25.7 C
Jakarta

‘Lift’ karya Kevin Hart Menunjukkan Cara Algoritme Netflix Menghidupkan Kembali ‘film B’

Baca Juga:

Film baru Kevin Hart, “Lift”, sangat bagus, menampilkan kisah pencurian yang dirancang dengan sebuah pelarian yang mudah. Namun film ini juga merupakan contoh utama dari algoritme Netflix yang sedang bekerja: menggunakan data untuk menentukan apa yang disukai pelanggan, kemudian memenuhi permintaan tersebut, dengan konten yang hampir menjadi nomor dua di antara kotak-kotak yang dicentang oleh proyek-proyek ini.

Apakah Anda menyukai Adam Sandler? Jamie Foxx? Ryan Reynolds? Hart? Kemudian Netflix tidak hanya memiliki serial atau film yang mungkin Anda sukai, tetapi juga serial atau film lain yang siap untuk ditonton setelahnya jika Anda memberikan acungan jempol pada serial atau film yang pertama.

Untuk para talenta, pengaturan ini memberikan kebebasan yang luar biasa, termasuk kesempatan untuk meregangkan otot-otot mereka dalam berbagai peran dan genre (lihat “Lift,” sebuah film caper yang cukup sederhana, atau penampilan dramatis Hart dalam serial Netflix “True Story”).

Penampilan itu tidak terlalu ambisius, beberapa orang menggunakan kebebasan tersebut untuk bekerja sama dengan anggota keluarga, mulai dari Foxx dan putrinya Corinne dalam komedi situasi  “Dad Stop Embarrassing Me!” hingga Sandler dan seluruh anggota keluarganya yang membintangi “You Are So Not Invited to My Bat Mitzvah.”

Bintang bertaburan

Namun, sebagian besar, “Lift” dan banyak produksi yang digerakkan oleh para bintang ini memiliki kesan yang dulu disebut “film B”, di masa lalu ketika Hollywood membutuhkan judul kedua untuk menemani film yang lebih menonjol, sehingga bioskop dapat menawarkan fitur ganda.

Film B tidak lagi berfungsi seperti itu sejak TV mulai berkembang, tetapi konsep proyek yang pada dasarnya membonceng pada film yang lebih besar telah berpindah ke streaming. Meskipun “Lift” tidak sesuai dengan salah satu aspek dari deskripsi “film B” – mereka biasanya dibuat dengan anggaran rendah – pada dasarnya film ini memiliki tujuan yang sama, yaitu memanfaatkan karya-karya Kevin Hart yang lain, jadi jika Anda menyukai film reboot “Jumanji” atau standup spesialnya, ada film ini juga.

Seperti yang dilaporkan Wall Street Journal pada bulan Juli, analisis data Netflix, yang didasarkan pada teknologi eksklusif, adalah “kunci keberhasilan perusahaan,” yang menginformasikan pengambilan keputusan tentang “acara dan film apa yang akan diproduksi, apakah akan memperbaruinya, dan apakah akan membagikannya kepada pemirsa melalui algoritme rekomendasi perusahaan yang terkenal.”

Potensi kerugian

Potensi kerugian bagi konsumen adalah ketika proyek-proyek yang datang ditaburi dengan aroma yang telah dihidupkan berkat formulasi komersial yang agak kasar, dan bukannya aroma inspirasi yang nyata.

Menyusul kesepakatan multi-film Sandler, Hart menandatangani kontrak empat film dengan Netflix pada tahun 2021, setelah memuncaki daftar film spesialnya pada tahun sebelumnya. Di tahun yang sama, ia membintangi dan memproduseri “True Story,” sebuah drama gelap tentang seorang komedian terkenal yang terjebak dalam serangkaian pilihan yang mematikan.

“Lift” juga merupakan peregangan sederhana untuk Hart, meskipun dalam paket yang aman dan sederhana. Ia berperan sebagai seorang pencuri yang bekerja sama dengan tim kaki tangan internasional, yang bersatu dengan agen Interpol (Gugu Mbatha-Raw) setelah direkrut oleh pihak berwenang untuk merampok sebuah pesawat yang membawa emas senilai 500 juta dolar AS milik seorang penjahat yang sangat jahat.

Gagasan tentang pemerintah yang menggunakan jasa pencuri terkenal samar-samar menggemakan acara TV tahun 1960-an “It Takes a Thief”, meskipun seperti label “film B”, “Lift” membalutnya dengan berbagai macam teknologi canggih.

Secara teori, melepaskan orang-orang berbakat memberikan kesempatan untuk mengambil risiko dan kreativitas, dan ada beberapa hal yang terjadi dalam konteks ini. Namun, sering kali, talenta seperti Sandler (lihat “Murder Mystery” dan sekuelnya) atau Reynolds (“The Adam Project”) merasa puas dengan memberi makan binatang buas di dalam zona nyaman mereka.

Film Bagus dan Terlupakan

Singkatnya, pendekatan kendaraan bintang Netflix telah menghasilkan beberapa film bagus dan juga banyak film yang terlupakan. Namun untuk layanan streaming, strateginya tetap jelas: jika Anda menyukai nama-nama yang disebutkan di atas, kami siap membantu Anda.

Untuk Netflix, dan layanan lain yang menirunya, film B modern tampaknya membuahkan hasil. Bagi pemirsa, rekam jejaknya terasa beragam, dengan konsesi bahwa jika “Lift” tidak menarik bagi Anda, tetapi Kevin Hart umumnya menarik, Anda hanya perlu mengklik satu kali untuk mendapatkan sesuatu yang menarik.

“Lift” tayang perdana pada 12 Januari di Netflix. Film ini memiliki rating PG-13.

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!