27.2 C
Jakarta

Abdul Mu’ti Ungkapkan Soal Pemukulan Relawan MDMC

Must read

DPR Segera Surati Presiden Setelah Muncul Tiga Nama Calon Dewas LPI

JAKARTA MENARA62.COM - Ketua DPR RI Puan Maharani menyatakan segera mengirim surat kepada Presiden Joko Widodo terkait usulan tiga nama calon anggota Dewan Pengawas...

4,75 KM Jalan Di Tanjung Enim Hitam

MUARA ENIM, MENARA62.COM - Sepanjang 4,754 Kilometer (Km) jalan di Tanjung Enim menghitam karena dilaksanakan pekerjaan pengaspalan oleh PT Bukit Asam Tbk (PTBA) yang...

MCCC Solo Kembali Lakukan Penyemprotan Disinfektan

SOLO, MENARA62.COM-Muhammadiyah Covid-19 Comand Center (MCCC) Pimpinan Daerah Muhammadiyah kota Surakarta kembali melakukan kegiatan penyemprotan Disinfektan di daerah Sukomulyo Kadipiro Banjarsari Rabu (20/1/2021). "Dengan meningkatnya...

Serahkan SK CPNS, Bupati Minta ASN Indramayu Mandiri dan Milenial

INDRAMAYU, MENARA62.COM - Sebanyak 360 Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) di lingkungan Pemerintah Kabupaten Indramayu menerima Petikan Surat Keputusan (SK) Pengangkatan CPNS formasi tahun...

JAKARTA, MENARA62.COM — Sekretaris Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Prof Abdul Mu‘ti mengungkapkan soal pemukulan relawan MDMC.

“Sehubungan dengan beredarnya berita dan video di media massa dan media sosial yang terkait dengan penangkapan dan pemukulan relawan MDMC, serta penembakan gas air mata terhadap ambulans, kami sampaikan penjelasan sebagai berikut,” kata Abdul Mu‘ti dalam keterangan tertulisnya, Kamis (15/10/2020).

PP Muhammadiyah sangat menyayangkan terjadinya insiden pemukulan terhadap relawan MDMC. “Muhammadiyah meminta kepada Kapolri dan Kompolnas untuk memeriksa aparatur kepolisian yang melakukan pemukulan, dan jika terbukti bersalah melanggar prosedur dan peraturan ditindak tegas sesuai hukum yang berlaku,” ujarnya.

Dia menjelaskan, ambulans yang ditembak dengan gas air mata yang beredar itu bukan milik MDMC (Muhammadiyah Disaster Management Center) dan rumah sakit Muhammadiyah. “Ambulan tersebut milik atau dioperasikan oleh lembaga Tim Rescue Ambulan Indonesia (TRAI),” jelas dia.

“Bahwa mereka yang sakit ditangani secara medis di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih. Mereka sudah diperbolehkan pulang dan menjalani rawat jalan,” jelas Abdul Mu‘ti.

Lebih lanjut, Abdul Mu‘ti mengatakan, mereka yang ditangkap bertindak sebagai pribadi dan tidak ada hubungan dengan kebijakan PP Muhammadiyah. “Setelah dilakukan komunikasi yang baik dengan jajaran kepolisian mereka sudah diperbolehkan pulang dan dijemput oleh keluarga masing-masing,” ujarnya.

Abdul Mu‘ti menjelaskan, PP Muhammadiyah mengimbau kepada masyarakat, khususnya warga Muhammadiyah, agar tidak terprovokasi oleh berita yang tidak jelas sumbernya dan tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.

“Semua pihak hendaknya menjaga ketenangan dan menciptakan situasi yang kondusif, rukun, guyub untuk kepentingan bangsa dan negara,” kata dia.

Pemukulan

Sebelumnya, MDMC mengeluarkan keterangan tentang Tim Kesehatan MDMC yang menjadi korban pemukulan polisi saat bertugas di tengah aksi demonstrasi penolakan Omnibus Law di Raya Menteng di Jakarta, Selasa (13/10/2020).

Ada empat relawan yang saat stand by di lokasi ditabrak motor polisi. Setelah jatuh kemudian diseret ke mobil sambil dipukul tongkat dan ditendang. Beruntung teman relawan lainnya berhasil menyelamatkan. Mereka lalu dirawat ke Rumah Sakit Islam Cempaka Putih Jakarta. Relawan yang jadi korban ini berasal dari Bekasi.

Ketua MDMC Budi Setiawan menyesalkan terjadinya insiden pemukulan ini dan meminta penjelasan dari Polda Metro Jaya.

Dia menjelaskan, relawan MDMC yang bertugas sudah memakai seragam dan atribut Relawan Muhammadiyah. Mereka bertugas memantau sekitar Kantor PP Muhammadiyah, Jalan Menteng Raya 62, Jakarta Pusat.

”Relawan Muhammadiyah bergerak saat itu dalam koordinasi MDMC. Digerakkan untuk mengantisipasi kebutuhan layanan kesehatan pihak-pihak yang butuhkan perawatan baik dari demonstran, aparat maupun warga yang terdampak,” kata Budi, Selasa (13/10/2020) dalam keterangan yang dirilis MDMS.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

DPR Segera Surati Presiden Setelah Muncul Tiga Nama Calon Dewas LPI

JAKARTA MENARA62.COM - Ketua DPR RI Puan Maharani menyatakan segera mengirim surat kepada Presiden Joko Widodo terkait usulan tiga nama calon anggota Dewan Pengawas...

4,75 KM Jalan Di Tanjung Enim Hitam

MUARA ENIM, MENARA62.COM - Sepanjang 4,754 Kilometer (Km) jalan di Tanjung Enim menghitam karena dilaksanakan pekerjaan pengaspalan oleh PT Bukit Asam Tbk (PTBA) yang...

MCCC Solo Kembali Lakukan Penyemprotan Disinfektan

SOLO, MENARA62.COM-Muhammadiyah Covid-19 Comand Center (MCCC) Pimpinan Daerah Muhammadiyah kota Surakarta kembali melakukan kegiatan penyemprotan Disinfektan di daerah Sukomulyo Kadipiro Banjarsari Rabu (20/1/2021). "Dengan meningkatnya...

Serahkan SK CPNS, Bupati Minta ASN Indramayu Mandiri dan Milenial

INDRAMAYU, MENARA62.COM - Sebanyak 360 Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) di lingkungan Pemerintah Kabupaten Indramayu menerima Petikan Surat Keputusan (SK) Pengangkatan CPNS formasi tahun...

Musim Hujan Panti Asuhan Budi Mulya Lahat Banjir

LAHAT, MENARA62.COM - Panti Asuhan Budi Mulya dalam waktu dekat ini akan melakukan renovasi bangunan asrama panti, hal tersebut disampaikan ketika rapat penggurus Panti...