26.1 C
Jakarta

Peringati Hari Kesehatan Dunia, WHO Minta ASEAN Perkuat Peran Perawat dan Bidan

Must read

Kedisiplinan dan Kejujuran Menjadi Kunci Keberhasilan Penanganan Covid-19

YOGYAKARTA, MENARA62.COM -- dr. Agus Taufiqurrahman, Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah mengatakan bahwa, dibutuhkan kesungguhan, dan kerja kolektif untuk menyongsong pola kehidupan...

Peringatan Milad 85 Tahun Buya Syafii Ma’arif

JAKARTA, MENARA62.COM -- Peringatan 85 tahun Buya Syafii, “Buya Syafii di Mata Tokoh Minang” yang digelar Jaringan Intelektual Muda Muhammadiyah-Jaringan Islam Berkemajuan...

Era New Normal, Rumah Ibadah agar Berlakukan Jarak Aman

JAKARTA, MENARA62.COM - Juru Bicara Kementerian Agama Oman Fathurahman mengingatkan kebijakan new normal dimana rumah ibadah akan segera dibuka kembali, masyarakat perlu...

Norma Bekerja Jarak Jauh Sepanjang Tahun, Ini Cara Agar Tetap Nyaman dan Produktif

JAKARTA, MENARA62.COM -- Memasuki bulan ketiga masa bekerja dari rumah (working-from-home – WFH), nampaknya hampir sebagian besar karyawan mulai terbiasa dengan norma baru...

JAKARTA, MENARA62.COM – Memperingati Hari Kesehatan Dunia tahun 2020, Organisasi Kesehatan Dunia WHO menyerukan perlunya memperkuat peran perawat dan bidan sebagai pemberi layanan kesehatan di kawasan Asia Tenggara. Untuk mencapai kesehatan bagi semua pada 2030, dibutuhkan setidaknya 1,9 juta perawat dan bidan.

“Perawat dan bidan adalah pusat dari layanan kesehatan yang berkualitas untuk semua orang, untuk mencegah penyakit, meningkatkan kesehatan selama masa hidup, merawat ibu, bayi baru lahir dan anak-anak untuk memberikan imunisasi yang menyelamatkan jiwa, nasihat kesehatan, dan merawat orang tua. Kita harus melipatgandakan upaya kita untuk memastikan tenaga kerja keperawatan dan kebidanan memiliki kekuatan, keterampilan, dan dukungan untuk memenuhi kebutuhan kesehatan semua orang, ” kata Dr Poonam Khetrapal Singh, Direktur Regional, WHO Asia Tenggara, dalam siaran persnya yang diterima Menara62.com, Selasa (7/4/2020).

Tema Hari Kesehatan Dunia, yang menandai dasar dari Organisasi Kesehatan Dunia, adalah mendukung dan memperkuat tenaga kerja keperawatan dan kebidanan.

Ia melanjutkan pada 2015 WHO Asia Tenggara memulai Dekade Penguatan Tenaga Kesehatan yang bertujuan mengatasi kekurangan dan kesenjangan keterampilan di tenaga kerja kesehatan Wilayah. Meningkatkan pendidikan keperawatan dan kebidanan, penyebaran dan retensi pedesaan telah menjadi prioritas utama. Pada tahun 2018, Wilayah ini memiliki 3,5 juta perawat dan bidan – 18 per 10.000 penduduk – naik dari 2,9 juta pada 2014, rasio 16 per 10.000 penduduk.

“Sudah ada kemajuan, tetapi masih banyak yang harus dilakukan,” jelas Direktur Regional.

Rata-rata regional masih jauh di bawah rata-rata global 37 perawat per 10.000 populasi, dan minimum yang diperlukan 40 perawat oleh 10.000 populasi. Pada tahun 2030 Wilayah ini akan membutuhkan sebanyak 1,9 juta lebih perawat dan bidan.

Untuk mengisi celah ini, Laporan Keperawatan Negara yang pertama di dunia, dirilis hari ini, menyoroti bidang-bidang utama yang perlu difokuskan oleh negara.

“Kita perlu meningkatkan jumlah perawat dan meningkatkan pendidikan keperawatan; kita perlu meningkatkan jumlah pekerjaan untuk perawat, kualitas dan distribusinya di daerah pedesaan dan terpinggirkan; dan kita perlu meningkatkan kepemimpinan, manajemen dan penugasan peran khusus untuk perawat, ” kata Dr. Khetrapal Singh.

Kemajuan pada masing-masing prioritas ini akan membantu negara memperkuat layanan untuk kesehatan ibu dan anak di antara kebutuhan lain, sementara juga memposisikan mereka untuk merespon lebih baik terhadap penyakit tidak menular, untuk menyediakan layanan perawatan intensif yang memadai, dan untuk memenuhi kebutuhan kesehatan orang tua.

“Wabah global COVID-19 menekankan betapa pentingnya perawat bagi keamanan kesehatan, dan WHO mengambil kesempatan ini untuk berterima kasih kepada mereka atas layanan mereka dalam masa-masa yang penuh tantangan ini,” kata Direktur Regional.

Tahun 2020 dirayakan sebagai Tahun Perawat dan Bidan Internasional, karena menandai ulang tahun ke-200 kelahiran Florence Nightingale.

Menyerukan kepada negara-negara untuk mempertahankan dan mempercepat kemajuan di bidang vital ini, Dr Khetrapal Singh mengatakan, “WHO menegaskan kembali komitmennya untuk mendukung semua negara di Wilayah ini untuk memperkuat tenaga kerja keperawatan dan kebidanan mereka. Bersama-sama kita dapat mencapai cakupan kesehatan universal dan memajukan agenda keadilan. Kesehatan untuk semua usia adalah mungkin. Kita harus mewujudkannya ”.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Kedisiplinan dan Kejujuran Menjadi Kunci Keberhasilan Penanganan Covid-19

YOGYAKARTA, MENARA62.COM -- dr. Agus Taufiqurrahman, Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah mengatakan bahwa, dibutuhkan kesungguhan, dan kerja kolektif untuk menyongsong pola kehidupan...

Peringatan Milad 85 Tahun Buya Syafii Ma’arif

JAKARTA, MENARA62.COM -- Peringatan 85 tahun Buya Syafii, “Buya Syafii di Mata Tokoh Minang” yang digelar Jaringan Intelektual Muda Muhammadiyah-Jaringan Islam Berkemajuan...

Era New Normal, Rumah Ibadah agar Berlakukan Jarak Aman

JAKARTA, MENARA62.COM - Juru Bicara Kementerian Agama Oman Fathurahman mengingatkan kebijakan new normal dimana rumah ibadah akan segera dibuka kembali, masyarakat perlu...

Norma Bekerja Jarak Jauh Sepanjang Tahun, Ini Cara Agar Tetap Nyaman dan Produktif

JAKARTA, MENARA62.COM -- Memasuki bulan ketiga masa bekerja dari rumah (working-from-home – WFH), nampaknya hampir sebagian besar karyawan mulai terbiasa dengan norma baru...

Politisi PKS Ajak Masyarakat Maknai Nilai-Nilai Luhur Pancasila

JAKARTA, MENARA62.COM - Memperingati hari lahir Pancasila yang jatuh pada Senin, 1 Juni 2020, politisi PKS Anis Byarwati mengajak seluruh warga negara...