27.5 C
Jakarta

Andalkan Wisata Budaya, Kampung Majapahit Bejijong Jatim Masuk 50 Besar ADWI 2021

Baca Juga:

Workshop Kominfo: Yuk, Makan Ikan Agar Generasi Indonesia Sehat, Kuat dan Cerdas

JAKARTA, MENARA62.COM - Sebagai upaya mensosialisasikan program pemerintah di Bidang Kelautan dan Perikanan 2020-2024, Kementerian Komunikasi dan Informatika melalui Direktorat Informasi dan Komunikasi Perekonomian...

PAN Sleman Suntik Militansi dengan Pelatihan Kader Amanat Dasar dan Saksi Pemilu

SLEMAN, MENARA62.COM - DPD Partai Amanat Nasional  Kabupaten Sleman terus menambah amunisi dan militansi kadernya dengan menggelar Pelatihan Kader Amanat Dasar (LKAD) dan pelatihan...

Platform Pembelajaran Digital Sebagai Sarana Pembelajaran Modern Guru

JAKARTA, MENARA62.COM - Menjawab tantangan yang dihadapi dunia pendidikan di masa pandemi COVID-19 saat ini, Kementerian Kominfo bersinergi dengan Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia...

Bangun Kenyamanan Berusaha, Sleman Susun Raperda Penyelenggaraan Perizinan Daerah

SLEMAN, MENARA62.COM - Sebagai bentuk tindaklanjut UU No 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja dan Peraturan Pemerintah No 5 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Perizinan...

JAKARTA, MENARA62.COM – Desa Wisata Majapahit Bejijong yang berada Kecamatan Trowulan, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur terpilih menjadi 50 Besar Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2021 dengan mengandalkan daya tarik berupa wisata budaya peninggalan dari Kerajaan Majapahit.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno saat melakukan visitasi 50 Besar Desa Wisata Terbaik Indonesia Bangkit ADWI 2021 di Desa Wisata Majapahit Bejijong, Kamis (16/9/2021) menjelaskan, kearifan lokal dan potensi budaya memiliki nilai yang baik untuk dikembangkan.

“Wisata budaya, kearifan lokal, dan toleransi beragama di sini sangat kuat. Masyarakat di sini 95 persen beragama Islam, namun ada vihara di tengah-tengahnya yang saling berdampingan, harmonis, dan saling support. Ini menjadi nilai luhur gotong royong bangsa kita yang harus tetap kita jaga,” kata Menparekraf Sandiaga Uno.

Menparekraf juga mendorong penguatan desa-desa wisata sebagai salah satu kekuatan pariwisata nasional sehingga dapat membuka lapangan kerja dan memberikan kesejahteraan bagi masyarakat.

“Salah satunya melalui penguatan atraksi berbasis narasi (storynomic tourism) sehingga dapat menimbulkan daya tarik bagi wisatawan untuk berkunjung,” kata Sandiaga Uno.

Di desa yang berlokasi di bekas jantung ibu kota Kerajaan Majapahit itu juga terdapat beberapa patung Budha yang tersebar di area Maha Vihara Majapahit, miniatur Candi Borobudur, dan pohon Maja berbuah lebat yang merupakan asal usul kerajaan Majapahit serta rumah para biksu yang menetap di sekitarnya.

Patung Buddha Tidur tersebut kini menjadi salah satu ikon wisata Mojokerto. Patung Buddha Gautama ini memiliki panjang 22 meter, lebar 6 meter, serta tinggi 4,5 meter. Patung ini menjadi patung Buddha terbesar di Indonesia dan terbesar kedua di Asia setelah Thailand.

Ke depan, Desa Wisata Bejijong rencananya akan dilengkapi 200 homestay berbentuk bangunan Majapahit, dimana saat ini yang sudah siap ada 30 unit homestay. Selain peningkatan sarana dan prasarana, Menparekaf Sandiaga Uno juga mendorong peningkatan keterampilan masyarakat khususnya produk ekonomi kreatif agar memiliki nilai jual yang tinggi.

“Kami mendorong Kampung Majapahit Bejijong agar meningkatkan produk-produk wisata yang sudah baik seperti edukasi sejarah, religi, dan kuliner yang ada di desa wisata ini. Serta penyiapan SDM sehingga saat wisatawan datang nanti, desa wisata ini sudah siap menerima wisatawan dari berbagai penjuru nusantara bahkan dunia,” kata Menparekraf.

Warga Antusias Sambut Menparekraf

Kedatangan Menparekraf Sandiaga Uno ke Kampung Majapahit Bejijong disambut antusias masyarakat yang sejak siang hari hadir menunggu di area Maha Vihara Majapahit. Terlebih saat Menparekraf menuju vihara dengan menggunakan delman, ia disambut warga desa yang berdiri di depan pagar rumah-rumah mereka. Tak ayal sambutan itu pun dibalas Sandiaga dengan sesekali berhenti sebentar untuk menyapa warga desa namun tetap berada di delman.

“Saya apresiasi antusiasme warga yang hadir di sini. Kabupaten Mojokerto sudah tidak asing lagi buat saya, karena saya sering berkunjung ke sini. Yaitu ke wilayah Pacet yang sangat dingin. Antusiasme warga tadi merupakan simbol kebangkitan kita. Namun untuk terus bangkit harus tetap mematuhi protokol kesehatan yang ketat dan disiplin,” kata Menparekraf Sandiaga Uno.

 

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!

Workshop Kominfo: Yuk, Makan Ikan Agar Generasi Indonesia Sehat, Kuat dan Cerdas

JAKARTA, MENARA62.COM - Sebagai upaya mensosialisasikan program pemerintah di Bidang Kelautan dan Perikanan 2020-2024, Kementerian Komunikasi dan Informatika melalui Direktorat Informasi dan Komunikasi Perekonomian...

PAN Sleman Suntik Militansi dengan Pelatihan Kader Amanat Dasar dan Saksi Pemilu

SLEMAN, MENARA62.COM - DPD Partai Amanat Nasional  Kabupaten Sleman terus menambah amunisi dan militansi kadernya dengan menggelar Pelatihan Kader Amanat Dasar (LKAD) dan pelatihan...

Platform Pembelajaran Digital Sebagai Sarana Pembelajaran Modern Guru

JAKARTA, MENARA62.COM - Menjawab tantangan yang dihadapi dunia pendidikan di masa pandemi COVID-19 saat ini, Kementerian Kominfo bersinergi dengan Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia...

Bangun Kenyamanan Berusaha, Sleman Susun Raperda Penyelenggaraan Perizinan Daerah

SLEMAN, MENARA62.COM - Sebagai bentuk tindaklanjut UU No 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja dan Peraturan Pemerintah No 5 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Perizinan...

Indonesia Berpartisipasi pada Waiwai World Fair 2021 yang Digelar di Kota Shizuoka

SHIZUOKA, MENARA62.COM - Pemerintah Kota Shizuoka, Jepang, menggelar Waiwai World Fair (WWF) 2021 yang menampilkan ragam budaya berbagai negara dunia, Ahad (28/11). Sebelumnya, WaiWai...