31.9 C
Jakarta

Sejumlah Kota di Jatim Alami Guncangan Akibat Gempa M6,1

Baca Juga:

Pastikan Kelancaran Tahapan Sipencatar, BPSDMP Gelar Rapat Koordinasi Internal

JAKARTA, MENARA62.COM -- Dalam rangka menyukseskan pelaksanaan Seleksi Penerimaan Calon Taruna (SIPENCATAR) Tahun 2021, Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Perhubungan (BPSDMP) gelar Rapat Koordinasi...

PDL Madiri: Wujud Eksistensi Santri MTs Al-Mu’min pada Masa Pandemi

TEMANGGUNG, MENARA62.COM -- Tidak seperti biasa, Pelatihan Dakwah Lapangan (PDL) kelas 9 MTs Al-Mu'min Muhammadiyah Tembarak Temanggung Tahun Pelajaran 2020/2021 dilaksanakan secara Mandiri atau...

Santri Al-Mu’min Diterima Beasiswa Kedokterean UMS

TEMANGGUNG, MENARA62.COM -- Bulan Ramadan tahun 1422 Hijriyah merupakan salah satu bulan yang penuh rahmat dan maghfiroh. Bagi Alya Isna Alfiona asal Tangerang, Banten...

FEB UMP Gelar Workshop Kurikulum untuk Prodi Akuntansi dan Manajemen

PURWOKERTO, MENARA62.COM - Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Muhammadiyah Purwokerto (FEB UMP) telah sukses dalam menyelenggarakan kegiatan Workshop Kurikulum untuk program studi Akuntansi S1...

JAKARTA, MENARA62.COM – Gempa bumi dengan magnitudo (M) 6,1 memicu guncangan sedang hingga kuat beberapa wilayah Jawa Timur (Jatim) pada hari ini, Sabtu (10/4). Beberapa BPBD melaporkan situasi masyarakat yang merasakan guncangan gempa di wilayahnya.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) di beberapa wilayah administrasi, antara lain Kabupaten Malang, Blitar, Lumajang dan Kota Malang melaporkan intensitas guncangan gempa yang terjadi pada pukul 14.00 WIB. Terkait dengan parameter gempa, BMKG memutakhirkan parameter gempa M6,1. Pusat gempa berada di laut dengan jarak 96 km arah selatan Kotan Kepanjen, Kabupaten Malang, Provinsi Jatim, dengan kedalaman 80 km.

Dalam keterangan tertulisnya Dr. Raditya Jati, Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB menjelaskan guncangan dirasakan sedang hingga kuat selama 5 detik. Masyarakat setempat tidak panik. Sedangkan Kota Malang, BPBD melaporkan guncangan selama 12 detik dengan intensitas sedang. Masyarakat Malang panik dan berhamburan keluar bangunan.

Hal serupa dirasakan masyarakat Blitar yang merasakan guncangan kuat selama 30 detik. Mereka berhamburan keluar bangunan karena panik. Di kabupaten Lumajang, masyarakat di sana merasakan guncangan selama 20 detik. BPBD memantau masyarakat panik dan berhamburan keluar rumah.

“Beberapa BPBD di wilayah tersebut masih memonitor kondisi di lapangan pascagempa,” kata Raditya, Sabtu (10/4/2021).

Sementara itu, BMKG melaporkan guncangan gempa bumi dengan parameter MMI sebagai berikut, Turen V MMI. Skala V MMI menggambarkan getaran dirasakan hampir semua penduduk, orang banyak terbangun.

Wilayah Karangkates, Malang dan Blitar IV MMI. Skala ini menggambarkan bila pada siang hari dirasakan oleh orang banyak dalam rumah.

Selanjutnya, wilayah Kediri, Trenggalek, Jombang III-IV MMI dan Nganjuk, Ponorogo, Madiun, Ngawi, Yogyakarta, Lombok Barat, Mataram, Kuta, Jimbaran, Denpasar III MMI. Skala III MMI menggambarkan getaran dirasakan nyata dalam rumah. Terasa getaran seakan akan truk berlalu.

Sedangkan wilayah lain, Mojokerto, Klaten, Lombok Utara, Sumbawa, Tabanan, Klungkung, Banjarnegara II MMI. Skala II MMI menggambarkan getaran dirasakan oleh beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung bergoyang.

Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG Bambang Setiyo Prayitno menginformasikan bahwa lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi menengah akibat adanya aktivitas subduksi.

“Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan naik atau thrust fault,” ujarnya melalui siaran pers BMKG, Sabtu (10/4).

Prayitno menambahkan bahwa hingga pukul 14.25 WIB, hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempabumi susulan atau aftershock.

Terkait dengan gempa siang tadi, BNPB telah berkoordinasi dengan beberapa BPBD yang merasakan guncangan gempa. Terkait dengan dampak gempa, BNPB masih melakukan koordinasi dengan BPBD yang melakukan pemantauan dan kaji cepat di lapangan.

BNPB terus memonitor pascagempa dan mengimbau masyarakat untuk tetap waspada dan siap siaga dalam mengantisipasi bahaya gempa bumi.

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!

Pastikan Kelancaran Tahapan Sipencatar, BPSDMP Gelar Rapat Koordinasi Internal

JAKARTA, MENARA62.COM -- Dalam rangka menyukseskan pelaksanaan Seleksi Penerimaan Calon Taruna (SIPENCATAR) Tahun 2021, Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Perhubungan (BPSDMP) gelar Rapat Koordinasi...

PDL Madiri: Wujud Eksistensi Santri MTs Al-Mu’min pada Masa Pandemi

TEMANGGUNG, MENARA62.COM -- Tidak seperti biasa, Pelatihan Dakwah Lapangan (PDL) kelas 9 MTs Al-Mu'min Muhammadiyah Tembarak Temanggung Tahun Pelajaran 2020/2021 dilaksanakan secara Mandiri atau...

Santri Al-Mu’min Diterima Beasiswa Kedokterean UMS

TEMANGGUNG, MENARA62.COM -- Bulan Ramadan tahun 1422 Hijriyah merupakan salah satu bulan yang penuh rahmat dan maghfiroh. Bagi Alya Isna Alfiona asal Tangerang, Banten...

FEB UMP Gelar Workshop Kurikulum untuk Prodi Akuntansi dan Manajemen

PURWOKERTO, MENARA62.COM - Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Muhammadiyah Purwokerto (FEB UMP) telah sukses dalam menyelenggarakan kegiatan Workshop Kurikulum untuk program studi Akuntansi S1...

Kelurahan Triharjo Sleman Miliki Radio Komunitas Rahardjo 107.7 FM

SLEMAN, MENARA62.COM - Dalam upaya untuk meningkatkan partisipasi masyarakat Triharjo Sleman terhadap pembangunan, pemerintah kelurahan mendirikan Radio Komunitas 107.7 FM. Konon merupakan rintisan yang...