31.6 C
Jakarta

KPPIP: Masih Ada 8 Proyek Tambahan Senilai Rp 94,3 Triliun yang Dikebut Selesai Hingga Akhir 2021

Baca Juga:

JAKARTA, MENARA62.COM –  Komite Percepatan Penyediaan Infrastruktur Prioritas (KPPIP) mencatat sejak pertama kali ditetapkan pada tahun 2016 sampai dengan November 2021, telah berhasil melakukan percepatan penyelesaian 124 Proyek Strategis Nasional (PSN), dengan nilai investasi Rp 626,1 triliun. Adapun selama pandemi Covid-19, yakni Januari 2020 – November 2021, terdapat 32 PSN yang berhasil diselesaikan senilai Rp 158,8 triliun.

Deputi Pengembangan Wilayah dan Tata Ruang Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Wahyu Utomo mengatakan  hingga akhir 2021, diestimasi ada tambahan 8 proyek senilai Rp 94,3 triliun, sehingga total proyek yang berhasil diselesaikan selama 2020-2021 diperkirakan sebanyak 40 PSN senilai Rp 253,1 triliun.

“Mayoritas proyek-proyek berskala besar yang pembangunannya dimulai pada tahun 2016 saat ini sudah beroperasi secara penuh,” kata Wahyu Utomo dalam Media Gathering Kemenko Perekonomian RI : Akselerasi Pelaksanaan PSN Untuk Mendukung Pertumbuhan Ekonomi Nasional Pasca Pandemi, di Jakarta, Rabu (15/12). Hadir secara daring sebagai keynote speaker, Menko Perekonomian, Airlangga Hartarto selaku Ketua Komite Percepatan Penyediaan Infrastruktur Prioritas (KPPIP)

Menurut Wahyu Utomo yang juga menjabat sebagai Ketua Tim Pelaksana KPPIP, percepatan pelaksanaan PSN berdampak langsung terhadap penyerapan investasi dan tenaga kerja. Di tengah keadaan pandemi, PSN yang sudah selesai sejak 2016 telah menciptakan lebih dari 11 juta tenaga kerja langsung maupun tidak langsung.

“Percepatan pelaksanaan PSN berdampak langsung terhadap penyerapan investasi dan tenaga kerja. yang ditargetkan mampu meningkatkan ekonomi, pemerataan pembangunan, kesejahteraan masyarakat, dan pembangunan di daerah,” lanjut Wahyu.

Pemerintah juga telah berkomitmen untuk mendorong dan meningkatkan upaya pembiayaan proyek melalui creative financing untuk Proyek Strategis Nasional dalam rangka mengurangi beban APBN untuk memenuhi kebutuhan infrastruktur. Pemerintah tengah mengembangkan strategi dan rekomendasi skema alternatif pembiayaan infrastruktur melalui Land Value Capture (LVC).

“LVC ini diinisiasi untuk memenuhi kebutuhan investasi infrastruktur Indonesia yang meningkat secara signifikan pada periode tahun 2020-2024, pembiayaan ini diharapkan dapat mendorong akselerasi penyelesaian Proyek Strategis Nasional sehingga bermanfaat bagi sebesar-besarnya bagi kemakmuran rakyat,” ujarnya.

Untuk tahun 2022, KPPIP mengestimasikan akan ada 29 PSN dapat selesai. Proyek Strategis Nasional ini tersebar di seluruh wilayah Indonesia, dengan Pulau Jawa sebesar Rp 1.969,8 triliun atau 34,57%, Sumatera Rp 778,4 triliun (13,66%), Maluku dan Papua Rp 566,6 triliun (9,94%), Kalimantan Rp 505,8 triliun (8,87%), Sulawesi Rp 276,9 triliun (4,85%), Bali dan Nusa Tenggara Rp 58,6 triliun (1,03%), dan sisanya program dan proyek skala nasional Rp 1.542,4 triliun atau 27,06% dari keseluruh PSN.

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!