25.6 C
Jakarta

Peneliti UGM: Percakapan Golput Tertinggi di Jawa Barat

Must read

Tekad Indonesia Menjadi Negara Maju pada Tahun 2045

JAKARTA, MENARA62.COM - Indonesia bertekad menjadi negara maju, pada 100 tahun Indonesia merdeka pada tahun 2045. Sesuai dengan tujuan pencapaian kebijakan pembangunan Suistainable Development...

ITS Luncurkan Kapal Autonomuos, Menhub: Saatnya Indonesia Kuasai Teknologi Maritim

JAKARTA, MENARA62.COM -- Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyatakan sudah saatnya Indonesia menguasai teknologi maritim karena Indonesia memiliki potensi maritim yang sangat besar. Telebih...

Lulusan PT Kemenhub Siap Memperkuat Konektivitas dan Aksesibilitas Transportasi di Seluruh Wilayah NKRI

TEGAL, MENARA62.COM -- Direktur Jenderal Perhubungan Darat, Budi Setiyadi memimpin upacara Wisuda Perwira Transportasi Darat Politeknik Keselamatan Transportasi Jalan (PKTJ) Tegal dengan menerapkan protokol...

Bantuan Kuota Internet bagi 27,3 Juta Siswa dan Guru Mulai Disalurkan

JAKARTA, MENARA62.COM – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menyalurkan bantuan kuota data internet tahap satu dan dua September kepada 27.305.495 nomor telepon selular (ponsel)...

YOGYAKARTA, MENARA62.COM – Laboratorium Bigdata Analytics Departemen Politik dan Pemerintahan Universitas Gadjah Mada menemukan fakta tentang tingginya percakapan golput (golongan putih) pada media sosial terkait pemilu April mendatang. Hasil survei yang dipublikasikan kampus tersebut menunjukkan bahwa percakapan golput paling banyak di temukan di Pulau Jawa utamanya Jawa Barat.

“Kami menemukam bahwa persebaran percakapan soal golput terkonsentrasi di Pulau Jawa,” kata peneliti Laboratorium Bigdata Analytics, Arya Budi, saat jumpa pers “Peta Potensi Golput 2019” di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik UGM, Yogyakarta, seperti dikutip dari Antara, Senin (25/2/2019).

Berdasarkan analisis data dari media sosial seperti twitter dalam rentang 27 Januari sampai 19 Februari 2019, jelas Arya Budi menunjukkan, percakapan soal golput di Jawa Barat di posisi pertama mencapai 21,60 persen, diikuti DKI Jakarta 14,94 persen, dan Jawa Timur 14,64 persen.

Jawa Barat, bersama Jawa Tengah dan Jawa Timur, memiliki suara paling banyak pada tiap Pemilu karena populasi penduduk secara nasional paling banyak di sana.

Ia mengatakan, isu golput menjadi ramai diperbincangkan di media sosial, di antaranya karena isu itu mulai dilontarkan oleh orang-orang atau tokoh publik yang memiliki pengaruh dengan jumlah pengikut yang banyak.

Pemicu lain, katanya adalah ketika bertepatan dengan momentum politik yang pas seperti saat debat calon presiden. Sebagian orang kemungkinan merasa kecewa atau tidak cocok dengan pasangan calon presiden-wakil presiden yang berlaga.

“Meskipun ada juga yang disebabkan persoalan teknis (Pemilu). Akan tetapi, yang paling banyak memang karena adanya kekecewaan atau secara ideologi tidak ada yang nyambung dengan para kandidat,” katanya.

Perbincangan soal golput di medsos paling banyak dilakukan pemilik akun di Pulau Jawa karena kesadaran soal politik, kelas ekonomi, serta penetrasi digital lebih tinggi dan masif di Pulau Jawa.

Kendati demikian, dari total percakapan tentang golput sebanyak 2.840 percakapan, menurut dia, hanya sebagian kecil, yaitu 9,5 persen, yang memang sengaja ingin mengampanyekan golput.

Titik daerah yang teridentifikasi paling banyak mengampanyekan golput tertinggi di Jakarta 20 persen, Jawa Barat 17 persen, dan di Jawa Tengah 12 persen.

Menurut Budi, terdapat akun yang sengaja dibuat khusus untuk mengampanyekan golput atau mengajak masyarakat tidak berpartisipasi di dalam pemilu.

“Kalau kita baca memang itu kebanyakan dilakukan secara personal walaupun memang ada akun yang dibuat untuk kampanye golput. Akan tetapi, kami belum menemukan ada upaya yang terstruktur dan terorganisasi untuk itu,” katanya.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Tekad Indonesia Menjadi Negara Maju pada Tahun 2045

JAKARTA, MENARA62.COM - Indonesia bertekad menjadi negara maju, pada 100 tahun Indonesia merdeka pada tahun 2045. Sesuai dengan tujuan pencapaian kebijakan pembangunan Suistainable Development...

ITS Luncurkan Kapal Autonomuos, Menhub: Saatnya Indonesia Kuasai Teknologi Maritim

JAKARTA, MENARA62.COM -- Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyatakan sudah saatnya Indonesia menguasai teknologi maritim karena Indonesia memiliki potensi maritim yang sangat besar. Telebih...

Lulusan PT Kemenhub Siap Memperkuat Konektivitas dan Aksesibilitas Transportasi di Seluruh Wilayah NKRI

TEGAL, MENARA62.COM -- Direktur Jenderal Perhubungan Darat, Budi Setiyadi memimpin upacara Wisuda Perwira Transportasi Darat Politeknik Keselamatan Transportasi Jalan (PKTJ) Tegal dengan menerapkan protokol...

Bantuan Kuota Internet bagi 27,3 Juta Siswa dan Guru Mulai Disalurkan

JAKARTA, MENARA62.COM – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menyalurkan bantuan kuota data internet tahap satu dan dua September kepada 27.305.495 nomor telepon selular (ponsel)...

Kenali Lalilulelo, Gejala Dini Pikun

Lalilulelo suatu istilah singkatan untuk mempermudah mengenali gejala dini pikun/demensia. Lalilulelo memiliki arti labil, linglung, lupa, lemot, dan logika menurun. Demikian dikemukakan oleh dr....