25 C
Jakarta

Maklumat Shalat Gerhana Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah Tentang Shalat Gerhana Matahari

Must read

76,9 Persen Permohonan SIKM Ditolak Pemprov. DKI Jakarta

JAKARTA, MENARA62.COM -- Setiap orang, pelaku usaha dan orang asing dilarang melakukan kegiatan bepergian keluar dan/atau masuk Provinsi DKI Jakarta selama masa...

Sahabat UMI, Dukungan bagi Ibu Pelaku Usaha Mikro

JAKARTA, MENARA62.COM -- Sektor Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) ikut terpuruk akibat pandemi dengan menurunnya pendapatan harian untuk memutar modal. Seiring...

Batal Berangkat, Ini Prosedur Pencairan Setoran Biaya Haji

JAKARTA, MENARA62.COM - Kementerian Agama telah memutuskan untuk membatalkan pemberangkatan jemaah haji 1441H/2020M. Kebijakan ini disampaikan oleh Menag Fachrul Razi pada 2...

Menhub Tandatangani Kesepakatan dengan Ketua Umum PP Muhammadiyah Bidang Pendidikan dan Pelatihan Transportasi

JAKARTA, MENARA62.COM -- Kementerian Perhubungan RI dan Pengurus Pusat Muhammadiyah, jalin kerja sama Sinergi Penyelenggaraan Pendidikan dan Pelatihan di Bidang Perhubungan. Kesepakatan...

Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah tentang shalat gerhana matahari pada tanggal 26 Desember 2019.

Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah mengumumkan bahwa pada Kamis, 29 Rabiulakhir 1441 H bertepatan dengan 26 Desember 2019 M, seluruh wilayah di Indonesia akan mengalami gerhana matahari sebagian. Di sebagian wilayah Indonesia akan mengalami gerhana matahari cincin.

Sehubungan dengan hal di atas, Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah mengimbau kepada pimpinan dan warga Muhammadiyah untuk melaksanakan ibadah shalat gerhana matahari (shalat khusuf) serta melakukan pengamatan gerhana menggunakan alat yang dimiliki. Adapun keterangan waktu pelaksanaan shalat sebagaimana terlampir. Selengkapnya, silahkan unduh.

GMC

Fenomena alam gerhana matahari cincin (GMC) bisa disaksikan di beberapa wilayah di Indonesia, Kamis 26 Desember 2019. Masyarakat Surabaya dan sekitarnya bisa mengamati mulai pukul 11.02 WIB Puncak gerhana dalam arti terlihat sekitar 54 persen, terjadi pukul 12.53 WIB dan berakhir pukul 14.32 WIB. GMC bisa diamati dengan sempurna di wilayah Kepulauan Riau.

Nabi Muhammad SAW, selalu menjadikan peristiwa peristiwa alam sebagai sarana internalisasi akidah tauhid ke dalam jiwa umatnya. Dalam peristiwa gerhana ada pembersihan mitologi dan charging iman.

Nurcholish Madjid, dalam buku Islam Doktrin dan Peradaban menyebutkan masyarakat Barat masih memiliki mitologi seperti pengunaan nama-nama hari. Misalnya: Sunday Hari Dewa Matahari; Monday Hari Dewa Rembulan; Saturday, Hari Dewa Saturnus.

Berbeda dengan Islam yang telah membersihkam nama-nama hari dari muatan mitologi. Sehingga hari pertama Ahad; hari kedua al-isnain (Senin); hari ketiga ats-tsulatsa’ (Selasa), hari k empat al-arbi’a’ (Rabu), hari kelima al-khamis (Kamis), hari saat berkumpulmya orang di masjid al-jumu’ah (Jumat), dan hari saat orang istirahat as-sabtu. (Sabtu).

Soal pembersihan mitos ini bisa kita pahami dari kisah di zaman Nabi SAW. Pada saat itu terjadi gerhana matahari yang bersamaan dengan meninggalnya putra beliau bernama Ibrahim. Masyarakat pun menghubung-hubungkan dua kejadian tersebut.

Karena berduka atas meninggalnya putra Nabi SAW, maka langitpun berduka dengan gerhana. Begitu kira-kira mitologi yang berkembang saat itu.

Menanggapi hal tersebut Nabi SAW bangkit berkhutbah dengan menyampaikan puja-puji kepada Allah sebagaimana mestinya, lalu mengatakan: “Matahari dan bulan keduanya adalah tanda kebesaran Allah Yang Maha Mulia. Gerhana tidak disebabkan oleh mati dan lahirnya seseorang. Dan jika kamu menyaksikan hal itu maka segeralah shalat.” (Bukhari, Muslim, dan Ahmad dari Aisyah]

Dalam riwayat lain dikatakan: “Pernah terjadi gerhana matahari, kemudian bangkitlah Nabi SAW untuk shalat dan bersabda, “Apabila kamu saksikan hal yang serupa itu, maka segeralah kamu kerjakan shalat dan panjatkan doa dan mohon pengampunan-Nya.” (Bukhari, Muslim, Ahmad, dari Abu Musa).

Selain itu, dalam suatu riwayat Bukhari dari Aisyah dengan lafadz sebagai berikut: “Maka apabila kamu saksikan hal itu, panjatkanlah doa kepada Allah dan bacalah takbir dan kerjakan shalat dan bershadaqahlah.

Dari riwayat-riwayat di atas terbaca bahwa Nabi SAW menggunakan peristiwa alam sebagai sarana dakwah semua aspek agama. Mulai dari akidah yaitu pembersihan mitologi dari keyakinan umat, syari’ah-ibadah, dengan memerintahkan shalat, istighfar, takbir, dan berdoa, serta akhlak dengan memperbanyak sedekah.

Adapun tata cara shalat gerhana menurut Majelis Tarjih dan Tajdid Muhammadiyah Pimpinan Pusat Muhammadiyah adalah sebagaimana dijelaskan dalam Keputusan Muktamar Tarjih XX di Garut 1396 H/1976.

Ditulis oleh Dr Syamsuddin MA, Wakil Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jatim. Tulisan dilansir situs pwmu.co

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

76,9 Persen Permohonan SIKM Ditolak Pemprov. DKI Jakarta

JAKARTA, MENARA62.COM -- Setiap orang, pelaku usaha dan orang asing dilarang melakukan kegiatan bepergian keluar dan/atau masuk Provinsi DKI Jakarta selama masa...

Sahabat UMI, Dukungan bagi Ibu Pelaku Usaha Mikro

JAKARTA, MENARA62.COM -- Sektor Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) ikut terpuruk akibat pandemi dengan menurunnya pendapatan harian untuk memutar modal. Seiring...

Batal Berangkat, Ini Prosedur Pencairan Setoran Biaya Haji

JAKARTA, MENARA62.COM - Kementerian Agama telah memutuskan untuk membatalkan pemberangkatan jemaah haji 1441H/2020M. Kebijakan ini disampaikan oleh Menag Fachrul Razi pada 2...

Menhub Tandatangani Kesepakatan dengan Ketua Umum PP Muhammadiyah Bidang Pendidikan dan Pelatihan Transportasi

JAKARTA, MENARA62.COM -- Kementerian Perhubungan RI dan Pengurus Pusat Muhammadiyah, jalin kerja sama Sinergi Penyelenggaraan Pendidikan dan Pelatihan di Bidang Perhubungan. Kesepakatan...

XL Axiata Berikan Paket Data Sampai Lulus SMA pada Siswa SD yang Surati Mendikbud

PAMEKASAN, MENARA62.COM -- PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) memberikan fasilitas internet gratis hingga lulus SMA kepada seorang siswa sekolah dasar di...