28.9 C
Jakarta

Wisuda UMM Dihadiri Dua Menteri dan Tokoh Bangsa

Baca Juga:

MALANG, MENARA62.COM — Wisuda ke-83 periode I tahun 2017 Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) terbilang istimewa. Pasalnya sejumlah tokoh bangsa hadir dalam gelaran yang mengukuhkan 947 wisudawan dari program diploma, sarjana, dan pascasarjana ini.

Di antaranya, Menteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia, Dr. (HC) Susi Pujiastuti untuk memberikan orasi. Selain Susi, wisuda juga dihadiri Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Prof. Dr. Muhadjir Effendy, MAP; Anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) yang juga ketua Badan Pembina Harian (BPH) UMM, Prof. H.A. Malik Fadjar; CEO CT Group Dr. (HC) Chairul Tanjung; serta Komisaris Utama Bank Mega Syariah, Prof. Dr. Ir. Mohammad Nuh yang merupakan mantan Menteri Pendidikan Nasional Indonesia tahun 2009 hingga 2014.

Dalam orasi ilmiahnya Susi menyampaikan, kedaulatan ekonomi kelautan adalah harga mati bagi bangsa Indonesia. Mengutip pernyataan Presiden Republik Indonesia Joko Widodo, Susi menegaskan bahwa Indonesia tidak boleh lagi memunggungi lautan. “Air dan lautan adalah masa depan bangsa Indonesia. Berbicara masa depan itu bukan tentang bicara anak-cucu kita saja, tapi anak dan cucu dari anak-cucu kita. NKRI tidak boleh hilang dalam masa seratus tahun pun,” kata Susi di hadapan para wisudawan dan orang tua wisudawan.

Indonesia yang wilayahnya 2/3 adalah air atau lautan telah mengklaim dirinya sebagai agriculture country. “Kita membangun dengan skenario land base development. Kita lupa bahwa 70 persen wilayah kita adalah air. Perbatasan yang membatasi serta melindungi kedaulan negara kita adalah 99,7 persen juga air,” ujar Susi.

Karena skenario yang salah dan ide yang tidak sesuai dengan fakta geografis Indonesia, membuat Indonesia jauh tertinggal dalam pembangunan dunia kemaritiman. “Bahkan lebih parah lagi, selama beberapa dekade, ribuan kapal-kapal dari negeri tetangga sehari-harinya melaut dan mengambil ikan serta sumber daya laut Indonesia. Kita seolah membiarkan,” tegas Susi.

Hasil sensus pada 2003 sampai 2013 menunjukan bahwa angka rumah tangga nelayan Indonesia turun dari sebelumnya 1,6 juta, kini tinggal menjadi 800 ribu saja. Sehingga jika diprosentasikan pendapatan rumah tangga nelayan hilang 50 persen. “Karena hidup sebagai nelayan, sudah tidak lagi mencukupi atau mendapatkan hasil yang bisa untuk menopang hidup. Karena ikannya makin tidak ada,” imbuh Susi.

Kata Susi, ilegal unreported dan unregulated fishing ini telah terjadi bertahun-tahun. “Tidak pernah ada industri perikanan di Indonesia timur jalan karena pabriknya hanya pabrik bangunan saja, sementara kapal ikan langsung tangkap, langsung bawa pergi saja,” ujar Susi.

Dengan demikian, peran serta ilmuwan-ilmuwan, tokoh masyarakat termasuk para sarjana untuk melakukan visibility study, bagaimana membuat agar Indonesia sebagai central gravity itu dapat terlaksana. “Tentu kita juga perlu banyak terobosan-terobosan baru,” ungkap Susi.

Sementara pendiri dan pemilik CT Corp Chairul Tanjung memberi kiat sukses menghadapi segala bentuk ketidakpastian yang musti dihadapi para lulusan UMM dalam menghadapi era revolusi 4.0 atau revolusi industri ke-4. Menurutnya, pesatnya kemajuan teknologi dan informasi bisa jadi merupakan salah satu ancaman bagi kemajuan sumber daya manusia Indonesia.

“Bayangkan, sebentar lagi manusia akan digantikan oleh robot. Pekerja pabrik tidak akan dibutuhkan lagi, karena robot akan menggantikannya. Bahkan peran suami atau istri bisa digantikan oleh robot,” kata Chairul.

Untuk bisa menang dalam persaingan, lanjut Chairul, yang dibutuhkan oleh para lulusan adalah inovasi, kreativitas, dan interpreneursip. Tanpa ketiganya kita tidak akan menang dalam persaingan,” ujar Chairul.

Gelaran penting tersebut sekaligus dilakukan penandatanganan naskah kerjasama antara UMM dan Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia tentang pelaksanaan Tri Dharma Perguruan Tinggi di Bidang Kelautan dan Perikanan. Serta, penandatangan naskah kerjasama antara Kementerian Kelautan dan Perikanan dengan Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia tentang Pengembangan Sumber Daya bidang kelautan dan perikanan melalui pendidikan dan kebudayaan.

Terkait kehadiran pendiri sekaligus pemilik CT Corp, UMM memanfaatkan momen tersebut dengan turut serta membangun sinergi bisnis antara keduanya. Susi Pudjiastuti dan Chairul Tanjung sekaligus dikukuhkan sebagai keluarga besar UMM yang ditandai dengan penyematan jas almamater UMM.

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!