25.6 C
Jakarta

Optimalkan Layanan Penyintas Banjir, Tim Muhammadiyah Lakukan Kajian Mendalam

Must read

Peran Perpustakaan Harus Ditingkatkan Guna Menunjang Budaya Literasi Masyarakat

JAKARTA, MENARA62.COM - Di era yang serba digital perpustakaan memang bukan satu-satunya sumber  informasi untuk masyarakat. Perangkat gawai dan perangkat raksasa yang bernama Google...

Ini Cara Kedai Kopi Guyon Bertahan Di Tengah Pandemi Corona

JAKARTA, MENARA62.COM – Roda bisnis berubah drastis akibat pandemi Covid-19 yang terjadi di Indonesia. Perubahan ini juga terasa pada bisnis Kedai Kopi Guyon yang...

Rian ‘Kopirative’ Buktikan Membuka Usaha Tak Selalu Padat Modal

JAKARTA, MENARA62.COM - Memulai bisnis tidak selalu harus merogoh kocek yang besar alias padat modal. Dengan modal yang terbatas, asalkan dikelola dengan baik, maka...

Sanksi PSBB di DKI Kurang Tegas, Masyarakat Abai Protokol Kesehatan Covid-19

JAKARTA, MENARA62.COM- Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diberlakukan kembali di Jakarta oleh Gubernur Anies Baswedan nampaknya tidak terlalu efektif. Hal ini dapat dilihat...

YOGYAKARTA, MENARA62.COM — Empat hari pascaterjadinya banjir di Jabodetabek, Tim kesehatan Muhammadiyah masih terus melakukan penanganan di wilayah terdampak yang terisolir. Beberapa wilayah terisolir diantaranya Pasar Baru, Puri Nusaphala, Villa Nusa Indah, Pondok Gede Permai, dan Pesona Mahkota.

Pada hari Jumat (3/1/2020) lalu, Muhammadiyah terjunkan 7 orang tim kesehatan untuk lakukan survey lokasi dan mengolah data survey di wilayah terdampak. Adapun hasil kajian tim kesehatan Muhammadiyah dari survey yang telah dilakukan bahwa masih banyak lokasi terdampak yang belum mendapatkan pelayanan secara optimal.

Tercatat pada Sabtu (4/1/2020) lalu tim kesehatan Muhammadiyah telah memberikan pelayanan kesehatan di Pondok Gede Permai dengan jumlah penyintas 49 orang dilayani dan Duren Jaya sebanyak 35 orang dilayani. Dua wilayah tersebut mengindikasikan tren penyakit berupa demam, vulnus, hipertensi, dan gangguan pada kulit.

dr. Syilvianti selaku tim kesehatan Muhammadiyah di lokasi banjir juga menambahkan beberapa fakta di lokasi “Dari kasus-kasus yang kita temui di dua tempat variasi tren kasus yang banyak didapat antara lain kasus luka-luka (luka lecet, tusuk, robek) tampak saat bersih-bersih warga banyak tidak pakai APD,” ungkapnya.

Survey yang dilakukan tim kesehatan Muhammadiyah ini terkendala oleh akses jalan yang tertutupi oleh lumpur dan puing-puing pascabanjir. Selain itu tim juga kesulitan untuk menghubungi koordinator lapangan di wilayah terdampak sehingga menghambat proses melakukan pelayanan kesehatan.

Dilaporkan dari beberapa wilayah terisolir telah mendirikan pos kesehatan diantaranya di Puri Nusaphala, Pondok Gede Permai, dan Vila Nusa Indah. Beberapa warga di Mahkota juga sudah memulai kembali kegiatannya. Namun untuk pelayanan kesehatan yang didapatkan oleh warga belum terpenuhi dengan baik, bahkan jumlah anak terjangkit diare juga terus bertambah. Selain itu bantuan logistik bagi penyintas juga belum terpenuhi secara optimal.

dr. Syilvianti menyatakan bahwa kondisi rumah warga saat ini terendam oleh lumpur dan puing-puing bekas banjir, “Warga bersatu padu membersihkan rumah masing-masing, memulihkan tempat-tempat umum untuk tempat sementara penerimaan bantuan logistik,” imbuhnya saat itu.

Untuk saat ini tim kesehatan Muhammadiyah sedang mengupayakan pendirian pos pelayanan kesehatan dan melakukan serah terima bantuan logistik kepada petugas pendistribusian di tiap pos pelayanan. Adapun kebutuhan mendesak bagi penyintas saat ini adalah perlengkapan bayi seperti popok bayi dan pemberian makan bayi juga dukungan kepada ibu menyusui, pakaian dalam bagi wanita, alat kebersihan, karpet, terpal, sepatu boot, persediaan cairan infus dan obat-obatan, serta selang untuk membersihkan lumpur. (Sapari/Azza)

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Peran Perpustakaan Harus Ditingkatkan Guna Menunjang Budaya Literasi Masyarakat

JAKARTA, MENARA62.COM - Di era yang serba digital perpustakaan memang bukan satu-satunya sumber  informasi untuk masyarakat. Perangkat gawai dan perangkat raksasa yang bernama Google...

Ini Cara Kedai Kopi Guyon Bertahan Di Tengah Pandemi Corona

JAKARTA, MENARA62.COM – Roda bisnis berubah drastis akibat pandemi Covid-19 yang terjadi di Indonesia. Perubahan ini juga terasa pada bisnis Kedai Kopi Guyon yang...

Rian ‘Kopirative’ Buktikan Membuka Usaha Tak Selalu Padat Modal

JAKARTA, MENARA62.COM - Memulai bisnis tidak selalu harus merogoh kocek yang besar alias padat modal. Dengan modal yang terbatas, asalkan dikelola dengan baik, maka...

Sanksi PSBB di DKI Kurang Tegas, Masyarakat Abai Protokol Kesehatan Covid-19

JAKARTA, MENARA62.COM- Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diberlakukan kembali di Jakarta oleh Gubernur Anies Baswedan nampaknya tidak terlalu efektif. Hal ini dapat dilihat...

New Normal, Can Cuts Barbershop Terapkan Standar Protokol Kesehatan

BEKASI, MENARA62.COM – Sejak wabah Covid-19 melanda tanah air, beberapa sektor perekonomian mengalami dampaknya, termasuk usaha Can Cuts Barbershop. Usaha jasa potong rambut di...