25.6 C
Jakarta

Prof Dr KH Didin Hafidhuddin dan Dr Adian Husaini Pimpin DDII

Must read

Buku Bahasa Indonesia Laras Jurnalistik Segera Terbit

JAKARTA, MENARA62.COM - Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melalui Pusat Pembinaan Bahasa dan Sastra menggelar diskusi kelompok Terpumpun Penyusunan...

Peserta LKMM Menengah Gelar Talkshow Sex Bebas

YOGYAKARTA, MENARA62.COM -- Kegiatan Latihan Keterampilan Manajemen Mahasiswa (LKMM) Menengah Tingkat Nasional Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan 'Aisyiyah (PTMA) terus berlanjut. Peserta LKMM menggelar talkshow...

JAKARTA, MENARA62.COM — Prof Dr KH  Didin Hafidhuddin dan Dr Adian Husaini ditetapkan sebagai pimpinan Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia (Dewan Da’wah), masa khidmad 2020-2025. Prof Didin Hafidhuddin ditetapkan sebagai Ketua Pembina Dewan Da’wah, menggantikan Prof Dr Ir H AM Saefuddin.  Sementara Dr Adian Husaini ditetapkan sebagai Ketua Umum Dewan Da’wah, menggantikan Drs Mohammad Siddik MA.

Situs Dewandakwah.com melansir, penetapan Ketua Pembina dan Ketua Umum Dewan Da’wah diambil  dalam Rapat Pleno pada 22 September 2020, yang berlangsung Kantor Pusat Dewan Da’wah, Jln Kramat Raya 45 Jakarta Pusat.

Keputusan itu disepakati berdasarkan hasil musyawarah para anggota Pembina Dewan Da’wah, dipimpin KH Didin Hafidhuddin. Rapat Pleno dihadiri 11 orang dari 13 orang Pembina yang ada.

Ke-11 anggota Pembina Dewan Da’wah hadir, melalui Zoom, dan mewakilkan kepada angota Pembina lainnya.  Mereka adalah: Prof AM Saefuddin, KH Cholil Ridwan, Ust. Mas’adi Sulthani MA, Dr Adian Husaini, H Hardi M Arifin, Prof Maman Abdurrahman, Prof Dr KH Didin Hafidhuddin, Drs Harriri Hadi,  Taufiq Ismail, KH Abdul Rasyid Abdullah Syafi’i dan KH Abdul Wahid Sahari. Dengan hadirnya 11 orang dari 13 orang Pembina Dewan Da’wah dalam rapat pleno, maka rapat telah mencapai quorum dan keputusan rapat dinyatakan sah.

Rapat pleno Pembina Dewan Da’wah juga menetapkan Pengurus inti Dewan Da’wah. Selain Adian Husaini sebagai Ketum Umum, yaitu Drs Avid Solihin MM sebagai Sekretaris Umum, H Mohammad Tsauri Halimi sebagai Bendahara Umum, dan H Bachtiar Bakar sebagai Ketua Pengawas.

Formatur

Dalam pleno ini, Pembina juga membentuk dan mengesahkan Tim Formatur terdiri dari tujuh orang, yang  langsung bekerja.  Ketujuh orang tersebut, tiga orang dari Pembina, ditambah dengan empat orang dari Pengurus Inti Dewan Da’wah terpilih. Tugas tim formatur adalah : 1. Menyusun konsep struktur Dewan Da’wah Pusat untuk satu periode kepengurusan kedepan (lima tahun). 2. Melengkapi anggota Pengurus dan Pengawas untuk lima tahun kedepan.

Tim Formatur akan bekerja sampai dengan Senin, 28 September 2020 dan akan melaporkan hasil kerjanya pada rapat Pleno Badan Pembina, pada Selasa, 29 september 2020.

Dalam rapat pleno tersebut, Prof Didin Hafidhuddin sebagai Ketua Badan Pembina terpilih memberi sambutan. Beliau menyampaikan rasa terimakasih atas kepercayaan yang diberikan kepadanya. “Memimpin Dewan Da’wah ini sangat berat tetapi merupakan tugas yang sangat mulia, karena meneruskan kepemimpinan Allahuyarham Bapak Mohammad Natsir,” ujarnya.

Prof Didin mengharapkan dukungan penuh dari para stake holder Dewan Da’wah. Sebagai Ketua Pembina,  Prof Didin menyatakan akan berusaha semaksimal mungkin untuk memajukan Dewan Da’wah menjadi organisasi dakwah yang kuat, solid dan menjadi teladan.  Selain itu, tiga pilar dakwah (Masjid, Kampus, Pesantren) harus mendapatkan prioritas dalam penguatan program dakwah. Tentu saja ini menjadi tugas para Pengurus baru  Dewan Da’wah yang saat ini sedang disusun oleh Tim Formatur.

Adapun Prof Dr Ir H AM Saefuddin, yang menyerahkan jabatan Ketua Pembina kepada Prof Didin, menyampaikan permohonan maaf kepada para Pembina, Pengurus dan Pengawas Dewan Da’wah beserta seluruh jajarannya. “Jika selama dua periode kepemimpinan saya ada kekurangan maupun hal-hal yang kurang berkenan, saya mohon dibukakan pintu maaf yang sebesar-besarnya. Semoga Pimpinan dan kepengurusan yang baru akan lebih baik lagi dan membawa kemajuan untuk Dewan Da’wah,” ujarnya.

Prof AM Saefuddin seharusnya masih menjabat Ketua Badan Pembina Dewan Da’wah sampai Februari 2021. Tetapi, demi kemaslahatan dan kemajuan Dewan Da’wah, ia memilih berhenti dan menyerahkan kepemimpinan Dewan Da’wah kepada Prof KH Didin Hafidhuddin.

Sementara itu, dari ruang kerjanya, Ust. Muhammad Siddik, yang mengakhiri masa baktinya sebagai Ketua Umum Dewan Da’wah periode 2015-2020, juga menyampaikan permohonan maafnya. “Saya mohon dimaafkan oleh semua stake holder, baik jamaah Dewan Da’wah, Pengurus Dewan Da’wah, yang di Pusat maupun daerah atas kekurangan-kekurangan itu, dan mudah-mudah amal kita semua diterima Allah SWT,” harap Ust. Siddik.

Harapan lainnya, “Semoga Pengurus yang baru dapat mengerjakan apa-apa yang belum dikerjakan dikepengurusan saya”.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Buku Bahasa Indonesia Laras Jurnalistik Segera Terbit

JAKARTA, MENARA62.COM - Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melalui Pusat Pembinaan Bahasa dan Sastra menggelar diskusi kelompok Terpumpun Penyusunan...

Peserta LKMM Menengah Gelar Talkshow Sex Bebas

YOGYAKARTA, MENARA62.COM -- Kegiatan Latihan Keterampilan Manajemen Mahasiswa (LKMM) Menengah Tingkat Nasional Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan 'Aisyiyah (PTMA) terus berlanjut. Peserta LKMM menggelar talkshow...

PPMT Unimma Kembangkan Sistem Informasi Pendakian Gunung Sumbing

MAGELANG, MENARA62.COM - Universitas Muhammadiyah Magelang (Unimma) menggelar kegiatan KKN pada semester Ganjil 2020-2021 diberbagai lokasi yang tersebar di wilayah Kabupaten Magelang, Temanggung dan...