32.2 C
Jakarta

Bagus Rachman Dilantik Menjadi Dewas LPDB-KUMKM

Must read

Muhammadiyah Pekalongan Dirikan 17 Dapur Umum Berbasis Masjid Mushola

  Pekalongan, MENARA62.COM-Banjir yang terjadi di Kabupaten dan Kota Pekalongan menjadi bencana banjir yang cukup lama berlangsung karena sudah berlangsung lebih dari tiga minggu. Sementara...

Ketum Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah Laksanakan Vaksinasi Covid-19 di RS PKU Jogja

  YOGYAKARTA, MENARA62.COM – Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir Bersama Ketua Umum Pimpinan Pusat 'Aisyiyah Siti Noordjannah Djohantini telah melaksanakan vaksinasi covid-19 di...

Dukung Implementasi Kampus Merdeka, 10 Perguruan Tinggi Bentuk Konsorsium iHiLead

JAKARTA, MENARA62.COM – Tujuh perguruan tinggi nasional dan tiga perguruan tinggi asing sepakat membentuk konsorsium Indonesia Higher Education Leader (iHiLead). Pembentukan konsorsium tersebut bertujuan...

Asa Membangun Pesantren di Amerika

Apa yang tidak mungkin dalam hidup ini? Jika ada kemauan, maka ada jalan. Begitu pepatah petitih yang selalu diajarkan pada kita semua dalam banyak...

Jakarta, MENARA62.COM Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM, Prof. Rully Indrawan melantik Bagus Rachman sebagai Anggota Dewan Pengawas (Dewas) LPDB-KUMKM. Bagus sebelumnya merupakan Asisten Deputi Bidang Penyuluhan pada Deputi Bidang Kelembagaan Kementerian Koperasi dan UKM.
Dipilihnya Bagus, menurut Rully, memiliki pertimbangan dimana selama ini Bagus Rachman merupakan sosok muda yang memiliki karier terbilang sukses ketika mengomandoi PPKL di daerah.

“Ini merupakan modal dasar, karena PPKL ini menjadi bagian terintegrasi dari kegiatan LPDB-KUMKM. Membina koperasi-koperasi di daerah, mensuplai data informasi dan diharapkan ada sinergi antara kelembagaan dengan LPDB-KUMKM dan juga di daerah,” katanya di kantor LPDB-KUMKM, Jakarta, Kamis (9/7/2020) kemarin.
Sementara itu, Bagus Rachman yang ditemui usai dilantik, mengatakan bahwa dirinya memiliki tugas yang tidak ringan, terutama pensataan koperasi di daerah pada saat pandemi Covid-19 ini.

“Pendataan koperasi sesungguhnya sudah berjalan dengan baik selama ini karena ada online data system. Cuma kita harus lihat bahwa koperasi itu harus kita lihat day by day (setiap harinya). Artinya, bagaimana ada para pendamping sebagaimana disampaikan Pak Sesmen tadi, kita punya petugas penyuluh koperasi lapangan yang tersebar di 33 provinsi dan di 341 kabupaten/kota. Memang jumlahnya belum banyak, baru 1.235. Mereka sudah bekerja melalui online (digital),” ujar Bagus.
Sehingga, kata dia, LPDB-KUMKM harus bekerja cepat, sebagaimana diharapkan Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki, terutama dalam upaya Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN).

“Harapan Pak Menteri kan agar kita bekerja cepat untuk pemulihan ekonomi nasional. Karena kita punya kooerasi dan kita juga punya UMKM anggota koperasi yang perlu kita lihat bagaimana perkembangan usahanya. Kita tahu, di era pandemi ini kita kan sebetulnya banyak sekali, UMKM khususnya.. Nah kita fokuskan kepada UMKM anggota koperasi, dimana para PPKL ini bukan hanya melakukan penyuluhan tetapi juga melakukan pendampingan,” ujarnya.

Pendampingan ini, kata Bagus, sebagai harapan yang diperlukan. “Sehingga nantinya diperlukan profil koperasi yang dibutuhkan oleh LPDB-KUMKM untuk mendapatkan modal bergulir, mereka meyakini apa yang diberikan kepada koperasi itu, bisa diolah dengan baik oleh koperasi dan anggotanya dan bisa dikembalikan. Karena bagaimana pun, dana bergulir itu kan harus berputar terus,” katanya.

Karena itu, dia berharap agar distribusi dana bergulir LPDB-KUMKM ke depannya akan lebih luas lagi. Lebih banyak lagi nasabah-nasabah yang akan mendapatkan manfaat dari keberadaan LPDB-KUMKM ini.

Sedangkan Direktur Utama LPDB-KUMKM Supomo menegaskan, dilantiknya pejabat baru di lingkungan lembaganya, diharapkan dapat menambah kekuatan LPDB-KUMKM dalam menjalankan programnya.

“Tentu saya berharap dengan adanya pelantikan Dewan Pengawas ini, kekuatan LPDB-KUMKM akan semakin kuat. Sehingga dengan era sekarang yang harus ada suporting yang luar biasa dari LPDB-KUMKM dalam rangka PEN saya kira lebih tepat ya kita diberikan amunisi baru sehingga bisa mempercepat,” kata Supomo.
Menurut dia, semakin banyak armada, maka LPDB-KUMKM akan semakin cepat upaya mendukung pemulihan ekonomi nasional melalui bantuan dana bergulir kepada koperasi di masa pandemi ini. (Gus Yuli)

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Muhammadiyah Pekalongan Dirikan 17 Dapur Umum Berbasis Masjid Mushola

  Pekalongan, MENARA62.COM-Banjir yang terjadi di Kabupaten dan Kota Pekalongan menjadi bencana banjir yang cukup lama berlangsung karena sudah berlangsung lebih dari tiga minggu. Sementara...

Ketum Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah Laksanakan Vaksinasi Covid-19 di RS PKU Jogja

  YOGYAKARTA, MENARA62.COM – Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir Bersama Ketua Umum Pimpinan Pusat 'Aisyiyah Siti Noordjannah Djohantini telah melaksanakan vaksinasi covid-19 di...

Dukung Implementasi Kampus Merdeka, 10 Perguruan Tinggi Bentuk Konsorsium iHiLead

JAKARTA, MENARA62.COM – Tujuh perguruan tinggi nasional dan tiga perguruan tinggi asing sepakat membentuk konsorsium Indonesia Higher Education Leader (iHiLead). Pembentukan konsorsium tersebut bertujuan...

Asa Membangun Pesantren di Amerika

Apa yang tidak mungkin dalam hidup ini? Jika ada kemauan, maka ada jalan. Begitu pepatah petitih yang selalu diajarkan pada kita semua dalam banyak...

Ikut Organisasi Mahasiswa Dapat Tingkatkan Softskill

YOGYAKARTA, MENARA62.COM -- Mengikuti organisas mahasiswa (Ormawa) dapat meningkatkan kemampuan softskill mahasiswa. Kemampuan ini akan berguna dan mendukung kesuksesan saat memasuki dunia kerja setelah...