30.4 C
Jakarta

MLH PP Muhammadiyah Siap Berkolaborasi dengan Eco-Bhinneka Rawat Kerukunan Umat Beragama melalui Aksi Lingkungan

Baca Juga:

 

YOGYAKARTA, MENARA62.COM – Eco-Bhinneka merupakan sebuah nama program di Muhammadiyah yang diharapkan dapat mengokohkan kontribusi Muhammadiyah dalam upaya merawat kerukunan bersama komunitas lintas agama melalui aksi-aksi pelestarian lingkungan. Pada 7 April 2022, tim program Eco-Bhinneka Muhammadiyah selenggarakan silaturahmi kepada Majelis Lingkungan Hidup (MLH) Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah, dengan tujuan memperkenalkan Program Eco-Bhinneka dan mendiskusikan rencana kolaborasi dengan MLH PP Muhammadiyah.

Surya Rahman Muhammad- Program Manager Eco-Bhinneka menyampaikan bahwa Eco-Bhinneka ini termasuk dalam rangkaian program Inisiatif Bersama untuk Aksi Keagamaan yang Strategis atau dikenal dengan JISRA (Joint Initiative for Strategic Religious Action). “JISRA merupakan sebuah program global yang mendorong isu toleransi, kebebasan beragama dan berkeyakinan di masyarakat,” katanya. Di Indonesia, ada 10 organisasi yang melakukan program JISRA, salah satunya Muhammadiyah. Eco Bhinneka Muhammadiyah saat ini dilaksanakan di 4 area: (1) Jawa Tengah (Surakarta); (2) Jawa Timur (Banyuwangi); (3) Kalimantan Barat (Pontianak); (4) Maluku Utara (Ternate).

Pendekatan Ekologis sebagai Media Membangun Toleransi

“Kami di teman-teman Muhammadiyah melihat kalau isu toleransi hanya dibangun melalui tataran dialog saja maka akan susah, sehingga kami mengemas sesuatu yang sifatnya lebih mudah diterima, yaitu melalui pendekatan aksi lingkungan. Harapannya melalui pendekatan ekologis ini nantinya akan tercipta toleransi,” ungkap Surya.

Pihak Majelis Lingkungan Hidup (MLH) PP Muhammadiyah menyatakan dukungan kepada program Eco-Bhinneka. “Mari kita kawal ini menjadi kebaikan bersama, permasalahan lingkungan adalah masalah bersama, akan sangat bagus kalau isu lingkungan ini menjadi medium dalam membangun Indonesia yang lebih damai ke depannya,” ungkap Gatot Supangkat yang saat ini menjabat sebagai Sekretaris MLH PP Muhammadiyah. Menurutnya, isu lingkungan ini tidak hanya bisa membina kerukunan antar umat beragama, namun juga bisa merekatkan persaudaraan. Ia menambahkan, permasalahan lingkungan kini menjadi permasalahan global dan universal, dampak yang diakibatkannya tidak bisa memandang latar belakang seseorang atau kelompok tertentu.

Perlunya Memperhatikan Isu Lokal dan Perkuat Aksi

Gatot juga memberi masukan terkait dengan lokasi pelaksanaan program Eco-Bhinneka agar perlu diperhatikan dan didekatkan dengan isu lokal. “Pendekatan isu lokal penting agar bisa duduk bersama dengan para pihak dalam mengkaji permasalahan lingkungan yang ada di area tersebut dan merumuskan solusinya bersama,” ujarnya.

Hening Parlan sebagai Advisor Program Eco-Bhinneka juga menegaskan bahwa dalam upaya Peace Building pendekatan yang dilakukan perlu diperkuat dengan aksi. “Di dalam JISRA, pendekatan yang dilakukan Muhammadiyah dalam membangun perdamaian harus ada aksi. Eco-Bhinneka membawa pendekatan pada aksi lingkungan,” imbuhnya. Ia berharap ke depan program ini dapat menjadi program yang dimiliki bersama lintas agama di Indonesia.

Rencana tindak lanjut dari silaturahmi tersebut antara lain yakni disepakatinya kerjasama antara tim Eco-Bhinneka dengan MLH PP Muhammadiyah dalam penyusunan modul Eco-Bhinneka hingga penyelenggaraan Training of Trainer (TOT) Eco-Bhinneka. Pertemuan yang diselenggarakan secara hybrid tersebut diikuti 26 orang, baik yang hadir luring di kampus UMY maupun hadir daring di teleconference ZOOM.

#ecobhinneka #JISRA #Muhammadiyah

( Dzikrina Farah Adiba/Eco-Bhinneka Muhammadiyah )

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!