25.7 C
Jakarta

Pejabat AS Melihat, Iran Mulai Khawatir Juga Atas Serangan Proksinya

Baca Juga:

JAKARTA, MENARA62.COM — Pejabat AS Melihat, Iran Mulai Khawatir Juga Atas Serangan Proksinya, Para pejabat AS percaya, ada tanda-tanda kepemimpinan Iran merasa gelisah dengan beberapa tindakan kelompok-kelompok proksi mereka di Irak, Suriah, dan Yaman.

Menurut beberapa orang yang akrab dengan intelijen AS, karena serangan-serangan dari kelompok-kelompok milisi mengancam untuk mengganggu ekonomi global, dan secara signifikan meningkatkan risiko konfrontasi langsung dengan AS.

Serangan pesawat tak berawak yang menewaskan tiga tentara AS di sebuah pos AS di Yordania, yang oleh AS dikaitkan dengan kelompok payung Perlawanan Islam di Irak yang didukung Iran, mengejutkan Teheran. Ini membuat para pemimpin politik di sana khawatir, seperti dilansir CNN.COM.

Para militan yang didukung Iran telah melancarkan lebih dari 160 serangan terhadap pasukan AS sejak bulan Oktober. Meskipun Iran telah lama mendanai, melengkapi, dan melatih milisi proksi di wilayah tersebut dengan tujuan untuk menyerang orang Amerika, serangan akhir pekan lalu, merupakan serangan pertama yang menewaskan anggota pasukan AS, sejak serangan yang nyaris terjadi setiap hari itu dimulai empat bulan yang lalu.

Khawatir

Intelijen AS juga menunjukkan, Iran khawatir bahwa serangan-serangan dari militan Houthi di Yaman terhadap pelayaran komersial di Laut Merah, dapat mengganggu kepentingan ekonomi Cina dan India, sekutu-sekutu utama Iran.

Para pejabat memperingatkan, tidak ada tanda-tanda bahwa meningkatnya kewaspadaan Teheran akan mengubah strategi yang lebih luas dalam mendukung serangan proksi terhadap target-target AS dan Barat, meskipun hal ini dapat menandakan adanya penyesuaian di sekitar batas-batasnya. Namun, para pejabat percaya bahwa Iran sedang mengejar pendekatan yang terkalibrasi terhadap konflik yang dirancang untuk menghindari perang habis-habisan.

Para pejabat menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut mengenai informasi intelijen tersebut, dengan alasan sensitivitasnya. Namun, AS secara tradisional mampu memperoleh informasi intelijen tentang Iran melalui berbagai metode, termasuk merekrut mata-mata dan menguping komunikasi Iran.

Pemerintahan Biden sedang menimbang opsi-opsi tentang cara menanggapi serangan baru-baru ini di Yordania, yang dapat melibatkan serangan terhadap aset-aset Iran di wilayah tersebut. Tetapi menyerang di dalam Iran sendiri sangat tidak mungkin, kata para pejabat, karena AS tidak ingin berperang secara langsung dengan Iran, demikian ungkap Gedung Putih.

Gamang Sendiri

Pada hari Selasa, milisi proksi yang berbasis di Irak, Kataib Hizbullah, mengumumkan bahwa mereka menangguhkan semua serangan terhadap pasukan AS, sebuah upaya potensial untuk meredakan ketegangan.

Namun beberapa pejabat AS saat ini dan mantan pejabat AS merasa skeptis, bahwa Iran akan mengubah taktiknya secara substantif. Seorang pejabat militer AS yang berbasis di Timur Tengah mengatakan bahwa Iran “cukup senang dengan keadaan saat ini.”

“Rezim Iran telah berani oleh krisis [Gaza] dan tampaknya siap untuk bertempur sampai titik darah penghabisan,” tulis Direktur CIA Bill Burns dalam sebuah esai yang diterbitkan di Foreign Affairs pada hari Selasa.

Norm Roule, mantan analis senior Iran untuk CIA mengatakan,  tujuan utama Iran untuk menyuntikkan ketidakpastian dan keraguan ke dalam pertimbangan para pembuat kebijakan AS tentang seberapa keras kita harus menyerang Iran . Langkah itu dilakukan, karena ia tahu bahwa ada suara-suara di AS dan Eropa yang akan memanfaatkan setiap kesempatan untuk berdiplomasi, meskipun hanya ada sedikit bukti bahwa hal ini akan berhasil.

Jonathan Lord, direktur program Keamanan Timur Tengah di Center for a New American Security mengatakan, bagaimanapun juga,  pernyataan Kataib Hizbullah mencerminkan bagaimana antisipasi terhadap respons AS tampaknya menyebabkan Teheran mundur, “setidaknya untuk sementara.”

“Saya pikir menarik bahwa antisipasi terhadap respons AS yang berpotensi meningkat telah memiliki efek jera terhadap pasukan proksi utama Iran, tanpa AS melepaskan tembakan,” kata Lord.

Dia mencatat, serangan di Yordania tampaknya telah merusak pendekatan Iran sejak Oktober, yang telah meningkat hanya cukup untuk mencegah menempatkan AS atau Israel “di sudut” dan dipaksa untuk merespons dengan tegas.

“Mereka adalah korban dari keberhasilan mereka sendiri, secara potensial,” kata Lord tentang serangan di Yordania. “Meskipun serangan itu mirip dengan 150 serangan sebelumnya, namun hasilnya lebih mematikan.”

Jonathan Lord, direktur program Keamanan Timur Tengah di Center for a New American Security, mengatakan, bagaimanapun juga, bahwa pernyataan Kataib Hizbullah mencerminkan bagaimana antisipasi terhadap respons AS tampaknya menyebabkan Teheran mundur, “setidaknya untuk sementara.”

“Saya pikir menarik bahwa antisipasi terhadap respons AS yang berpotensi meningkat telah memiliki efek jera terhadap pasukan proksi utama Iran, tanpa AS melepaskan tembakan,” kata Lord. Dia mencatat bahwa serangan di Yordania tampaknya telah merusak pendekatan Iran sejak Oktober, yang telah meningkat hanya cukup untuk mencegah menempatkan AS atau Israel “di sudut” dan dipaksa untuk merespons dengan tegas.

“Mereka adalah korban dari keberhasilan mereka sendiri, secara potensial,” kata Lord tentang serangan di Yordania. “Meskipun serangan itu mirip dengan 150 serangan sebelumnya, namun hasilnya lebih mematikan.”

Pukulan balik dari serangan Laut Merah

Sementara itu, ada juga indikasi para pemimpin Iran khawatir, serangan tanpa pandang bulu terhadap pelayaran Laut Merah oleh Houthi dapat menyerang balik Teheran. Houthi telah menargetkan kapal-kapal Angkatan Laut AS, yang berisiko menimbulkan eskalasi, dan serangan-serangan tersebut telah menyebabkan kerusakan ekonomi global.

India telah terkena dampak khususnya karena Houthi telah menyerang beberapa kapal, baik dengan awak kapal India atau yang sedang menuju ke India. Sebagai tanggapan, pemerintah India telah mengerahkan beberapa kapal perang ke Laut Arab.

Dua perusahaan pelayaran raksasa milik pemerintah Cina juga harus mengalihkan puluhan kapal dari Laut Merah ke rute yang jauh lebih panjang di sekitar ujung selatan Afrika, sehingga menambah biaya pengiriman. Beijing menyuarakan keprihatinan tentang situasi ini pada hari Selasa, dan menyerukan diakhirinya serangan-serangan terhadap kapal-kapal sipil.

“Kami benar-benar melihat tanda-tanda kekhawatiran yang meningkat dari Teheran dengan kurangnya kekhususan dalam penargetan Houthi,” kata seorang pejabat AS. “Pengalihan semua perdagangan maritim melalui [Laut Merah] menyebabkan potensi serangan balik terhadap Iran dari negara-negara yang sebelumnya mungkin tidak peduli dengan pengapalan Israel dan AS yang harus dialihkan.”

Kematian warga AS, dikombinasikan dengan serangan pelayaran yang sedang berlangsung, mungkin telah membawa AS dan Iran lebih dekat ke ambang batas daripada yang diinginkan oleh kedua negara.

Kepala Korps Garda Revolusi Islam Iran (IRGC) Hossein Salami mengatakan pada hari Rabu bahwa Iran “tidak mengejar perang, tapi kami tidak takut perang.”

“Kadang-kadang musuh membuat ancaman dan akhir-akhir ini kami mendengar beberapa ancaman dari kata-kata pejabat Amerika, dan kami mengatakan kepada mereka. Anda telah menguji kami, dan kami tahu satu sama lain, kami tidak akan membiarkan ancaman apa pun tidak terjawab,” kata Salami.

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!