Desa

Oleh: Ashari, SIP* Hajatan Pilurdes (Pilihan Lurah Desa) kini menjadi Pilkades (Pilihan Kepala Des) di beberapa daerah sedang berjalan, namun ada juga yang sudah berakhir....