25.6 C
Jakarta

PHBS Cara Sekolah Hadapi Virus Korona dan Hujan Abu Gunung Merapi di SD Muh 1 Solo

Must read

Riyadhus Shalihin Bab 2 Sesi Tanya Jawab

Rekaman LIVE : Kajian Riyadhus Shalihin - Imam An-Nawawi Bab 2. Taubat Sesi Tanya Jawab oleh Ustadz Abdurrahman al-Baghdadi, Ahad, 26 Juli 2020. Diproduksi &...

Pastikan KIP Kuliah Tepat Sasaran, Pemerintah Luncurkan Program #temanKIP

JAKARTA, MENARA62.COM – Guna memastikan bahwa program Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah tepat sasaran, pemerintah meluncurkan program #temanKIP, Senin (3/8/2020). Program yang diinisiasi oleh...

BATAN Kembangkan Sistem Pemantauan Zat Radioaktif Terintegrasi

JAKARTA, MENARA62.COM - Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) mengembangkan sistem pemantauan zat radioaktif yang terintegrasi dalam rangka memberikan kepastian kepada masyarakat bahwa zat radioaktif...

Fenomena Anak Kita, Pergi Dicari, Pulang Dimarahi

Oleh: Ashari* KHALIL Gibran, filsuf dan sastrawan kesohor ini pernah membuat pernyataan mengejutkan bahwa anak kita bukanlah anak kita. Anak kita adalah milik zaman-nya. Apa...

SOLO, MENARA62.COM — Pasca diumumkannya penyebaran virus corona telah sampai ke Indonesia oleh Presiden Joko Widodo pada Senin (2/3/2020), memunculkan beragam reaksi dari masyarakat Indonesia. Bahkan erupsi Gunung Merapi pagi ini, membuat sejumlah wilayah di Solo, diguyur hujan abu. Tak terkecuali Lapangan Sekolah Sehat SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta.

“Kebetulan kami dengan tim dalam rangka pembinaan Lomba Sekolah Sehat (LSS) Nasional sekolah, sekaligus meninjau sekolah dari segala aspek penilaian dari tim pusat. Kami berusaha dengan sekolah berkoordinasi untuk bisa memenuhi seluruh indikator itu,” ujar dr. Suci Suci Wuryanti dari Puskesmas Stabelan.

Ia pun mengatakan, PHBS merupakan kependekan dari Pola Hidup Bersih dan Sehat. PHBS adalah semua perilaku kesehatan yang dilakukan karena kesadaran pribadi sehingga keluarga dan seluruh anggotanya mampu menolong diri sendiri pada bidang kesehatan serta memiliki peran aktif dalam aktivitas masyarakat.

“Insya Allah SD Muh. 1 bisa menjadi juara 1 tingkat nasional sekolah sehat dan itu menjadi harapan provinsi Jawa Tengah semoga tercapai, dan kami akan membantu sekuat tenaga maksimal dan optimal,” ucapnya kepada wartawan, Selasa (3/3/2020).

Suci Suci Wuryanti menambahkan, kami menginisiasi program sosialisasi Penyuluhan Hidup Bersih dan Sehat, ada langkah-langkah cara hadapi virus corona dan dampak hujan abu gunung merapi.

Untuk debu bisa kerja sama dengan cleaning servis, dan pencegahan. Anak-anak diharapkan memakai masker dan banyak minum air putih.

Selain itu, Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (Germas) perlu dilakukan. Diantaranya, makan dengan gizi seimbang, rajin olahraga dan istirahat cukup, cuci tangan pakai sabun, jaga kebersihan lingkungan, tidak merokok, minum air mineral 8 gelar per hari, makan makanan yang dimasak, dan jangan lupa berdo’a.

Alhamdulillah di Surakarta, untuk Corona sampai saat ini belum terdeteksi, yang penting karena penyebabnya virus kita semua harus meningkatkan daya tahan tubuh dengan germas, bila batuk, pilek, dan sesak nafas segera ke fasilitas kesehatan,” katanya.

Senada Karlina Kartika Sari S KM penyuluh kesehatan masyarakat Dinas Kesehatan Kota Surakarta menghimbau, warga sekolah dan umumnya masyarakat luas untuk membiasakan pola hidup sehat.

Menurutnya, membiasakan hidup sehat dampaknya bukan untuk orang lain, tetapi untuk diri sendiri, dan cara meraih kesehatan, tergantung dari pola hidup sehari hari yang dijalankan.

“Kalau ingin sehat, harus dimulai sejak dini dengan melakukan pola hidup sehat antara lain selektif dalam memilih makanan, dan rajin berolahraga. Sehat diimulai dari saya!, katanya ketika dihubungi melalui WA.

Sementara itu, Kepala Sekolah SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta Hj Sri Sayekti, melalui Wakil kepala sekolah bidang Humas Jatmiko, menyambut baik pembinaan hari ini. Pembinaan itu, dilakukan oleh tim Puskesmas Stabelan yang menerjunkan tim di sekolah sebanyak 8 personil.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Riyadhus Shalihin Bab 2 Sesi Tanya Jawab

Rekaman LIVE : Kajian Riyadhus Shalihin - Imam An-Nawawi Bab 2. Taubat Sesi Tanya Jawab oleh Ustadz Abdurrahman al-Baghdadi, Ahad, 26 Juli 2020. Diproduksi &...

Pastikan KIP Kuliah Tepat Sasaran, Pemerintah Luncurkan Program #temanKIP

JAKARTA, MENARA62.COM – Guna memastikan bahwa program Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah tepat sasaran, pemerintah meluncurkan program #temanKIP, Senin (3/8/2020). Program yang diinisiasi oleh...

BATAN Kembangkan Sistem Pemantauan Zat Radioaktif Terintegrasi

JAKARTA, MENARA62.COM - Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) mengembangkan sistem pemantauan zat radioaktif yang terintegrasi dalam rangka memberikan kepastian kepada masyarakat bahwa zat radioaktif...

Fenomena Anak Kita, Pergi Dicari, Pulang Dimarahi

Oleh: Ashari* KHALIL Gibran, filsuf dan sastrawan kesohor ini pernah membuat pernyataan mengejutkan bahwa anak kita bukanlah anak kita. Anak kita adalah milik zaman-nya. Apa...

UMY Gelar Workshop Pembelajaran Bahasa Inggris Interaktif Virtual Reality bagi Guru

YOGYAKARTA, MENARA62.COM - Pengembangan inovasi pada bidang pendidikan menjadi sangat penting khususnya metode pengajaran bagi guru sehingga dapat dipahami dengan baik oleh siswa. Oleh...