29.3 C
Jakarta

Tiga Lembaga Zakat Lakukan Sinergi Pemotongan Hewan Kurban Di Bogor

Baca Juga:

BOGOR, MENARA62.COM– Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS), Muhammadiyah dan Nahdlatul Ulama (NU) melakukan sinergi pemotongan hewan kurban di Desa Sukajadi, Kecamatan Tamansari, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (1/9). Dalam kegiatan tersebut 52 ekor kambing disembelih untuk kemudian dagingnya diserahkan kepada masyarakat di 8 kelurahan se-kecamatan Tamansari.

Hadir dalam acara tersebut, Ketua BAZNAS, Prof. Dr. Bambang Sudibyo, MBA, CA, Anggota Badan Pengurus LazisMu, Joko Intarto dan Ketua NU Care – LazisNU, Samsul Huda, SH.

“Sinergi tiga lembaga zakat ini semoga memberikan manfaat dalam ibadah kurban bagi masyarakat desa,” jelas Ketua BAZNAS Prof Dr Bambang Sudibyo.

Desa Sukajadi terletak di wilayah kaki gunung dengan 40 persen penduduk miskin yang sehari-hari bekerja sebagai petani, pengurus kebun, dan buruh tani. Penghasilan penduduk desa ini rata-rata tiap bulan sekitar Rp500.000 sampai dengan Rp750.000, membuat mereka memiliki keterbatasan ekonomi dan pemenuhan kebutuhan dasar.

Sebelumnya, NU Care-LazisNU dan LazisMu yang merupakan lembaga amil zakat nasional terbesar tersebut lebih dahulu berkolaborasi dalam rangka mengaktualisasikan spirit kebersamaan melalui program Nusantara Berkurban untuk Indonesia Berkemajuan (NBIB).

Program NBIB dirancang untuk memastikan ibadah kurban dapat memberi kebermanfaatan yang manfaatnya dapat dirasakan langsung. Mulai dari budidaya ternak hingga kelompok sasaran, dikelola dengan prinsip pemberdayaan agar dapat memberi dampak sosial dan ekonomi ke masyarakat.

Semangat ini selaras dengan Program Kurban Berdayakan Desa yang digagas BAZNAS, untuk membangkitkan potensi ekonomi umat hingga Triliunan rupiah pada saat Hari besar umat Muslim ini.

“BAZNAS mengajak masyarakat untuk  memindahkan perputaran ekonomi dan manfaatnya dari kota kepada masyarakat desa. Dengan membeli, menyembelih dan mendistribusikan daging kurban di desa,  dapat membangkitkan ekonomi umat di desa melalui pemberdayaan peternak desa,” lanjut Prof. Bambang.

Manfaat lain adalah peningkatan gizi masyarakat desa yang akan sangat dirasakan melalui program ini.

Dengan gerakan kurban berdayakan desa, maka para peternak ini tidak hanya sebatas mendapatkan upah dari merawat hewan ternaknya tetapi dapat dikembangkan usahanya dan disehatkan fisiknya dengan kandungan protein tinggi.

Selain di Sukajadi, BAZNAS menyiapkan pemotongan kurban di 108 titik/desa di 20 provinsi di Indonesia dengan sasaran penerima manfaat meliputi daerah miskin dan tertinggal, daerah pedalaman, belum pernah atau jarang mengkonsumsi daging, daerah program pemberdayaan peternakan BAZNAS, komunitas adat terpencil dan mualaf.

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!