28 C
Jakarta

Reframing Berita Tantangan Dakwah Di Tengah Era Digital, Kajian PCM Turi Bersama Ketua PWM DIY Gita Danu Pranata

Baca Juga:

SLEMAN, MENARA62.COM – Keluarga besar Muhammadiyah Kapanewon Turi menggelar Pengajian Ahad Kliwon 13 Februari 2022. Kegiatan rutin tersebut digelar di gedung Dakwah Muhammadiyah Ngablak Bangunkerto dengan menghadirkan pembicara H. Gita Danu Pranata, S.E, M.M Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Yogyakarta.

“Kajian dihadiri sekitar 200 jamaah yang digelar dengan menerapkan prokes. Diharapkan melalui pengajian ini dapat menggairahkan semangat silaturahmi dan menambah ilmu,” kata Bambang Rahmanto selaku Ketua PCM Turi.

Sementara Ustadz Gita Danu Pranata, dalam tausyiahnya menegaskan bahwa sebagai orang yang beriman  kita harus senantiasa bersabar dan bertawakal selama menjalani ujian dan cobaan. Seperti halnya pandemi Covid-19 ini hendaknya kita menyandarkan kembali kepada Allah atas setiap cobaan apa yang dihadapi. Dalam QS. Al Baqarah 153 dan 155 telah difirmankan “Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.”

Kemudian di Ayat 155 “Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar”.

Susana Kajian di Gedung Dakwah Muhammadiyah PCM Turi
Susana Kajian di Gedung Dakwah Muhammadiyah PCM Turi

Lebih lanjut ia menyampaikan saat ini kita berada di tengah dunia teknologi informasi (IT) yang berkembang sedemikian cepat, dimana penguasaan akan informasi, big data dan artificial intelegent menjadi sebuah realita tantangan dakwah bagi warga persyarikatan agar tidak tergagap-gagap dengan fenomena kekinian tersebut.

Salah satu hal penting tentang dunia IT adalah bagaimana mensikapi berita yang begitu banyak berhamburan di sekitar kita melalui medsos.  Setiap berita yang dihasilkan dibaliknya mengandung tujuan tertentu oleh si pembuatnya dan ini belum tentu benar atau sesuai dengan aqidah Keislaman dan pemikiran kita.

Kanan -kiri H. Gita Danupranata, Drs, Suwadi, H. Bambang Rahmanto Ketua PCM Turi, Arief Hartanto
Kanan -kiri H. Gita Danupranata, Drs, Suwadi, H. Bambang Rahmanto Ketua PCM Turi, Arief Hartanto

“Disinilah pentingnya kita melakukan “ reframing “ yaitu dengan membingkai kembali isi dari sebuah pengalaman atas suatu perilaku/kejadian untuk mengambil hikmah atas sebuah peristiwa yang terjadi, karena dengan melakukan reframing terhdap sebuah peristiwa atau berita kita bisa tepat dalam bersikap,” jelasnya.

Ia berpesan jangan sampai kita menjadi “ orang yang rugi mencit”, yaitu meskipun ngaji dan sholat namun ternyata masih ghibah terhadap orang lain. Potensi ini semakin dimudahkan di tengah era digital saat ini, dimana penyebaran berita sangat cepat namun jika tidak bisa mensikapi justru menjadi  ladang ghibah.

“Kunci untuk mengatasinya adalah dengan memfilter berita dengan dengan cermat dari mana sumber beritanya dan siapa yang mengirim  sebelum dishare melalui media sosial, jangan sampai kita justru balapan/ adu cepat  share berita hanya karena nafsu merasa tahu lebih cepat sebuah berita tanpa dicermati dengan seksama,” tandasnya.

Penulis bersama Anggota KOKAM Turi
Penulis bersama Anggota KOKAM Turi

Diakhir Kajian Ketua PCM Turi menyampaikan kembali  membuka peluang beramal jariyah kepada jamaah dengan rencana pengadaan ambulan yang akan sangat berguna untuk kegiatan kemanusiaan dan persyarikatan.

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!