27.4 C
Jakarta

UNIMMA Bahas Moderasi Beragama di Indonesia

Baca Juga:

 

MAGELANG, MENARA62.COM – Sejalan dengan pemikiran Muhammadiyah, sejak 2021 Kementerian Agama RI memiliki program prioritas Moderasi Beragama. Saat ini, moderasi beragama sudah menjadi topik yang populer dibicarakan baik di Indonesia maupun di negara lain. Mengangkat tema “Moderasi Beragama di Perguruan Tinggi Islam (Paradigma, Kebijakan dan Implementasi)”, Fakultas Agama Islam (FAI) Universitas Muhammadiyah Magelang (UNIMMA) menggelar webinar nasional pada Rabu (29/6) melalui ruang temu virtual.

Dr. Nurodin Usman, Lc., MA, Dekan FAI UNIMMA dalam sambutannya menjelaskan bahwa tema yang diangkat dalam webinar nasional tersebut bukan hanya tema yang dibicarakan dalam skala nasional tetapi tema tersebut secara internasional juga dibahas dalam terminologi moderasi Islam. “Tema ini sangat penting karena bagaimanapun juga pemahaman tentang agama Islam yang bisa selaras dengan perkembangan zaman adalah tema yang seperti ini. Kemudian di antara narasumber yang sudah dihadirkan sangat lengkap kepakarannya dilihat dari sisi kajian keislaman, sisi pendidikan Islam juga dari sisi implementasinya,” tuturnya.

Dr. Nurodin berharap ilmu yang disampaikan dalam webinar nasional dapat bermanfaat bagi pribadi yang mengikuti kegiatan maupun institusi dan juga perkembangan islam di masa sekarang dan akan datang.

Dalam webinar tersebut hadir Prof. Dr. Zakiyudin Baidhawy, M.Ag, Rektor IAIN Salatiga, Prof. Dr. Phil. Al Makin, MA, Rektor UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta dan Agus Miswanto, MA, dosen FAI UNIMMA.

Prof. Zakiyudin dalam paparannya menyampaikan tentang Moderasi Islam dalam Dunia Pendidikan. Menurutnya, salah satu esensi kehadiran agama adalah untuk menjaga martabat manusia sehingga agama selalu menghadirkan keseimbangan dalam berbagai aspek kehidupan. “Khusus dalam konteks Indonesia, moderasi beragama diperlukan sebagai strategi kebudayaan kita dalam merawat ke-Indonesia-an,” ujarnya.

Prof. Dr. Phil. Al Makin, MA, Rektor UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

Sementara itu, Prof. Makin menjelaskan bahwa moderasi berkaitan dengan keberagaman dan tentang persahabatan. “Moderasi beragama itu bagaimana kita memberi ruang pada kelompok lain yang dapat diwujudkan dalam sikap, tindakan dan kehidupan sehari-hari. Carilah teman yang tidak seiman, agar dapat menghargai sesama karena moderasi beragama itu sangat menyenangkan,” paparnya.

Lebih lanjut, Prof. Makin menggambarkan bahwa moderasi beragama seperti orang bermain sirkus yang berjalan di atas tambang, jika terlalu ke kiri jatuh dan jika terlalu ke kanan juga jatuh jadi harus seimbang.

Di sesi akhir, Agus menjelaskan tentang Geneologi Fiqh Moderat Muhammadiyah: Membaca Pelajaran KH Ahmad Dahlan dan Implementasinya. (*)

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!