25.6 C
Jakarta

Antisipasi Banjir di Jabodetabek, BPPT Tingkatkan Eskalasi Operasi TMC

Must read

Klaster Pendidikan Dicabut dari RUU Cipta Kerja, Pontjo: Pendidikan Jangan Tinggalkan Kaidah Budaya

JAKARTA, MENARA62.COM - Keputusan pemerintah dan DPR RI untuk menarik klaster pendidikan dari Rancangan Undang-Undang (RUU) Cipta Kerja sebagai keputusan yang cukup bijak. Dengan...

Mengundang Rahmat Allah

Oleh: Ashari, S.IP * DALAM  sebuah riwayat, bersandar dari HR Mundhiri, Rasulullah Saw, bercerita ketika seseorang merasa beramal banyak, hingga tidak terhitung lagi jumlahnya, sehingga...

Peringati Hari Apoteker Sedunia 2020, Ketum IAI Soroti Maraknya Penjualan Obat Secara Online

JAKARTA, MENARA62.COM - Memperingati Hari Apoteker Sedunia atau World Pharmacist Day 2020 yang jatuh tanggal 25 September, Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI)...

Gelar Yatim Ceria #3, Baznas Sleman Santuni 500 Anak Yatim/Piatu

SLEMAN, MENARA62.COM - Pemerintah Kabupaten Sleman melalui Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) Kabupaten Sleman kembali menyerahkan santunan kepada anak yatim/piatu tahap II, Jumat (25/9)....

JAKARTA, MENARA62.COM – Tim Teknologi Modifikasi Cuaca BPPT kembali meningkatkan eskalasi operasi TMC untuk mengurangi ancaman banjir di Jabodetabek menyusul prediksi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) bahwa hujan lebat masih berpotensi terjadi di wilayah Jabodetabek pada 17-23 Januari 2020.

Kendati diperkirakan masih dibawah rata-rata curah hujan pada 1 Januari lalu, masyarakat diimbau agar tetap waspada dan berhati-hati terhadap dampak yang dapat ditimbulkan seperti angin kencang, genangan, banjir, banjir bandang, tanah longsor, pohon tumbang, dan jalan licin.

“Selain prakiraan yang dirilis BMKG, tim TMC-BPPT juga memprediksi bahkan cuaca ekstrem masih akan terjadi hingga 25 Januari. Namun demikian, kami berharap  masyarakat tidak panik, namun harus tetap waspada akan kemungkinan hujan ekstrem tersebut. Kami akan berupaya semaksimal mungkin melaksanakan operasi TMC  mengurangi ancaman banjir di Jabodetabek ,” ujar Tri Handoko Seto, Kepala Balai Besar TMC-BPPT dalam siaran persnya, Ahad (19/1/2020).

Secara teknis, kata Tri Handoko Seto, tim TMC secara lebih intensif memonitor pertumbuhan dan pergerakan awan-awan yang diperkirakan akan bergerak menuju wilayah Jabodetabek.

“Monitoring ini dilakukan sejak dinihari hingga setelah matahari terbenam. Awan-awan tersebut jauh-jauh akan segera disemai, biasanya awan-awan tersebut masih berada di Laut Jawa, Selat Sunda dan wilayah Ujung Kulon agar segera turun hujan sebelum memasuki wilayah Jabodetabek,” ujarnya.

Pada operasi pencegahan banjir, lanjut Seto, tim TMC dalam sehari harus melaksanakan penerbangan penyemaian awan 4 hingga 5 sorti. Berbeda dengan operasi TMC karhutla lalu yang mengoperasikan rata-rata 2 sorti penerbangan penyemaian awan perhari.

“Tentunya pada situasi yang memungkinkan dengan tetap berpegang safety first,” ujarnya.

Curah Hujan Jabodetabek Turun  44 Persen 

Data Posko TMC menunjukkan  bahwa operasi ini telah mampu mengurangi curah hujan wilayah Jabodetabek hingga mencapai sekitar 44 persen dari prakiraan.

“Hasil operasi ini juga  menunjukkan bahwa curah hujan di wilayah Jabodetabek mampu ditekan lebih kecil daripada rata-rata curah hujan disekitarnya,” ujar Tri Handoko Seto.

Hingga Sabtu 18 Januari 2020, pelaksanaan TMC telah dilakukan sebanyak 44 sorti dengan total jam terbang lebih dari 95 jam dan total bahan semai yang digunakanlebih dari 73 ton, dengan ketinggian penyemaian sekitar 9.000- 12.000 feet. Operasi TMC ini didukung dua unit pesawat TNI-AU, yakni pesawat CN 295 registrasi A-2901 Skadron 2 dan pesawat Casa 212 registrasi A-2105 Skadron 4 Malang.

Sejak 3 Januari 2020, BPPT bekerja sama dengan BNPB, TNI-AU dan BMKG memulai  penanggulangan banjir di wilayah Jabodetabek dengan cara mempercepat penurunan hujan sebelum mencapai wilayah Jabodetabek. TMC misi ini ditujukan untuk meredistribusi dan mengurangi potensi curah hujan di wilayah Jabodetabek. Penerbangan penyemaian dilakukan pada awan-awan potensial hujan di wilayah Kepulauan Seribu, sepanjang Selat Sunda, Ujung Kulon dan sekitarnya.

Hingga Sabtu 18 Januari 2020, pelaksanaan TMC telah dilakukan sebanyak 44 sorti dengan total jam terbang lebih dari 95 jam dan total bahan semai yang digunakanlebih dari 73 ton, dengan ketinggian penyemaian sekitar 9.000- 12.000 feet. Operasi TMC ini didukung dua unit pesawat TNI-AU, yakni pesawat CN 295 registrasi A-2901 Skadron 2 dan pesawat Casa 212 registrasi A-2105 Skadron 4 Malang.

Selain untuk penanggulangan banjir, TMC juga dapat digunakan untuk keperluan lain antara lain pencegahan bencana kekeringan, mengantisipasi gagal panen, penanggulangan kebakaran hutan dan lahan, hingga mengisi debit air di waduk untuk keperluan pembangkit listrik tenaga air.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Klaster Pendidikan Dicabut dari RUU Cipta Kerja, Pontjo: Pendidikan Jangan Tinggalkan Kaidah Budaya

JAKARTA, MENARA62.COM - Keputusan pemerintah dan DPR RI untuk menarik klaster pendidikan dari Rancangan Undang-Undang (RUU) Cipta Kerja sebagai keputusan yang cukup bijak. Dengan...

Mengundang Rahmat Allah

Oleh: Ashari, S.IP * DALAM  sebuah riwayat, bersandar dari HR Mundhiri, Rasulullah Saw, bercerita ketika seseorang merasa beramal banyak, hingga tidak terhitung lagi jumlahnya, sehingga...

Peringati Hari Apoteker Sedunia 2020, Ketum IAI Soroti Maraknya Penjualan Obat Secara Online

JAKARTA, MENARA62.COM - Memperingati Hari Apoteker Sedunia atau World Pharmacist Day 2020 yang jatuh tanggal 25 September, Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI)...

Gelar Yatim Ceria #3, Baznas Sleman Santuni 500 Anak Yatim/Piatu

SLEMAN, MENARA62.COM - Pemerintah Kabupaten Sleman melalui Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) Kabupaten Sleman kembali menyerahkan santunan kepada anak yatim/piatu tahap II, Jumat (25/9)....

Gatot Suprabowo, Pribadi Humble yang Sukses Membawa Bisnis JamSyar Meroket

MENJADI orang tertinggi di jajaran manajemen PT. Penjaminan Jamkrindo Syariah (Jamsyar) tak membuat seorang Gatot Suprabowo menjaga jarak. Ia tetap menjadi pribadi yang dekat...