25.6 C
Jakarta

BBWSSO Yogyakarta Segera Buka Saluran Air Selokan Mataram

Must read

Buku Bahasa Indonesia Laras Jurnalistik Segera Terbit

JAKARTA, MENARA62.COM - Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melalui Pusat Pembinaan Bahasa dan Sastra menggelar diskusi kelompok Terpumpun Penyusunan...

Peserta LKMM Menengah Gelar Talkshow Sex Bebas

YOGYAKARTA, MENARA62.COM -- Kegiatan Latihan Keterampilan Manajemen Mahasiswa (LKMM) Menengah Tingkat Nasional Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan 'Aisyiyah (PTMA) terus berlanjut. Peserta LKMM menggelar talkshow...
SLEMAN, MENARA62.COM – Balai Besar Wilayah Sungai Serayu Opak (BBWSSO) menargetkan pembukaan saluran air Selokan Mataram pekan depan, Senin (26/10). Hal tersebut disampaikan Kepala Bidang Pelaksana Jaringan Pemanfaatan air BBWSSO, Suyanto usai menggelar rapat koordinasi dengan Pemerintah Kabupaten Sleman di Ruang Rapat Bupati Sleman, Senin (19/10).
Selokan Mataram selain dipakai manfaatnya oleh masyarakat di sektor pertanian, BBWSSO juga menilai Selokan Mataram memiliki nilai sejarah. “Sehingga diharapkan Selokan Mataram tidak menjadi sumber masalah melainkan dapat bermanfaat bagi masyarakat di sekitarnya. Adapun panjang Selokan Mataram yaitu 38,2KM,” kata Suyanto usai menggelar rapat koordinasi dengan Pemerintah Kabupaten Sleman di Ruang Rapat Bupati Sleman, Senin (19/10).
Sejak adanya masalah kebocoran saluran air di Selokan Mataram Dusun Mayangan, Trihanggo, Gamping, BBWSSO menutup saluran air Selokan Mataram untuk dilakukan perbaikan selama tujuh hari ke depan.

Saluran air Selokan Mataram (ist)

“Setelah adanya informasi dari masyarakat (ambles) pada hari Rabu lalu, BBWSSO bersama Pemkab Sleman sepakat untuk turun bersama. Secara teknis selama empat hari sudah selesai, namun secara fungsi kita menindaklanjuti, menjamin kualitas dan fungsi konstruksi selama seminggu dari selesainya perbaikan,” jelasnya.
Penyebab dari adanya permasalahan kebocoran saluran air Selokan Mataram di wilayah Dusun Mayangan ini juga masih terus didalami oleh BBWSSO dan Pemkab Sleman. Suyanto menyebut, adanya kebocoran ini juga berdampak cukup besar bagi para petani yang memanfaatkan saluran air tersebut untuk laha pertaniannya. Maka dari itu, dalam rapat koordinasi BBWSSO dan Pemkab Sleman disepakati untuk melakukan worktour di sejumlah titik jalur Selokan Mataram untuk mengantisipasi kejadian serupa.
Sementara itu, Sekretaris Daerah Kabupaten Sleman, Harda Kiswaya dalam kesempatan tersebut menyampaikan bahwa Pemerintah Kabupaten Sleman akan terus melakukan koordinasi lebih dalam terkait permasalahan tersebut.
“Ke depan akan kami dalami terkait bagaimana langkah-langkah antisipasi agar tidak terjadi hal serupa (ambles) di titik-titik lainnya. Selain itu juga akan kami dalami mengenai pemanfaatan saluran air Selokan Mataram ini yang awalnya untuk pertanian. Jika nanti akan dimanfaakan juga untuk perikanan, perlu ada sistem atau manajemennya. Jadi perlu kita diskusikan lebih dalam,” jelasnya. 

 

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Buku Bahasa Indonesia Laras Jurnalistik Segera Terbit

JAKARTA, MENARA62.COM - Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melalui Pusat Pembinaan Bahasa dan Sastra menggelar diskusi kelompok Terpumpun Penyusunan...

Peserta LKMM Menengah Gelar Talkshow Sex Bebas

YOGYAKARTA, MENARA62.COM -- Kegiatan Latihan Keterampilan Manajemen Mahasiswa (LKMM) Menengah Tingkat Nasional Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan 'Aisyiyah (PTMA) terus berlanjut. Peserta LKMM menggelar talkshow...

PPMT Unimma Kembangkan Sistem Informasi Pendakian Gunung Sumbing

MAGELANG, MENARA62.COM - Universitas Muhammadiyah Magelang (Unimma) menggelar kegiatan KKN pada semester Ganjil 2020-2021 diberbagai lokasi yang tersebar di wilayah Kabupaten Magelang, Temanggung dan...