26.7 C
Jakarta

Umat Islam di Ayodhya menghadapi kesedihan dan kecemasan menjelang peresmian Kuil Ram

Baca Juga:

Bendera kunyit berkibar di kota Ayodhya yang mayoritas penduduknya beragama Hindu, ketika penduduk setempat bersiap menyambut Perdana Menteri India Narendra Modi dalam peresmian kuil baru bernilai jutaan dolar. Ayodhya yang berarti damai itu, tidak bisa memberikan rasa damai pada 500.000 Muslim di kota itu.

Namun seperti halnya hancurnya perasaan Muslim di kota itu, Maulana Badshah Khan yang berusia 65 tahun mengatakan, dia akan tinggal di rumah.

Dia khawatir dan takut terulangnya kekerasan agama yang terjadi lebih dari 30 tahun lalu, ketika kelompok nasionalis Hindu menghancurkan Masjid Babri, sebuah masjid abad ke-16. Perusakan itu memicu kerusuhan di seluruh negeri.

Di lokasi masjid yang hancur itu, kini didirkan kuil Ram Janmabhoomi Manir.

Pada hari Senin (22/1/2024), Modi akan secara resmi membuka Ram Janmabhoomi Mandir, sebuah kuil mewah yang dibangun di lokasi masjid yang abad ke-16 yang dihancurkan pada tanggal 6 Desember 1992. Menurut para analis adalah sebuah monumen ambisi nasionalis Hindu.

Masjid Babri, atau Masjid Babur, dibangun pada tahun 1528 oleh Mir Baqi, seorang komandan Kaisar Mughal Babur. Masjid ini terletak di atas tanah seluas 2,77 hektar di Provinsi Uttar Pradesh, India tengah.

Massa Hindu yang menghancurkan masjid itu mengklaim bahwa masjid ini dibangun di atas tempat kelahiran Dewa Rama. Jelas saja, hal ini dibantah oleh kelompok Muslim. 

Penghancuran masjid ini memicu kekerasan komunal di seluruh anak benua India. Hampir tiga dekade kemudian, pengadilan di India memutuskan tidak ada seorang pun yang bersalah dalam aksi pembongkaran masjid ini.

Khan mengatakan, dia yakin perayaan ini adalah tanda yang jelas tentang bagaimana umat Islam menjadi terpinggirkan di bawah kepemimpinan Partai Bharatiya Janata (BJP) yang dipimpin Modi.

“Luka pembongkaran Masjid Babri akan selalu ada. Meski kami merasa putus asa untuk menyuarakannya,” kata Khan seperti dilansir situs CNN.COM.

“Kuil ini memiliki nilai simbolis untuk menunjukkan kepada umat Islam tempat mereka di India Baru.”

Umat Islam di Ayodhya menghadapi kesedihan dan kecemasan menjelang peresmian Kuil Ram
Fundamentalis Hindu menyerang tembok masjid Masjid Babri abad ke-16 dengan batang besi di situs suci yang disengketakan di kota Ayodhya pada tahun 1992. Douglas E. Curran/AFP/Getty Images

Ketakutan dan kecemasan

Lebih dari 7.000 orang telah diundang ke Ayodhya untuk menghadiri upacara tersebut, termasuk politisi terkemuka yang terbang dari berbagai penjuru negara. Dan puluhan ribu umat Hindu yang saleh berbondong-bondong ke kota kecil itu untuk menaruh bunga dan hadiah di dalam kuil.

Di tengah meningkatnya kerumunan ini, ada kekhawatiran di kalangan umat Islam di Ayodhya.

Azam Qadri, ketua badan keagamaan setempat berusia 39 tahun mengatakan, mereka yang hidup pada masa kekerasan tahun 1992 takut akan kedatangan orang luar.

“Setiap orang datang dari luar selalu ada masalah. Seseorang tidak bisa lagi kehilangan harta benda berharga, tabungan, atau surat identitasnya. Tidak mudah untuk memulai kembali hidup dalam kondisi seperti itu,” katanya.

Haji Mahboob, yang kehilangan dua kerabatnya pada kekerasan tahun 1992 mengatakan, warga Muslim setempat khawatir massa yang semakin berani akan meneriakkan slogan-slogan provokatif terhadap mereka.

“Mereka akan menyerukan agar umat Islam diusir dari Ayodhya atau menuntut pembentukan (bangsa) Hindu Rashtra,” katanya.

Mahboob mengatakan, saat ini ada rasa putus asa di kalangan komunitasnya.

Banyak umat Islam percaya bahwa pada tahun 2019, ketika Mahkamah Agung memberikan izin kepada umat Hindu untuk membangun kuil di lokasi yang diperebutkan, kontroversi tersebut mungkin akan berakhir, katanya. Namun sebaliknya, umat Hindu yang semakin berani mulai menargetkan lebih banyak masjid di seluruh negeri, berkampanye untuk merobohkan masjid-masjid tersebut juga.

“Umat Hindu tidak tahan dengan kami, mereka tidak dapat melihat kami, apa yang bisa kami lakukan?” dia berkata.

Bangkitnya nasionalisme Hindu

Modi naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 2014 dengan janji untuk mereformasi perekonomian negara dan mengantarkan era baru pembangunan. Namun ia juga sangat mendorong agenda Hindutva, sebuah ideologi yang percaya bahwa India harus menjadi tanah air bagi umat Hindu.

Banyak negara bagian telah mengeluarkan undang-undang yang menurut kritikus berakar pada Hindutva, dan bersifat diskriminatif terhadap umat Islam. Aturan dalam undang-undang itu mempersulit pasangan beda agama untuk menikah, dan melarang penyembelihan dan pengangkutan sapi. Hewan ini dianggap suci bagi umat Hindu.

Dan salah satu janji utama Modi kepada para pemilihnya, membangun Kuil Ram di lokasi masjid yang dinodai tersebut. Dia berharap pembangunannya akan memperkuat peluangnya untuk memenangkan pemilu ketiga yang jarang terjadi tahun ini.

Nilanjan Mukhopadhyay, penulis “The Demolition and the Verdict,” sebuah buku tentang pembongkaran masjid tahun 1992, mengatakan keputusan Modi untuk memimpin perayaan hari Senin adalah tanda hegemoni Hindu di India.

Keterlibatan Modi dalam upacara tersebut menunjukkan betapa semakin kaburnya batas antara negara dan agama, katanya.

Mukhopadhyay menambahkan sentimen di kalangan umat Islam bukanlah sebuah perayaan. Dia telah mendengar bahwa umat Islam saling menasehati untuk tidak bepergian dengan kereta api, tidak mengendarai mobil sendirian, dan tidak mengenakan pakaian yang menunjukkan identitas mereka sebagai Muslim.

“Akan ada kesedihan yang luar biasa dan juga akan ada ketakutan yang luar biasa (di kalangan Muslim India),” katanya.

Berbicara kepada CNN, juru bicara BJP Nalin Kohli mengatakan umat Islam tidak dipinggirkan di India, dan peresmian Ram Mandir adalah “penyebab perayaan.”

“Dalam kaitannya dengan pekerjaan, inisiatif, dan agenda pembangunan pemerintahan Perdana Menteri Modi, tidak ada satu skema, program, atau apa pun yang membedakan warga negara India berdasarkan agama, kasta, wilayah,” katanya.

Masjid baru

Pada tahun-tahun setelah pembongkaran Masjid Babri, kaum nasionalis Hindu berunjuk rasa untuk membangun Ram Mandir di lokasi masjid yang hancur tersebut, sehingga memicu pertikaian emosional dan bermuatan politik yang mengkhawatirkan kaum liberal India. Mereka khawatir akan terjadi lebih banyak ledakan kekerasan sektarian.

Keputusan tahun 2019 yang membuka jalan bagi pembangunan Ram Mandir juga mengalokasikan lahan bagi umat Islam di kota tersebut untuk membangun masjid lain. Lokasinya sekitar 25 kilometer (sekitar 15 mil) dari Ram Mandir, di sebuah desa bernama Dhannipur.

Mahboob, salah satu pemohon yang memperjuangkan masjid Babri di Mahkamah Agung mengatakan, bagi sebagian besar umat Islam di Ayodhya, pembangunannya tidak menimbulkan dampak emosional.

“Jika mereka membangun masjid di dekat tempat Babri berdiri, kami bisa saja berusaha meyakinkan diri sendiri bahwa ketidakadilan tidak terjadi pada kami. Namun jarak lahannya sangat jauh, bahkan pembangunannya belum dimulai. Jadi apa yang kita katakan?”

Akhir tahun lalu, Arafat Shaikh – anggota BJP – ditunjuk untuk memimpin pembangunan masjid. Dia mengatakan kepada CNN bahwa dia belum pernah menginjakkan kaki di Ayodhya sebelum mengambil peran tersebut.

Dia mengatakan penundaan tersebut disebabkan oleh perbedaan pendapat mengenai desain bangunan namun yakin masjid baru tersebut akan unik karena akan menjadi masjid pertama di India yang memiliki lima menara.

Di antara rencana ambisius lainnya, Shaikh mengatakan ia menginginkan lahan tambahan untuk lembaga pendidikan, dapur vegetarian, dan Al-Quran sepanjang 21 kaki yang akan dicat dengan warna kunyit – warna yang sangat terkait dengan agama Hindu namun semakin dipolitisasi dan diambil alih oleh pemerintah. Hindu-kanan.

Syaikh mengatakan warna tersebut dipilih karena Gharib Nawaz, seorang wali sufi terkenal, juga memuja kunyit.

“Ini akan mendekatkan kedua komunitas,” katanya.

Perpecahan sejak lama

Organisasi nasionalis Hindu sayap kanan mengatakan pembukaan kuil tersebut adalah simbol negara Hindu baru.

“Kerajaan Mughal mencoba mengubah kami, kemudian Inggris mencoba mengubah kami, namun peresmian Kuil Ram menunjukkan kepada dunia bahwa tradisi, praktik, dan kepercayaan Hindu kami masih utuh. India Baru akan menyaksikan kebangkitan peradaban Hindu,” kata Vinod Bansal, juru bicara kelompok sayap kanan Vishwa Hindu Parishad.

Mahant Jairam Das, ketua lokal Rashtriya Swayamsevak Sangh, organisasi induk BJP, mengatakan dia tidak percaya masjid tersebut tidak boleh dibangun di Ayodhya, malah mengklaim seruan untuk membangun struktur tersebut adalah “seruan perang.”

“Pergilah ke Arab Saudi, Pakistan, atau negara yang mayoritas penduduknya Muslim. Mengapa membangun masjid seperti ini di India?” dia berkata.

Bagi Hassan Ali, yang baru berusia sembilan tahun ketika ia menghabiskan dua malam di kantor polisi setempat dalam upaya melarikan diri dari kekerasan tahun 1992, garis perpecahan sektarian terlihat jelas.

“Pada tahun 1992 banyak cerita umat Hindu dan Muslim setempat yang saling membantu. Namun kini, semakin banyak racun yang diberikan kepada masyarakat,” katanya. “Jadi tidak ada yang tahu lagi. Seseorang tidak dapat mengetahui apa yang ada dalam hati seseorang.”

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!