25.2 C
Jakarta

Jelang Olimpiade 2020, Jepang Akan Operasikan Masjid Berjalan

Must read

Baru Juga Berencana New Normal, Kasus Positif Covid-19 Meroket Lagi

JAKARTA, MENARA62.COM - Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 mencatat penambahan kasus terkonfirmasi positif Covid-19 per hari ini Minggu (31/5) ada sebanyak 700...

Bukan Lockdown, Swedia Andalkan Herd Immunity untuk Melawan Covid-19

JAKARTA, MENARA62.COM -- Berbeda dengan kebanyakan negara yang menerapkan lockdown, Swedia menjadi satu-satunya negara yang mengandalkan herd immunity untuk menghadapi pandemi COVID-19. Negara ini membiarkan...

Biar Terhindar dari Covid-19, Menu 4 Sehat 5 Sempurna Ini Wajib Dipatuhi

JAKARTA, MENARA62.COM – Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 populerkan kembali slogan empat sehat lima sempurna. Slogan kecukupan gizi yang diinisiasi almarhm Prof...

Kemenparekraf Pastikan Protokol Normal Baru Jadi Acuan Pelaku Parekraf

JAKARTA, MENARA62.COM -- Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) memastikan protokol normal baru akan menjadi acuan bagi para...

JAKARTA – Menyambut musim kompetisi Olimpiade dan Paralimpik Tokyo 2020, Jepang mengumumkan proyek spektakulernya berupa masjid berjalan (mobile mosque). Proyek dibawah pengawasan Yasuharu Inoue, Kepala Panitia Pelaksana Masjid Berjalan & CEO Yasu Project Co, Ltd tersebut akan menjadi fasilitas tambahan yang bisa dinikmati baik oleh atlet maupun suporter  beragama muslim dari berbagai negara.

Yasuharu dalam keterangannya mengatakan ide dibuatnya masjid berjalan tercetus dari keinginan Jepang untuk menyuguhkan keramahtamahan bagi siapa saja.

“Ya, kata ramahtamah mengusik saya lalu saya berpikir bagaimana jika dibangun tempat ibadah untuk tamu-tamu yang datang pada ajang olimpiade dan paralimpik,” kata Yasuharu, Kamis (23/8).

Yasuharu mengaku berkawan dengan banyak muslim dari berbagai negara baik Indonesia maupun negara-negara di kawasan Timur Tengah. Karena itu, meski beragama Budha, Yasuharu memahami kebutuhan ibadah shalat bagi orang muslim.

Di sejumlah negara, menemukan masjid untuk menjalankan ibadah sholat tentu tidak semudah negara-negara Islam dan Timur Tengah. Acapkali masjid atau fasilitas ibadah lokasinya jauh dan tempatnya tidak memadai.

“Kenapa tidak didekatkan saja sarana ibadahnya kepada pengguna? Nah itu mengapa lalu saya membuat proyek masjid berjalan,” tambah Yasuharu.

Masjid berupa truk dengan teknologi canggih ini menjadi proyek masjid berjalan pertama di dunia. Kapasitas masjid yang bisa menampung 50 jamaah tersebut akan memudahkan atlet olimpiade dan paralimpik untuk menjalankan shalat termasuk shalat Jumat.

Teknologi canggih yang diadopsi masjid berjalan ini memanfaatkan truk bagian bak sebagai peralatan utama. Kedua sisi lantai bak bisa diperluas menjadi 48 m, sehingga masjid seberat 25 ton tersebut bisa menampung 50 jamaah.

Dilengkapi dengan fasilitas pendingin udara, ruangan tertutup dan tempat wudhu menjadikan masjid berjalan ini sangat nyaman untuk beribadah. Masjid juga memiliki sistem penyemprot ruangan yang memanfaatkan kristal mineral, sejenis air kesehatan yang diolah dengan teknologi canggih dan membuat jamaah menjadi lebih sehat dan bugar.

“Peserta  olimpiade dan paralimpik yang muslim, bisa memanfaatkan masjid ini untuk shalat,” tukas  Yasuhara.

Yasuharu mengatakan sejatinya, menciptakan masjid berjalan adalah bagian dari keramahtamahan Jepang terhadap para tamunya dari negara lain khususnya muslim. Orang Jepang ingin memberikan kemudahan dalam berbagai hal termasuk kebutuhan untuk ibadah.

Ia berharap masjid berjalan yang diciptakan bisa digunakan juga oleh negara-negara lainnya. Terutama negara dengan jumlah masjid yang masih terbatas atau negara yang tengah menggelar even-even internasional.

Masjid berjalan berupa truk besar seberat 25 ton ini kata Yasuhara dibandrol dengan harga sekitar 100 juta yen atau setara dengan Rp 14 miliar.

Sayangnya proyek masjid berjalan ini belum bisa dibawa ke Indonesia pada musim Asian Games 2018 dengan alasan waktu yang sangat mepet. Tetapi pada olimpiade di Tokyo tahun 2020, pihak Yasu Project akan menyediakan 10 unit masjid berjalan yang ditempatkan di sejumlah titik.

“Saya berharap masjid berjalanini tidak hanya dipakai dalam olimpiade di Tokyo, tetapi juga masyarakat lain di berbagai negara termasuk Indonesia,” tutup Yasuharu.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Baru Juga Berencana New Normal, Kasus Positif Covid-19 Meroket Lagi

JAKARTA, MENARA62.COM - Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 mencatat penambahan kasus terkonfirmasi positif Covid-19 per hari ini Minggu (31/5) ada sebanyak 700...

Bukan Lockdown, Swedia Andalkan Herd Immunity untuk Melawan Covid-19

JAKARTA, MENARA62.COM -- Berbeda dengan kebanyakan negara yang menerapkan lockdown, Swedia menjadi satu-satunya negara yang mengandalkan herd immunity untuk menghadapi pandemi COVID-19. Negara ini membiarkan...

Biar Terhindar dari Covid-19, Menu 4 Sehat 5 Sempurna Ini Wajib Dipatuhi

JAKARTA, MENARA62.COM – Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 populerkan kembali slogan empat sehat lima sempurna. Slogan kecukupan gizi yang diinisiasi almarhm Prof...

Kemenparekraf Pastikan Protokol Normal Baru Jadi Acuan Pelaku Parekraf

JAKARTA, MENARA62.COM -- Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) memastikan protokol normal baru akan menjadi acuan bagi para...

Empat Dosen UAD Masuk Peneliti Terbaik Indonesia

YOGYAKARTA, MENARA62.COM -- Empat dosen dari Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta masuk kategori 500 peneliti terbaik berdasar Science Technology Index (Sinta). Mereka...