25.6 C
Jakarta

Kenakan APD COVID-19, Tenaga Medis Boleh Sholat Tanpa Berwudlu

Must read

Sistem Tanam Polikultur Menguntungkan Petani

MAGELANG, MENARA62.COM -- Sistem tanam polikultur memberi keuntungan bagi petani yang memiliki lahan sempit. Selain itu, sistem tanam polikultur juga dapat mendukung terciptanya ketahanan...

Sambut Tahun Ajaran Baru, SD Muhammadiyah Sleman Berbenah Diri

SLEMAN, MENARA62.COM - Menyambut Tahun ajaran baru 2021/2022, SD Muhammadiyah Sleman terus berbenah. Semua dilakukan agar pada saatnya nanti pelayanan yang diberikan kepada siswa/peserta...

Plt Bupati Indramayu Pantau Kondisi Pertanian dan Irigasi

INDRAMAYU, MENARA62.COM - Plt. Bupati Indramayu Taufik Hidayat menghabiskan akhir pekan dengan memantau langsung kondisi pertanian dan pembagian irigasi yang melintas di beberapa wilayah...

PAUD Sepi Peminat Akibat Covid-19, Guru Diminta Pro Aktif Datangi Orang Tua

JAKARTA, MENARA62.COM – Plt Direktur Jenderal PAUD, Pendidikan Dasar, Pendidikan Menengah Kemendikbud, Hamid Muhammad mengatakan pandemi Covid-19 telah menyebabkan banyak orangtua yang enggan mendaftarkan...

JAKARTA, MENARA62.COM – Tenaga medis yang mengenakan alat pelindung diri (APD) boleh menjalankan shalat dalam kondisi berhadas dan tidak perlu berwudlu. Fatwa tersebut diterbitkan Majelis Ulama Indonesia dengan pertimbangan tenaga medis yang tengah menangani pasien COVID-19 dalam kondisi mendesak.

“Dalam kondisi hadas dan tidak mungkin bersuci (wudhu atau tayamum), maka ia melaksanakan shalat boleh dalam kondisi tidak suci dan tidak perlu mengulangi (i’adah),” demikian bunyi Fatwa MUI Nomor 17 Tahun 2020 yang disahkan Ketua Komisi Fatwa MUI Hasanuddin AF dan Sekretaris Komisi Fatwa MUI Asrorun Niam Sholeh di Jakarta, Kamis (26/3/2020).

Seperti dikutip dari Antara, Hasanuddin mengatakan fatwa tersebut agar menjadi pedoman shalat bagi tenaga kesehatan yang memakai APD saat menangani pasien COVID-19.

Salah satu poin penting fatwa, kata dia, tenaga kesehatan Muslim yang merawat pasien COVID-19 dengan APD tetap wajib melaksanakan shalat fardhu dengan berbagai kondisinya diikuti sejumlah keringanan.

Pada kondisi tenaga medis berada dalam rentang waktu shalat dan memiliki wudlu, kata dia, maka boleh melaksanakan shalat dalam waktu yang ditentukan meski dengan tetap memakai APD yang ada.

Sementara dalam kondisi sulit berwudlu maka dia bertayamum kemudian melaksanakan shalat, kata dia.

Saat kondisi APD yang dipakai terkena najis dan tidak memungkinkan untuk dilepas atau disucikan, kata Hasanuddin, maka yang bersangkutan melaksanakan shalat boleh dalam kondisi tidak suci dan mengulangi shalat (i’adah) usai bertugas.

Dia mengatakan ketika kondisi jam kerja tenaga medis sudah selesai atau sebelum mulai kerja masih mendapati waktu shalat maka wajib shalat fardhu sebagaimana mestinya.

Kemudian, kata dia, dalam kondisi tenaga medis bertugas mulai sebelum masuk waktu zhuhur atau maghrib dan berakhir masih berada di waktu shalat ashar atau isya maka boleh melaksanakan shalat dengan jamak ta’khir.

Sementara dalam kondisi bertugas mulai saat waktu zhuhur atau maghrib dan diperkirakan tidak dapat melaksanakan shalat ashar atau isya, lanjut dia, maka yang bersangkutan boleh melaksanakan shalat dengan jamak taqdim.

“Dalam kondisi ketika jam kerjanya berada dalam rentang waktu dua shalat yang bisa dijamak (zhuhur dan ashar serta maghrib dan isya’), maka ia boleh melaksanakan shalat dengan jamak,” kata dia.

Hasanuddin mengatakan bagi penanggung jawab bidang kesehatan wajib mengatur shift bagi tenaga kesehatan Muslim yang bertugas dengan mempertimbangkan waktu shalat agar dapat menjalankan kewajiban ibadah dan menjaga keselamatan diri.

“Tenaga kesehatan menjadikan fatwa ini sebagai pedoman untuk melaksanakan shalat dengan tetap memperhatikan aspek keselamatan diri,” katanya.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Sistem Tanam Polikultur Menguntungkan Petani

MAGELANG, MENARA62.COM -- Sistem tanam polikultur memberi keuntungan bagi petani yang memiliki lahan sempit. Selain itu, sistem tanam polikultur juga dapat mendukung terciptanya ketahanan...

Sambut Tahun Ajaran Baru, SD Muhammadiyah Sleman Berbenah Diri

SLEMAN, MENARA62.COM - Menyambut Tahun ajaran baru 2021/2022, SD Muhammadiyah Sleman terus berbenah. Semua dilakukan agar pada saatnya nanti pelayanan yang diberikan kepada siswa/peserta...

Plt Bupati Indramayu Pantau Kondisi Pertanian dan Irigasi

INDRAMAYU, MENARA62.COM - Plt. Bupati Indramayu Taufik Hidayat menghabiskan akhir pekan dengan memantau langsung kondisi pertanian dan pembagian irigasi yang melintas di beberapa wilayah...

PAUD Sepi Peminat Akibat Covid-19, Guru Diminta Pro Aktif Datangi Orang Tua

JAKARTA, MENARA62.COM – Plt Direktur Jenderal PAUD, Pendidikan Dasar, Pendidikan Menengah Kemendikbud, Hamid Muhammad mengatakan pandemi Covid-19 telah menyebabkan banyak orangtua yang enggan mendaftarkan...

Menyelesaikan Program Kerja PDPM Lahat gelar Kunjungan ke PCPM

LAHAT,MENARA62.COM- Melanjutkan kunjungan ke PCPM Lubuk Sepang Pimpinan Daerah Pemuda Muhammadiyah Kabupaten Lahat Guna menyelesaikan Program kerja yang sempat tertunda karena adanya Virus Covid...