26.1 C
Jakarta

Jelang Lebaran, Masyarakat Diimbau Hati-Hati Peredaran Uang Palsu

Baca Juga:

KENDARI, MENARA62.COM– Masyarakat Sulawesi Tenggara diimbau agar mewaspadai peredaran uang palsu menjelang Idulfitri 1438 Hijriyah. Umumnya pada momen menjelang Lebaran sangat rawan dengan peredaran uang palsu.

“Pada setiap menjelang lebaran, kebutuhan masyarakat meningkat tajam. Kondisi tersebut dimanfaatkan para pelaku mengedarkan uang palsu untuk mendapatkan keuntungan pribadi,” kata Wakil Ketua DPRD Sulawesi Tenggara, Senin (12/6/2017).

Beberapa waktu lalu sebelum bulan puasa , aparat kepolisian banyak menemukan pelaku peredaran uang palsu di kalangan pedagang di beberapa kabupaten di Sultra. Karena itu, menjelang lebaran dengan kebutuhan masyarakat mengalami peningkatan, masyarakat harus waspada dengan peredaran uang palsu.

“Masyarakat harus lebih berhati-hati dengan peredaran uang palsu karena kasus temuan uang palsu beberapa waktu lalu, tidak tertutup kemungkinan juga ada menjelang lebaran tahun ini,” katanya.

Menurut dia, peredaran uang palsu di tengah masyarakat sangat merugikan masyarakat, terutama masyarakat tidak dapat membedakan uang palsu dari uang asli. Karena itu, masyarakat harus berhati-hati saat melakukan transaksi sehingga tidak menjadi korban dari perdaran uang palsu.

Sementara itu, Koordinator Komunikasi Bank Indonesia Perwakilan Sultra, Dedy Prasetyo dalam keterangan terpisah hingga minggu ketiga bulan Ramadhan belum ada laporan tetang kasus peredaran uang palsu di Sultra.

“Sampai hari ini, belum ada kasus peredaran uang palsu yang ditemukan di Sultra,” tutupnya.

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!