30 C
Jakarta

WHO: Covid-19 Masuk Fase Pandemi

Baca Juga:

WHO mengumumkan Covid-19 Masuk Fase Pandemi. Pernyataan ini disampaikan Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO pada pembukaan media briefing, Selasa (11/3/2020).

Situs WHO melansir, Tedros mengatakan, dalam dua minggu terakhir, jumlah kasus COVID-19 di luar China telah meningkat 13 kali lipat, dan jumlah negara yang terkena dampak telah meningkat tiga kali lipat.

“Sekarang ada lebih dari 118.000 kasus di 114 negara, dan 4.291 orang telah kehilangan nyawanya. Ribuan lainnya berjuang untuk hidup mereka di rumah sakit,” ujar Tedros dalam pidato pembukaan pada jumpa pers tentang covid-19.

“Pada hari-hari dan minggu-minggu mendatang, kami berharap untuk melihat jumlah kasus, jumlah kematian, dan jumlah negara yang terkena dampak naik lebih tinggi,” ujarnya.

WHO telah menilai wabah ini sepanjang waktu dan kami sangat prihatin dengan tingkat penyebaran dan keparahan yang mengkhawatirkan, dan oleh tingkat tidak adanya tindakan yang mengkhawatirkan.

“Oleh karena itu kami telah membuat penilaian bahwa COVID-19 dapat dikategorikan sebagai pandemi,” ujarnya.

Pandemi bukanlah kata untuk digunakan dengan ringan atau sembrono. Ini adalah kata yang, jika disalahgunakan, dapat menyebabkan ketakutan yang tidak masuk akal, atau penerimaan yang tidak dapat dibenarkan bahwa pertarungan telah berakhir, yang mengarah pada penderitaan dan kematian yang tidak perlu.

Menjelaskan situasi sebagai pandemi tidak mengubah penilaian WHO terhadap ancaman yang ditimbulkan oleh virus ini. Itu tidak mengubah apa yang dilakukan WHO, dan itu tidak mengubah apa yang harus dilakukan oleh negara.

“Kami belum pernah melihat pandemi yang dipicu oleh coronavirus. Ini adalah pandemi pertama yang disebabkan oleh coronavirus. Dan kita belum pernah melihat pandemi yang dapat dikendalikan, pada saat yang sama,” ujarnya.

WHO telah dalam mode respons penuh sejak kami diberitahu tentang kasus pertama. “Dan kami telah setiap hari meminta negara-negara untuk mengambil tindakan yang mendesak dan agresif,” ujarnya.

Kami telah membunyikan bel alarm keras dan jelas.

“Seperti yang saya katakan pada hari Senin, hanya melihat jumlah kasus dan jumlah negara yang terpengaruh tidak menceritakan kisah lengkap,” ujarnya.

Dari 118.000 kasus yang dilaporkan secara global di 114 negara, lebih dari 90 persen kasus hanya ada di empat negara, dan dua di antaranya – Cina dan Republik Korea – memiliki epidemi yang menurun secara signifikan.

Ada 81 negara belum melaporkan kasus, dan 57 negara melaporkan 10 kasus atau kurang.

Kita tidak bisa mengatakan ini cukup keras, atau cukup jelas, atau cukup sering: semua negara masih dapat mengubah arah pandemi ini.

Jika negara mendeteksi, menguji, merawat, mengisolasi, melacak, dan memobilisasi orang-orang mereka dalam tanggapan, mereka yang memiliki sedikit kasus dapat mencegah kasus-kasus itu menjadi kelompok, dan kelompok-kelompok itu menjadi transmisi masyarakat.

Bahkan negara-negara dengan transmisi komunitas atau kelompok besar dapat mengubah virus ini.

Beberapa negara telah menunjukkan bahwa virus ini dapat ditekan dan dikendalikan.

Tantangan bagi banyak negara yang sekarang berurusan dengan kelompok besar atau transmisi masyarakat bukanlah apakah mereka dapat melakukan hal yang sama – itu apakah mereka mau.

Beberapa negara berjuang dengan kekurangan kapasitas.

Beberapa negara berjuang dengan kekurangan sumber daya.

Beberapa negara sedang berjuang dengan kurangnya tekad.

Kami bersyukur atas tindakan yang diambil di Iran, Italia, dan Republik Korea untuk memperlambat virus dan mengendalikan epidemi mereka.

Kita tahu bahwa langkah-langkah ini sangat merugikan masyarakat dan ekonomi, seperti yang terjadi di Cina.

Semua negara harus mencapai keseimbangan yang baik antara melindungi kesehatan, meminimalkan gangguan ekonomi dan sosial, dan menghormati hak asasi manusia.

Mandat WHO adalah kesehatan masyarakat. Tetapi kami bekerja dengan banyak mitra di semua sektor untuk mengurangi konsekuensi sosial dan ekonomi dari pandemi ini.

Ini bukan hanya krisis kesehatan masyarakat, ini adalah krisis yang akan menyentuh setiap sektor – jadi setiap sektor dan setiap individu harus terlibat dalam perjuangan.

“Saya telah mengatakan sejak awal bahwa negara-negara harus mengambil pendekatan seluruh pemerintah, seluruh masyarakat, dibangun di sekitar strategi komprehensif untuk mencegah infeksi, menyelamatkan nyawa dan meminimalkan dampak. Biarkan saya meringkasnya dalam empat bidang utama,” ujarnya.

Pertama, siapkan dan bersiaplah.

Kedua, mendeteksi, melindungi dan merawat.

Ketiga, kurangi transmisi.

Keempat, berinovasi dan belajar.

“Saya mengingatkan semua negara bahwa kami meminta Anda untuk mengaktifkan dan meningkatkan mekanisme respons darurat Anda,” ujarnya.

Berkomunikasi dengan orang-orang tentang risiko dan bagaimana mereka dapat melindungi diri mereka sendiri – ini adalah urusan semua orang;

Temukan, pisahkan, uji, dan rawat setiap kasus dan lacak setiap kontak;

Siapkan rumah sakit Anda;

Lindungi dan latih petugas kesehatan Anda.

Dan mari kita semua saling memperhatikan, karena kita saling membutuhkan.

Ia mengatakan, ada begitu banyak perhatian pada satu kata.

“Biarkan saya memberi Anda beberapa kata lain yang jauh lebih penting, dan itu jauh lebih bisa ditindaklanjuti,” ujarnya.

Pencegahan.

Kesiapan.

Kesehatan masyarakat.

Kepemimpinan politik.

Dan yang terpenting, semuanya.

“Kami bersama ini, untuk melakukan hal yang benar dengan tenang dan melindungi warga dunia. Itu bisa dilakukan. Saya berterima kasih pada Anda,” ujarnya.

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!