32.6 C
Jakarta

DJKA: Ada 3 Proyek Perkeretapian yang Ditawarkan ke Investor China

Baca Juga:

JAKARTA, MENARA62.COM – Direktorat Jenderal Perkeretaapian (DJKA) Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menawarkan tiga proyek Perkeretaapain kepada investor China, ketiga proyek tersebut yaitu KA Perkotaan Bandung, KA Bandara, dan KA Perkotaan di Ibu Kota Negara (IKN).

Menurut Dirjen Perkeretaapian Kemenhub Risal Wasal, proyek KA Perkotaan Bandung dipilih menjadi salah satu proyek yang ditawarkan mengingat perannya yang sangat strategis untuk mengakomodasi mobilitas masyarakat yang tinggi.

Hal ini diungkap Risal dalam kegiatan Presstour Forum Wartawan Perhubungan (Forwahub) di Makassar, Kamis (13/6).

Sebelumnya, Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan menawarkan rencana pengembangan kereta api (KA) Perkotaan Bandung dalam forum dan pameran 17th Shanghai International Exhibition of Intercity and Urban Mass, Rail+Metro China di Shanghai–China, 5 – 7 Juni 2024.

Pada kegiatan 17th Shanghai International Exhibition of Intercity and Urban Mass, Rail+Metro China 2024, DJKA juga turut mengajak para pemangku kepentingan dan pelaku industri perkeretaapian untuk turut serta menawarkan produk dan jasa unggulan dari masing-masing perusahaan.

Menurut Risal, Proyek KA Perkotaan Bandung dipilih menjadi salah satu proyek yang ditawarkan mengingat perannya yang sangat strategis untuk mengakomodasi mobilitas masyarakat yang tinggi. Selain KA Perkotaan Bandung, juga ditawarkan KA Bandara serta KA perkotaan IKN kepada para peserta forum sebagai proyek potensial untuk dikerjasamakan.

Risal menyebut bahwa ketiga proyek tersebut merupakan bagian dari Rencana Strategis Ditjen Perkeretaapian 2024-2029. “Dalam mewujudkan target pada Renstra berikutnya, kami membuka peluang bagi untuk bersama-sama memaksimalkan pembangunan sektor perkeretaapian Indonesia, termasuk tiga proyek dengan potensi ekonomi tinggi tersebut,” ujar Risal.

Ia menjelaskan, KA Perkotaan Bandung dipilih menjadi salah satu proyek yang ditawarkan mengingat perannya yang sangat strategis untuk mengakomodasi mobilitas masyarakat yang tinggi, sekaligus menghubungkan layanan Kereta Cepat Whoosh dengan pusat-pusat kegiatan ekonomi di kawasan metropolitan.

Dalam hal ini, lanjut Risal, proyek KA perkotaan Bandung diproyeksikan akan memiliki rasio pengembalian investasi (Investment Return Rate/IRR) sebesar 11,9 persen dan dukungan kelayakan atas sebagian biaya (viability gap fund) sebesar 49 persen. “Dengan potensi sebesar ini, kami membuka peluang sekalian untuk berpartisipasi dalam proyek KA Perkotaan Bandung melalui skema kerja sama pemerintah-badan usaha (KPBU) dengan masa konsesi hingga 30 tahun,” tutur Risal.

Lebih lanjut, terkait dengan pengembangan transportasi kereta api di kawasan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, Risal menyebutkan saat ini masih terdapat dua rencana proyek yang masih terbuka untuk kerja sama investasi, termasuk diantaranya pengembangan kereta api tanpa rel.

Kedua proyek tersebut mencakup KA Bandara Sepinggan – IKN, serta KA Perkotaan IKN yang akan melayani masyarakat di kawasan baru itu. Dia menerangkan, jalur KA Bandara Sepinggan-IKN akan melayani 5,2 juta penumpang per tahun pada 2030, dan memangkas waktu tempuh hingga hanya 30 menit untuk jarak 46,04 km.

Jalur kereta api ini juga akan melalui pusat-pusat ekonomi Kalimantan Timur sehingga diharapkan dapat menjadi katalisator pertumbuhan kawasan ini. “Sementara jalur KA Perkotaan IKN diharapkan dapat menghubungkan kawasan ibu kota baru ini dengan kota-kota sekitarnya seperti Balikpapan sehingga memudahkan mobilitas masyarakat di antara kedua kota tersebut,” katanya.

Guna mendukung rencana pengembangan KA Perkotaan IKN, Risal menyebut bahwa Pemerintah siap memberi dukungan berupa pengadaan lahan dan pemberian viability gap fund (VGF) sebesar 49 persen dari total nilai investasi.(*)

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!