25.6 C
Jakarta

MTCC UMMagelang Bagikan Masker kepada Warga

Must read

Desember 2020 Belum Aman dari Covid-19, PP Muhammadiyah Kembali Tunda Muktamar ke-48

YOGYAKARTA, MENARA62.COM – Pimpinan Pusat Muhammadiyah memutuskan kembali menunda penyelenggaraan Muktamar ke-48 yang semestinya digelar Desember 2020. Keputusan tersebut diambil dalam rapat pleno yang...

Cegah Penularan Covid-19, Bidan Sleman Grebek Pasar Cebongan

SLEMAN, MENARA62.COM – Ikatan Bidan Indonesia (IBI) ke-69 ranting RSUD Sleman, Yogyakarta gelar Grebek Pasar di Pasar Cebongan, Sumberadi, Mlati, Sleman, Sabtu (4/7/2020). Kegiatan...

Takmir Masjid At-Taqwa Kota Batu Serius Garap Media untuk Digitalisasi Dakwah

BATU, MALANG, MENARA62.COM -- Takmir Masjid At-Taqwa Kota Batu, Malang mulai menseriusi kembali tim media dakwahnya, yakni Fastco Production saat rapat koordinasi bersama Pimpinan...

Chelsea Usir MU Dari Empat Besar

JAKARTA, MENARA62.COM -- Pertandingan bola, memang sering memberikan kejutan. Pendukung Manchester United pun harus menghadapi kejutan yang menyesakkan dada. MU sempat menduduki empat besar...

MAGELANG, MENARA62.COMMuhammadiyah Tobacco Control Center (MTCC) Universitas Muhammadiyah (UM) Magelang, Sabtu (30/5/2020) menggelar peringatan Hari tanpa Tembakau SeDunia (HTTS). Peringatan ditandai dengan membagikan 200 masker, stiker Lawan Covid-19 dengan Stop Rokok, dan snack kepada masyarakat.

Retno Rusdjijati, Ketua MTCC UMMagelang mengemukakan hal tersebut dalam rilis yang dikirim ke redaksi menara62.com, Sabtu (30/5/2020). Pembagian masker, stiker dan snack dilaksanakan di delapan tempat wilayah Kota dan Kabupaten Magelang.

Wilayah Kota Magelang, jelas Retno, ada di traffic light Menowo, Pecinan, Cangok dan depan BPD Jateng. Sedang wilayah Kabupaten Magelang dibagikan di traffic light Pakelan, ARTOS, Blondo, dan Secang.

Lebih lanjut Retno mengatakan MTCC UMMagelang mengangkat tema ‘Lawan Covid 19 dan Intervensi Industri Rokok Melalui Budaya Tanpa Tembakau di Kalangan Generasi Muda.’ Sedang tema dunia peringatan HTTS adalah ‘Perlindungan Anak dari manipulasi Industri dan Penggunaan Rokok serta Nikotin.’

Menurut Retno, generasi muda harus dijauhkan dengan tembakau. Berdasarkan kajian MTCC UMMagelang menunjukkan fakta parahnya capaian pembangunan sumber daya manusia (SDM) di Indonesia. Hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2018, prevalensi perokok anak-anak mencapai 9,1%. Angka itu naik dari angka pada 2013 yang hanya 7,2%. 

Hasil penelitian menunjukkan sebanyak 32,1% siswa Indonesia di rentang usia 10-18 tahun pernah mengonsumsi rokok (PKGR, 2019). Selanjutnya sebanyak 43,4% di antaranya mulai merokok pada usia 12-13 tahun (saat mengikuti pendidikan SMP). 

“Tingginya perokok anak ini tidak lepas dari lemahnya penegakan hukum. Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 109 tahun 2012 tentang Pengamanan Bahan yang Mengandung Zat Adiktif Berupa Produk Tembakau Bagi Kesehatan, penjual dilarang menjual kepada anak. Praktiknya, tidak pernah ada sanksi bagi mereka yang menjual rokok kepada anak-anak,” tandas Retno.

Karena itu, kata Retno, MTCC UMMagelang menunggu sikap tegas Pemerintah Indonesia pada industri rokok. Fakta menunjukkan, industri rokok leluasa merayu generasi muda melalui iklan dan sponsor. Penurunan angka prevalensi rokok anak saat ini hanya bisa diatasi jika akses anak-anak terhadap rokok dijauhkan.

Indonesia, tutur Retno, juga satu-satunya negara di Asia Tenggara yang masih mengizinkan iklan tembakau langsung di televisi dengan hanya pembatasan larangan iklan radio dan televisi pada siang hari. Generasi muda negara ini terpapar iklan rokok di toko, papan iklan, dan internet, serta melalui sponsor untuk konser musik, liga olahraga, dan acara.

Fakta ironis lainnya adalah Indonesia menjadi satu dari delapan negara di dunia yang belum menandatangani Konvensi Kerangka Kerja Organisasi Kesehatan Dunia tentang Pengendalian Tembakau, yang mencakup pembatasan pada perusahaan tembakau kelompok lobi dan penjualan kepada anak-anak . Belum lagi kebijakan Pemerintah Indonesia yang melakukan pendekatan berbeda terhadap rokok elektronik (e-rokok atau vape). Vaping telah menjadi alternatif populer bagi warga muda Indonesia, dengan menerapkan pajak 57 persen lebih tinggi untuk tembakau cair (semestinya sama juga perlakuan untuk industri rokok biasa).

Data Balitbang Kesehatan Kementerian Kesehatan pada 2019, juga menjadi perhatian MTCC UMMagelang. Kebijakan kenaikan cukai rokok diperkirakan bakal mendatangkan pemasukan hingga Rp 173 triliun ke kas negara pada 2020. Meski begitu, kenaikan cukai ini sebenarnya kontras dengan kerugian ditanggung negara akibat penyakit yang disebabkan rokok. Kerugian akibat penyakit yang berkaitan dengan rokok mencapai Rp 4.180,27 triliun.

Kerugian itu dihitung dari nilai produktivitas yang hilang karena penyakit. Kenaikan biaya cukai rokok yang kerap kali dilakukan pemerintah dinilai tidak akan efektif apabila rokok masih bisa diperjualbelikan secara eceran. Kenaikan cukai rokok semestinya dibarengi dengan pembatasan penjualan untuk anak-anak dibawah 18 tahun. Salah satu hal yang semestinya dilakukan pemerintah untuk dapat menekan jumlah perokok di Indonesia, yakni dengan tidak melakukan penjualan rokok secara eceran atau per batang.

MTCC UMMagelang, kata Retno, mengusulkan upaya menekan jumlah perokok anak (generasi muda) harus menjadi agenda bersama, baik pemerintah dan masyarakat secara komprehensif. Karena itu, semua program kerja kementerian harusnya sinkron dengan upaya penurunan jumlah perokok anak. 

“Jadi, bukan hanya melakukan edukasi dan meningkatkan kesadaran masyarakat saja, namun juga diperlukan peraturan yang kuat dan penegakan hukum yang tegas. Komitmen lain MTCC UMMagelang adalah terus mendorong kepala daerah untuk menetapkan dan menegakkan regulasi Kawasan Tanpa Rokok (Perda KTR). Apalagi di masa pandemic Covid 19 ini, Perda menjadi kampanye kepada masyarakat , akan bahaya asap rokok dan akibat buruknya pada penurunan ketahanan tubuh dalam antisipasi virus,” katanya.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Desember 2020 Belum Aman dari Covid-19, PP Muhammadiyah Kembali Tunda Muktamar ke-48

YOGYAKARTA, MENARA62.COM – Pimpinan Pusat Muhammadiyah memutuskan kembali menunda penyelenggaraan Muktamar ke-48 yang semestinya digelar Desember 2020. Keputusan tersebut diambil dalam rapat pleno yang...

Cegah Penularan Covid-19, Bidan Sleman Grebek Pasar Cebongan

SLEMAN, MENARA62.COM – Ikatan Bidan Indonesia (IBI) ke-69 ranting RSUD Sleman, Yogyakarta gelar Grebek Pasar di Pasar Cebongan, Sumberadi, Mlati, Sleman, Sabtu (4/7/2020). Kegiatan...

Takmir Masjid At-Taqwa Kota Batu Serius Garap Media untuk Digitalisasi Dakwah

BATU, MALANG, MENARA62.COM -- Takmir Masjid At-Taqwa Kota Batu, Malang mulai menseriusi kembali tim media dakwahnya, yakni Fastco Production saat rapat koordinasi bersama Pimpinan...

Chelsea Usir MU Dari Empat Besar

JAKARTA, MENARA62.COM -- Pertandingan bola, memang sering memberikan kejutan. Pendukung Manchester United pun harus menghadapi kejutan yang menyesakkan dada. MU sempat menduduki empat besar...

Bahagianya Ketaatan

‎“...dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beruntung (bahagia).”‎ ‎(Q.S. Al-Baqarah: 189)‎ Tidak ada yang lebih membahagiakan seorang hamba, selain ‎mendapatkan karunia nikmat berupa limpahan kasih sayang...