30.4 C
Jakarta

Kematian Ibu Hamil Selama Pandemi Tinggi, BKKBN Apresiasi Kecepatan Vaksinasi di DKI Jakarta

Baca Juga:

JAKARTA, MENARA62.COM – Kepala BKKBN Hasto Wardoyo mengapresiasi langkah cepat yang sudah dilakukan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, dalam vaksinasi ibu hamil sejak Kementerian Kesehatan menerbitkan izin vaksinasi pada 2 Agustus 2021.

“Hingga saat ini, Pemprov DKI sudah melakukan vaksinasi pada 1.754 ibu hamil,” ungkap Hasto Wardoyo saat hadir dalam Pencanangan Vaksinasi COVID-19 Bagi Ibu Hamil di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis, (19/08/2021).

Menurut Hasto, jumlah kematian ibu hamil saat pandemi ini sangat tinggi 10 kali lipatnya. Data dari POGI hingga bulan April sebanyak 536 ibu hamil di Indonesia terpapar COVID-19, dari jumlah tersebut 16 orang meninggal atau diperkirakan setiap 1000 ibu hamil, 32 diantaranya meninggal. Sementara dalam kondisi normal tidak ada pandemi, rata-rata angka kematian Ibu adalah setiap 1000 orang Ibu hamil kira-kira ada 3 yang meninggal.

“Peluang ibu hamil terkena covid adalah sama besarnya dengan orang lain, namun apabila terkena covid ibu hamil memiliki risiko yang berlipat kali lebih tinggi. Maka vaksinasi pada ibu hamil ini menjadi sesuatu yang strategis untuk menurunkan angka kematian ibu dan bayi,” lanjut Hasto.

Hadir dalam Pencanangan Vaksinasi COVID-19 Bagi Ibu Hamil diantaranya Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria, Direktur Indofood Franciscus Welirang, Ketua POGI (Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia), Ari Kusuma Januarto, dan Ketua Umum IBI (Ikatan Bidan Indonesia), Emi Nurjasmi.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto menjelaskan, BKKBN sejak dua bulan yang lalu diberi tugas ikut serta dalam percepatan vaksinasi bagi Ibu hamil dengan pertimbangan karena BKKBN memiliki pasukan banyak. Pada bulan Oktober nanti akan datang sekitar 7,1 juta vaksin sehingga membutuhkan seperti bidan praktek mandiri karena mereka ada disekitar masyarakat. Disebutkan ada sekitar 50 ribu bidan telah disiapkan untuk mempercepat vaksinasi.

“Ibu hamil memiliki risiko yang lebih tinggi apabila terpapar Covid-19 tentu saja berisiko juga pada bayi yang sedang dikandung dan juga Dokter. Pemerintah pada akhir tahun ini menargetkan bisa melakukan vaksinasi pada 70% dari jumlah penduduk,” ungkap Airlangga.

Lebih lanjut, Hasto mengatakan, BKKBN menjadi salah satu lembaga yang diberikan tugas oleh Presiden Republik Indonesia untuk melakukan percepatan vaksinasi khususnya bagi ibu hamil, ibu menyusui dan anak usia 12-17 tahun melalui program vaksinasi keluarga. Kementerian Kesehatan dan BKKBN juga sudah melatih bidan untuk menjadi vaksinator, jumlah yang dilatih sekitar 50 ribu orang. Dengan harapan nantinya mereka bisa melakukan vaksinasi diseluruh Indonesia.

“Hari ini tugas Puskesmas sangat berat disamping mengerjakan tugas rutin ditambah juga penanganan Covid-19 dan vaksinasi. Sehingga jika Bidan praktek mandiri yang ada bisa membantu vaksinasi saya yakin ini akan sangat mendukung percepatan vaksinasi, disamping itu juga dapat mengurai terjadinya kerumunan,” tambah Dokter Hasto.

Dokter Hasto dalam kesempatan tersebut juga menyampaikan harapannya agar penanganan stunting juga bisa dilakukan secara kompak dan bersama lintas sektor seperti yang dilakukan dalam penanganan pandemi.

“Stunting tidak kalah penting karena stunting akan meninggalkan bekas yang luar biasa menyangkut kualitas Sumber Daya Manusia Indonesia ke depan”, pungkas Dokter Hasto.

 

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!