25.6 C
Jakarta

WHO Ingatkan Malaria Masih Jadi Ancaman Dunia

Must read

Riyadhus Shalihin Bab 2 Sesi Tanya Jawab

Rekaman LIVE : Kajian Riyadhus Shalihin - Imam An-Nawawi Bab 2. Taubat Sesi Tanya Jawab oleh Ustadz Abdurrahman al-Baghdadi, Ahad, 26 Juli 2020. Diproduksi &...

Pastikan KIP Kuliah Tepat Sasaran, Pemerintah Luncurkan Program #temanKIP

JAKARTA, MENARA62.COM – Guna memastikan bahwa program Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah tepat sasaran, pemerintah meluncurkan program #temanKIP, Senin (3/8/2020). Program yang diinisiasi oleh...

BATAN Kembangkan Sistem Pemantauan Zat Radioaktif Terintegrasi

JAKARTA, MENARA62.COM - Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) mengembangkan sistem pemantauan zat radioaktif yang terintegrasi dalam rangka memberikan kepastian kepada masyarakat bahwa zat radioaktif...

Fenomena Anak Kita, Pergi Dicari, Pulang Dimarahi

Oleh: Ashari* KHALIL Gibran, filsuf dan sastrawan kesohor ini pernah membuat pernyataan mengejutkan bahwa anak kita bukanlah anak kita. Anak kita adalah milik zaman-nya. Apa...

JAKARTA, MENARA62.COM– Dunia telah membuat kemajuan yang signifikan dalam mengurangi beban mematikan malaria. Dimana pada tahun 2000 hingga 2015 angka kejadian malaria mengalami penurunan secara signifikan hingga 37%.

Demikian juga, angka kematian akibat malaria terus menurun. Penanganan yang tepat dan menjadikan malaria sebagai bagian dari target Millenium Development Goal (MDG) telah membuat angka kematian malaria menurun hingga 60%.

Pencapaian mengagumkan tersebut juga dijumpai di wilayah Asia Tenggara. Dimana wilayah ini antara tahun 2010 hingga 2015 berhasil menekan kasus hingga 54% dan angka kematian hingga 46%. Pada tahun 2015 dan 2016, Maladewa dan Sri Lanka mendapatkan sertifikasi bebas malaria- sebuah pencapaian yang menakjubkan.

Meski mengalami kemajuan pesat, tetapi hingga kini 11 negara di kawasan Asia Tenggara masih dinyatakan endemis malaria.Resistensi multi-obat – termasuk terapi kombinasi berbasis artemisinin – adalah ancaman yang selalu ada, seperti resistensi nyamuk transmisi malaria terhadap insektisida.

“Sebagai tema Hari Malaria Dunia tahun ini menekankan, meningkatkan pencegahan merupakan sarana penting untuk menutup celah dan mengakhiri malaria untuk selamanya. Meski kebijakan selalu harus merespon kebutuhan lokal, ada strategi kuat yang bisa mempercepat keberhasilan,” jelas Dr Poonam Khetrapal Singh, WHO Regional Director for South-East Asia dalam siaran persnya, Senin (24/04/2017)

Kuncinya antara lain adalah pengendalian vektor. Dengan mengendalikan nyamuk yang menularkan malaria (dan paparan terhadapnya), kita dapat secara signifikan mengurangi penularan malaria dan karenanya beban penyakit.

Dua cara yang sangat efektif untuk melakukannya menurut Dr Poonam, adalah dengan memastikan masyarakat yang terkena dampak memiliki akses terhadap kelambu insektisida jangka panjang, dan dengan melakukan penyemprotan residu dalam ruangan. Pada tahun 2015 penyemprotan residu dalam negeri diperkirakan dapat melindungi 106 juta orang di seluruh dunia, termasuk di atas 41 juta di India.

Memastikan alat ini menjangkau kelompok rentan kini menjadi bagian yang sangat penting. Sebab lanjut Dr Poonam, penularan malaria di wilayah ini terutama terjadi di kalangan masyarakat yang sulit dijangkau, seringkali kurang beruntung atau terbengkalai, termasuk penduduk suku dan migran atau mobile. Komunitas ini harus diberdayakan untuk bertindak, dan harus sepenuhnya terlibat dalam pelaksanaan program. Bahkan di dalam komunitas ini, upaya khusus harus dilakukan untuk melindungi ibu hamil dan anak di bawah lima tahun.

“Ada sejumlah strategi yang dapat melakukan hal ini dan pelayanan antenatal di daerah berisiko tinggi harus berada dalam posisi untuk diterapkan,” jelasnya.

Sebagai bagian dari upaya yang lebih serius, negara harus berinvestasi dan memanfaatkan kemajuan teknologi terkini. Intervensi kontrol vektor baru, diagnostik yang lebih baik dan obat-obatan anti-malaria baru semua menunjukkan prospek kemajuan yang dipercepat.

Memenuhi target di seluruh wilayah untuk menghilangkan malaria pada tahun 2030, dunia  membutuhkan pemikiran yang tangkas dan tindakan yang berani, yang berarti semua jalan harus dieksplorasi, dan semua cara harus dilakukan. Hal ini sangat penting mengingat adanya ancaman yang ditimbulkan oleh resistensi multi-obat dan insektisida.

Wilayah Asia Tenggara telah menunjukkan kemajuan yang bagus. Membuat satu daerah bebas malaria adalah hal yang masuk akal. Hal terpenting yang dibutuhkan adalah komitmen politik yang kuat, strategi terpadu yang bertujuan mencapai yang belum terjangkau, dan kemauan untuk memanfaatkan kekuatan alat mutakhir, beban berabad-abad yang berabad-abad dapat diangkat. Dan prinsip pencegahan adalah kunci.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Riyadhus Shalihin Bab 2 Sesi Tanya Jawab

Rekaman LIVE : Kajian Riyadhus Shalihin - Imam An-Nawawi Bab 2. Taubat Sesi Tanya Jawab oleh Ustadz Abdurrahman al-Baghdadi, Ahad, 26 Juli 2020. Diproduksi &...

Pastikan KIP Kuliah Tepat Sasaran, Pemerintah Luncurkan Program #temanKIP

JAKARTA, MENARA62.COM – Guna memastikan bahwa program Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah tepat sasaran, pemerintah meluncurkan program #temanKIP, Senin (3/8/2020). Program yang diinisiasi oleh...

BATAN Kembangkan Sistem Pemantauan Zat Radioaktif Terintegrasi

JAKARTA, MENARA62.COM - Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) mengembangkan sistem pemantauan zat radioaktif yang terintegrasi dalam rangka memberikan kepastian kepada masyarakat bahwa zat radioaktif...

Fenomena Anak Kita, Pergi Dicari, Pulang Dimarahi

Oleh: Ashari* KHALIL Gibran, filsuf dan sastrawan kesohor ini pernah membuat pernyataan mengejutkan bahwa anak kita bukanlah anak kita. Anak kita adalah milik zaman-nya. Apa...

UMY Gelar Workshop Pembelajaran Bahasa Inggris Interaktif Virtual Reality bagi Guru

YOGYAKARTA, MENARA62.COM - Pengembangan inovasi pada bidang pendidikan menjadi sangat penting khususnya metode pengajaran bagi guru sehingga dapat dipahami dengan baik oleh siswa. Oleh...