27.1 C
Jakarta

Presiden Joko Widodo Minta Pemuda Muhammadiyah Jaga Kesatuan

Must read

Siloam Hospitals Bagikan Informasi Penanganan Pasien Covid-19 bagi WNA

TANGERANG, MENARA62.COM – Informasi terkait penanganan Covid-19 di Indonesia penting untuk diketahui oleh warga negara asing yang akan berkunjung ke Indonesia. Terutama bagaimana mekanisme...

Targetkan Jadi 100 Besar Perguruan Tinggi Nasional, Institut STIAMI Susun Langkah Strategis

JAKARTA, MENARA62.COM – Institut STIAMI terus berupaya meningkatkan kualitas pembelajaran daring dan luring masa pandemi Covid-19. Upaya tersebut dilakukan antara lain dengan peningkatan infrastruktur...

Ruhnya Muhammadiyah Itu Pengajian

Oleh: Nunu Anugrah P CIREBON, MENARA62.COM - Pasal 5 ayat 2.a Anggaran Rumah Tangga (ART) Muhammadiyah tertulis bahwa syarat pendirian Ranting Muhammadiyah sekurang-kurangnya menpunyai: pengajian/kursus...

SD Muhammadiyah 1 Ketelan Konkritkan Kemitraan Sanggar Madhangkara

  SOLO, MENARA62.COM – Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Jawa Tengah telah di perpanjang hingga 8 Februari 2021. Imbasnya, SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta...

YOGYAKARTA, MENARA62.COMPresiden Joko Widodo meminta pemuda Muhammadiyah ikut menjaga persatuan dan kesatuan Indonesia.

“Saudara-saudara pemuda Ansor dan Kokam (Komando kesiapsiagaan angkatan muda Muhammadiyah) pemuda Muhammadiyah, selain peran global muslim Indonesia, juga harus semakin kuat membangun diri kita masing-masing. Meningkatkan kapasitas, daya saing untuk masuk ke dunia kerja, kewirausahaan, kreativitas dan inovasi untuk membantu umat,” katanya dalam Apel dan Kemah Kebangsaan Pemuda Islam Indonesia di lapangan candi Prambanan Yogyakarta, Sabtu (16/12/2017), seperti dilansir Antara.

Apel dihadiri Ibu Negara Iriana Joko Widodo; Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto; Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti; Menteri Pemuda dan Olah Raga Imam Nahrawi; Sekretaris Kabinet Pramono Anung; Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto; Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengkubuwono X; Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan sejumlah pejabat lainnya.

“Pemerintah selalu siap mendukung langkah-langkah mulia yang saudara dilakukan, dengan cara itu Indonesia akan menjadi negara yang besar,” tambah Presiden, pada apel bertema “Pemuda Indonesia, Penjaga Bumi” tersebut.

Presiden mengatakan, semangat kebangsaan adalah pondasi kemajuan negara Indonesia.

“Oleh karena itu, saya ingin bertanya. Adakah semangat kebangsaan di hatimu? Adakah jiwa Ke-Indonesiaan di hatimu? Adakah kekokohan NKRI di jiwamu?” tanya Presiden, yang sontak dijawab “ada” oleh para peserta upacara.

Pejuang Islam

Presiden menegaskan, para pemuda Islam adalah para pejuang yang harus membangun Islam rahmatan lil alamin.

“Saudara-saudara adalah pewaris darah juang para ulama mengembangkan Islam nusantara, mengembangkan Islam berkemajuan, memperkuat Islam Indonesia. Kita harus ingat bahwa negara kita Indonesia, adalah negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia dan banyak dijadikan contoh karena persatuan kita,” ungkap Presiden.

Menurut Presiden, Indonesia adalah contoh perilaku toleransi, kegotongroyongan sekaligus sumber inspirasi bagi negara muslim dan negara Islam di dunia.

“Sekali lagi saya ingin bertanya kepada saudara-saudara, Apakah saudara bangga terhadap Indonesia kita?

Apakah saudara bangga terhadap Bhineka Tunggal Ika kita?

Apakah saudara bangga dengan Islam toleran yang kita miliki?” tanya Presiden, yang langsung dijawab “bangga” secara serempak para peserta upacara.

“Harapannya agar pemuda Islam Indonesia pemuda-pemuda ini semua tentu saja dengan pemikiran-pemikiran milenial, dengan inovasi yang melihat visi ke depan, saya kira ini adalah generasi berikut yang memang akan memegang peran yang sangat besar bagi rakyat yaitu bagi persatuan negeri ini, terhadap kepemimpinan negara kita,” ungkap Presiden seusai acara.

Ia mengingatkan, agar pemuda tidak ikut dalam upaya memecah belah bangsa melalui media sosial.

“Saya kira saya sudah bolak balik sampaikan jangan saling mencela jangan saling menjelekkan jangan saling memfitnah jangan saling menyampaikan ujaran kebencian, sekali lagi kita adalah saudara sebangsa dan setanah air, harus ingat itu,” tegas Presiden.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Siloam Hospitals Bagikan Informasi Penanganan Pasien Covid-19 bagi WNA

TANGERANG, MENARA62.COM – Informasi terkait penanganan Covid-19 di Indonesia penting untuk diketahui oleh warga negara asing yang akan berkunjung ke Indonesia. Terutama bagaimana mekanisme...

Targetkan Jadi 100 Besar Perguruan Tinggi Nasional, Institut STIAMI Susun Langkah Strategis

JAKARTA, MENARA62.COM – Institut STIAMI terus berupaya meningkatkan kualitas pembelajaran daring dan luring masa pandemi Covid-19. Upaya tersebut dilakukan antara lain dengan peningkatan infrastruktur...

Ruhnya Muhammadiyah Itu Pengajian

Oleh: Nunu Anugrah P CIREBON, MENARA62.COM - Pasal 5 ayat 2.a Anggaran Rumah Tangga (ART) Muhammadiyah tertulis bahwa syarat pendirian Ranting Muhammadiyah sekurang-kurangnya menpunyai: pengajian/kursus...

SD Muhammadiyah 1 Ketelan Konkritkan Kemitraan Sanggar Madhangkara

  SOLO, MENARA62.COM – Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Jawa Tengah telah di perpanjang hingga 8 Februari 2021. Imbasnya, SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta...

Indramayu Terima 9.200 Vial Vaksin Sinovac

INDRAMAYU, MENARA62.COM - Kabupaten Indramayu menerima 9.200 vial Vaksin Sinovac yang akan digunakan untuk memvaksin 4.600 tenaga kesehatan pada tahap pertama. Pengiriman vaksin dilakukan...