25.6 C
Jakarta

Dukung Kegiatan Belajar di Rumah, PP Darul Arqom Adakan Lomba Dai Cilik Digital

Must read

Peran Perpustakaan Harus Ditingkatkan Guna Menunjang Budaya Literasi Masyarakat

JAKARTA, MENARA62.COM - Di era yang serba digital perpustakaan memang bukan satu-satunya sumber  informasi untuk masyarakat. Perangkat gawai dan perangkat raksasa yang bernama Google...

Ini Cara Kedai Kopi Guyon Bertahan Di Tengah Pandemi Corona

JAKARTA, MENARA62.COM – Roda bisnis berubah drastis akibat pandemi Covid-19 yang terjadi di Indonesia. Perubahan ini juga terasa pada bisnis Kedai Kopi Guyon yang...

Rian ‘Kopirative’ Buktikan Membuka Usaha Tak Selalu Padat Modal

JAKARTA, MENARA62.COM - Memulai bisnis tidak selalu harus merogoh kocek yang besar alias padat modal. Dengan modal yang terbatas, asalkan dikelola dengan baik, maka...

Sanksi PSBB di DKI Kurang Tegas, Masyarakat Abai Protokol Kesehatan Covid-19

JAKARTA, MENARA62.COM- Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diberlakukan kembali di Jakarta oleh Gubernur Anies Baswedan nampaknya tidak terlalu efektif. Hal ini dapat dilihat...

 

 

PURWOREJO,MENARA62.COM – Tim Penyelenggara Lomba Da`I Cilik Digital dan Manajemen Pondok Pesantren Darul Arqom SMP Muhammadiyah Jono Bayan pada Senin (15/6) menyelesaikan penyerahan hasil kejuaraan Lomba Da`I Cilik Digital Ramadhan 1441 H bagi siswa SD/MI se-Karesidenan Kedu dengan secara simbolis pada Juara 1 Lomba Da`I Cilik Digital yang berada di Desa Singkil Wetan Ngombol Purworejo. Disampaikan Chaedar Erick Ketua Panitia Pelaksana bahwasanya kegiatan ini sebagai langkah strategis kegiatan belajar di rumah sebagai upaya pencegahan terpapar wabah virus COVID 19 bagi siswa sekolah dasar atau madrasah ibtidaiyah se-karesidenan kedu dalam rangka menyemarakkan ramadhan dengan kegiatan menyenangkan mencerdaskan dan menumbuhkan semangat ber-fastabiqulkhairaat atau berlomba-lomba dalam kebaikan dimana pelaksanaan secara online peserta mengikuti melalui komunikasi media internet serta tidak datang menuju lokasi panitia pelaksana.

“Lomba ini kita adakan secara online tidak dipungut biaya pendaftaran dengan jangkauan peserta se-karesidenan kedu. Dengan maksud semarakkan ramadhan 1441 tahun ini yang kegiatan belajar mengajar dialihkan dalam sistem daring atau belajar di rumah. Mengangkat tema “Ramadhan Ceria Ramadhan Bermakna” tentunya kompetisi ini diharapkan mampu menumbuhkan semangat ber-fastabiqulkhairaat yang menyenangkan menceraskan. Dalam pembagian hadiah apresiasi sebagian kami antarkan langsung sebagian lainnya kami paketkan terutama yang yang dari luar kabupaten Purworejo dan hari ini secara simbolis kami sampaikan kepada salah satu juara”ungkap Chaedar Erick.

Lanjutnya, rangkaian waktu pelaksanaan dimulai dengan proses pendaftaran dan pengiriman video dakwah pada 27 April – 17 Mei 2020, Penjurian 18 – 25 Mei 2020, Pengumuman kejuaraan : 29 Mei 2020 dan Pembagian dan penyerahan hadiah apresiasi : 5 -15 Juni 2020.

Kompetisi ini diikuti oleh kurang lebih 54 peserta yang berasal dari daerah Kedu seperti Kabupaten Purworejo, Kebumen, Wonosobo, Temanggung dan Magelang. Dalam sistem penentuan kejuaraan dilakukan menjadi 2 versi yakni penilaian oleh dewan juri dan penilaian video favorit dengan jumlah viewers – likes pada video dakwah da`i cilik yang diupload pada channel youtube Pondok Pesantren Darul Arqom SMP Muhammadiyah Jono Bayan. Masing-masing juara mendapatkan piala, uang pembinaan, sertifikat, piagam penghargaan dan cinderamata lomba.

Berdasarkan hasil dewan juri dan kriteria yang ditentukan tersebut didapat hasil kejuaraannya yakni sebagai berikut : Juara 1  Nasyiatulaili Ashma Dhiya / SD Muhammadiyah Bayan Purworejo  dengan  total nilai 267, Juara 2 Natasya Dwi Puspita / SD Muhammadiyah Kutoarjo Purworejo dengan  total nilai  258 dan Juara 3  Fajrin Husein Nafarin dari MI Muhammadiyah Beran Wonosobo dengan total nilai  256. Dan dengan juara favorit yakni  Juara Favorit 1 atas nama Devita Carolina Azzahra dari  MI Muhammadiyah Kalibeber Wonosobo dengan  1.221 viewers serta 275 likes dan Juara Favorit 2 atas nama Nadhifa Alika Adzakiyya dari  SD Negeri Dlangu Butuh Purworejo dengan  962 viewers dan 103 likes.

Dalam keterangannya, Erlinda Windiastranti selaku Kepala Sekolah menekankan bahwa lomba ini merupakan salah satu program lembaga yang diprogramkan mendukung proses pendidikan bagi anak dimana menjadi ajang pembinaan pengembangan anak dan evaluasi hasil pendidikan yang telah didapatkan serta diharapkan meningkatkan akan kecintaan pada aktivitas ibadah dan dakwah Islam.

“Anak didik atau siswa atau santri adalah generasi penerus bangsa, penerus perjuangan, penerus pembangunan, dan penerus kemanusiaan. Oleh karenanya, pembinaan dan pengembangannya harus ditingkatkan. Bahwa kemajuan ilmu pengetahuan, teknologi, dan perkembangan zaman dampaknya sungguh dratis terutama kaum remaja, anak usia dini dan anak usia sekolah dasar, yang mengakibatkan problem sosial dan menurunnya etika dan moral Agama. Dari sini kami mengharapkan pelaksanaan kompetisi ini menjadi media pembinaan, pendidikan dan evaluasi proses yang telah didapatkan pada anak. Tentunya dapat menjadi pendorong akan kecintaan pada dakwah syiar Islam dan aktivitas ibadah,”pungkas Erlinda.

(Akhmad M)

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Peran Perpustakaan Harus Ditingkatkan Guna Menunjang Budaya Literasi Masyarakat

JAKARTA, MENARA62.COM - Di era yang serba digital perpustakaan memang bukan satu-satunya sumber  informasi untuk masyarakat. Perangkat gawai dan perangkat raksasa yang bernama Google...

Ini Cara Kedai Kopi Guyon Bertahan Di Tengah Pandemi Corona

JAKARTA, MENARA62.COM – Roda bisnis berubah drastis akibat pandemi Covid-19 yang terjadi di Indonesia. Perubahan ini juga terasa pada bisnis Kedai Kopi Guyon yang...

Rian ‘Kopirative’ Buktikan Membuka Usaha Tak Selalu Padat Modal

JAKARTA, MENARA62.COM - Memulai bisnis tidak selalu harus merogoh kocek yang besar alias padat modal. Dengan modal yang terbatas, asalkan dikelola dengan baik, maka...

Sanksi PSBB di DKI Kurang Tegas, Masyarakat Abai Protokol Kesehatan Covid-19

JAKARTA, MENARA62.COM- Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diberlakukan kembali di Jakarta oleh Gubernur Anies Baswedan nampaknya tidak terlalu efektif. Hal ini dapat dilihat...

New Normal, Can Cuts Barbershop Terapkan Standar Protokol Kesehatan

BEKASI, MENARA62.COM – Sejak wabah Covid-19 melanda tanah air, beberapa sektor perekonomian mengalami dampaknya, termasuk usaha Can Cuts Barbershop. Usaha jasa potong rambut di...