30.2 C
Jakarta

SD Muhammadiyah Kottabarat Aktif Dukung Program Aku Suka Isi Piringku dari Danone Indonesia

Baca Juga:

SURAKARTA, MENARA62.COM – Danone Indonesia berkolaborasi dengan Majelis Pembina Kesehatan Umum (MPKU) Muhammadiyah mendukung target pembangunan berkelanjutan (SDGs) pemerintah melalui program Aku Suka Isi Piringku. Kolaborasi multi pihak tersebut telah menyisir sejumlah sekolah di Jawa Tengah, salah satunya SD Muhammadiyah Kottabarat, Surakarta.

“Dengan komitmen dan kolaborasi dengan berbagai pihak, kami memastikan bahwa setiap langkah yang kami ambil dapat menghadirkan dampak positif yang berkelanjutan bagi kesehatan dan lingkungan di Indonesia,” kata Sustainable Development Director Danone Indonesia, Karyanto Wibowo.

Saat ini, sambung dia, program Aku Suka Isi Piringku telah menyasar tiga wilayah di Jawa Tengah, salah satunya adalah SD Muhammadiyah Kottabarat di Surakarta. “Ke depan akan dikembangkan lagi ke wilayah lain,” lanjut Karyanto.

Aku Suka Isi Piringku merupakan bagian dari program “Bersama Cegah Stunting” yang diinisiasi Danone Indonesia. Program tersebut memberikan edukasi gizi, kesehatan, dan pola asuh untuk anak usia sekolah dasar.

Kolaborasi dengan MPKU Muhammadiyah dilaksanakan dalam bentuk keterlibatan dalam upaya peningkatan kesadaran gizi masyarakat untuk mencegah stunting. Karyanto berharap inisiatif ini dapat menghadirkan dampak positif yang berkelanjutan dan dirasakan secara nyata bagi kesehatan dan kesejahteraan masyarakat Indonesia.

SD Muhammadiyah Kottabarat, Surakarta menjadi salah satu sekolah yang berperan aktif dalam mendukung upaya kesadaran siswa dan orang tua terhadap gizi seimbang, dalam hal ini makanan dan minuman yang dikonsumsi oleh para siswa.

“Kami setiap hari memberikan siswa makanan catering dengan gizi seimbang sebagai upaya penerapan dari hasil pelatihan program Isi Piringku yang diinisiasi oleh MPKU Muhammadiyah dan Danone Indonesia,” ujar Nursalam, Kepala Sekolah SD Muhammadiyah Kottabarat, Solo.

Hal ini, jelas Nursalam sebagai wujud penerapan gizi seimbang guna masa depan siswa dengan menyediakan infrastruktur yang memadai.

Dia melanjutkan, selain itu sekolah juga memperhatikan kebersihan lingkungan secara menyeluruh untuk menciptakan lokasi belajar yang sehat dan nyaman bagi siswa. Langkah-langkah ini merupakan bagian dari komitmen sekolah dalam memberikan perlindungan terhadap kesehatan siswa.

“Salah satu upaya yang dilakukan adalah dengan menyediakan fasilitas sanitasi yang bersih dan layak, seperti toilet dan wastafel, guna mencegah penularan penyakit melalui kontaminasi lingkungan,” jelas Nursalam.

Nursalam mengaku program kolaborasi ini telah memberikan manfaat pada lingkungan sekolah. Dia mengungkapkan, program memberikan kesempatan bagi siswa dan juga tenaga pendidik untuk meningkatkan pemahaman tentang pentingnya gizi seimbang dalam menjaga kesehatan.

“Hal ini berkontribusi pada peningkatan kesadaran akan pola makan yang sehat di antara semua warga sekolah. Dan dengan demikian, sekolah dapat menjadi teladan dalam mempromosikan kebiasaan makan yang baik dan memperkuat kesehatan siswa serta staf pendidiknya,” katanya.

Salah satu siswa penerima manfaat, Astranarenda Pramoedya Ananta Kusuma mengaku program Aku Suka Isi Piringku sangat bermanfaat. Dia mengungkapkan bahwa program tersebut membuat dirinya lebih sadar akan kesehatan dan porsi makanan seimbang guna mencegah stunting.

“Saya mendapatkan dampak positif. Apalagi pas belajar lebih fokus dan lebih bisa mendengarkan,” katanya.

Siswa kelas 5A ini telah menerapkan makan-makanan bergizi di rumah dengan komposisi yang seimbang bagi tubuh. Program tersebut juga mengajarkan dirinya untuk menjaga kesehatan dengan mencuci tangan, buang sampah pada tempat dan olahraga.

“Ini sangat mempengaruhi saya untuk menggapai cita-cita menjadi ilmuwan. Isi piringku membuat saya jadi mengetahui makanan sehat untuk mencapai cita-cita,” katanya.

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!