27.3 C
Jakarta

Kemendag Siapkan Fasilitator Edukasi Perdagangan Melalui Sistem Elektronik

Baca Juga:

JAKARTA, MENARA62.COM – Kementerian Perdagangan terus mendorong pemanfaatan niaga elektronik (niaga-el/e-commerce) dalam memajukan perekonomian Indonesia dan mendukung target penciptaan 30 juta onboarding usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di 2023, literasi digital dan pemanfaatan teknologi informasi perlu terus ditingkatkan. Salah satu upaya yang dilakukan Kementerian Perdagangan adalah dengan menyelenggarakan program Pengembangan Fasilitator Edukasi Perdagangan Berbasis Elektronik.

Hal ini disampaikan Direktur Perdagangan Melalui Sistem Elektronik dan Perdagangan Jasa Rifan Ardianto saat membuka acara Fasilitator Edukasi Perdagangan Melalui Sistem Elektronik di Lampung, Selasa (28/2).

“Melihat besarnya potensi pemanfaatan ekonomi digital di Indonesia, Kementerian Perdagangan terus melakukan pembinaan bagi pelaku usaha agar lebih berdaya saing. Salah satunya dengan menyelenggarakan program Pengembangan Fasilitator Edukasi Perdagangan Berbasis Elektronik. Program ini bertujuan untuk menghasilkan tenaga fasilitator edukasi niaga elektronik yang akan berperan membantu UMKM mengembangkan usahanya melalui platform niaga elektronik,” jelas Rifan.

Dalam kegiatan kali ini, Kementerian Perdagangan berkolaborasi dengan Gojek, Tokopedia, dan akademisi dari Universitas Lampung. Calon tenaga fasilitator dibekali dengan materi terkait dasar-dasar kewirausahaan, teknik penulisan digital, literasi keuangan, pemanfaatan search engine optimization, teknik digital marketing, teknik foto produk dan mekanisme ekspor secara konvensional dan online. Tenaga fasilitator juga didampingi dan dipandu secara langsung dalam mempelajari materi mengenai proses onboarding di aplikasi Gojek dan Tokopedia.

Selain itu, turut dilaksanakan kegiatan live shopping bersama Menteri Perdagangan untuk memperkenalkan produk UMKM unggulan Lampung melalui fitur Tokopedia Play di aplikasi Tokopedia. “Melalui live shopping ini, kami ingin mempromosikan produk-produk unggulan UMKM Provinsi Lampung seperti Madu Suhita, Pisang Goreng Shamiya, Serum After Beaute, dan berbagai produk lainnya. Kedepannya kami berharap dapat terus memperkenalkan berbagai produk unggulan dari berbagai daerah yang dapat kita temukan di platform digital” ungkap Rifan.

Rifan menambahkan, perkembangan niaga elektronik di Indonesia diharapkan dapat dimanfaatkan sebanyak-banyaknya untuk kepentingan masyarakat Indonesia, mengingat sektor niaga elektronik diprediksi dapat menjadi penggerak perekonomian nasional. Pada Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas) 2022, pertumbuhan penjualan secara online mencapai Rp22,7 triliun atau naik sebesar 26 persen dibandingkan pada 2021. Penjualan produk lokal menyumbang nilai transaksi sebesar Rp10 triliun, meningkat Rp1,5 triliun atau 18 persen dari Harbolnas 2021.

“Salah satu poin penting yang perlu mendapat perhatian khusus dalam mengembangkan niaga elektronik adalah pembangunan sumber daya manusia (SDM) yang memiliki keahlian dan kemampuan di bidang teknologi informasi. Untuk membuat pelaku usaha perdagangan sadar teknologi, dibutuhkan fasilitator handal yang mampu berbagi ilmu dan pengalaman bermanfaat kepada UMKM di sekitarnya,” imbuh Rifan.

Rifan menjelaskan, tenaga fasilitator dapat berasal dari berbagai unsur seperti dari universitas, Badan Kewirausahaan Kampus, inkubator bisnis dan tech-startup, dan Komunitas Wirausaha Komunitas Bisnis. Kedepannya, dibutuhkan penguatan kerja sama dengan pemerintah daerah dan pemangku kepentingan lainnya dalam mengembangkan dan memanfaatkan tenaga fasilitator edukasi niaga elektronik dalam program pengembangan dan pemberdayaan UMKM di daerah.

“Metode pelatihan dengan memanfaatkan tenaga fasilitator untuk menjadi pendamping bagi UMKM lain di daerahnya, kami pandang dapat menjadi salah satu alternatif mengakselerasi digitalisasi UMKM di daerah dan memberikan manfaat berkelanjutan bagi UMKM. Dengan pengalaman yang dimiliki para local champion ini, diharapkan materi digitalisasi yang diberikan oleh UMKM lebih aplikatif dan menjangkau lebih banyak UMKM di daerah lainnya,” pungkas Rifan.*

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!