30.9 C
Jakarta

BNSP: Jumlah Tenaga Kerja Tersertifikasi Sektor Konstruksi dan Infrastruktur Sangat Minim

Baca Juga:

JAKARTA, MENARA62.COM – Ketua Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP), Kunjung Masehat menyatakan jumlah tenaga kerja tersertifikasi pada sektor konstruksi/infrastruktur dalam lingkup nasional masih sedikit sekali. ┬áBadan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) menyatakan jumlah SDM sektor konstruksi atau infrastruktur yang tersertifikasi hanya sekitar 15 persen dari total kebutuhan 8 juta orang per tahun.

“Setiap tahun kita butuh 8 juta tenaga konstruksi tersertifikasi tetapi yang tersertifikasi baru 15%,” ungkap Kunjung Masehat disela-sela acara pembukaan pelatihan Asesor Kompetensi Gelombang I yang diadakan Lembaga Sertifikasi Profesi Hiptasi Multi Konstruksi (LSP HIPTASI) di Jakarta, Senin (22/5).

Kunjung Masehat mengungkapkan minimnya jumlah tenaga kerja tersertifikasi menjadi pekerjaan rumah (PR) besar bagi pemerintah karena hal ini berpengaruh besar terhadap hasil akhir dari konstruksi atau infrastruktur yang dibangun. Potensi kegagalan bangunan sangat besar apabila dikerjakan oleh SDM tak kompeten.

Adapun jumlah tenaga konstruksi tersertifikasi yang paling minim adalah untuk bidang tenaga teknis dan operator. Padahal untuk bidang pekerjaan ini di lapangan justru yang paling banyak dibutuhkan.

“LSP (Lembaga Sertifikasi Profesi) itu banyak mainnya di bidang ahli di level 7,8,9. Padahal di lapangan yang paling banyak di butuhkan adalah tenaga operator dan teknisi di level 3,4,5,6,” ucapnya.

Sementara itu Pengurus V Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi ( LPJK ), Manlian Simajuntak menambahkan salah satu pemicu minimnya jumlah tenaga konstruksi yang bersertifikat karena masih ada tiga bidang keilmuan yang belum ada LSP-nya.

Ketiga bidang keilmuan itu adalah arsitektur bidang keilmuan, tata lingkungan dan teknik iluminasi lanscape interior. LPJK komitmen agar LSP yang membidangi tiga keilmuan ini lembaganya bisa segera terbentuk dan beroperasi agar tenaga ahli tersertifikasi pada bidang-bidang tersebut segera bisa dihasilkan.

“Kita usahakan tiga LSP ini bisa beroperasi di tahun ini, jadi tidak hanya terlisensi tapi juga beroperasi. Memang ketiga ini sudah mengajukan rekomendasi lisensi dalam proses beroperasi, kami akan kawal terus agar bisa segera beroperasi,” lanjutnya

Sementara itu Ketua Umum Himpunan Profesi Tenaga Konstruksi Indonesia (Hiptasi), Hengky Amino menyatakan pihaknya siap mendukung upaya pemerintah mencetak tenaga kerja yang terampil dan tersertifikasi untuk bidang konstruksi.

Oleh sebab itu secara bertahap Hiptasi sebagai salah satu LSP yang terdaftar akan siap melakukan uji kompetensi terhadap para tenaga kerja melalui asesor kompeten yang dilatihnya. Nantinya para asesor ini akan aktif melakukan uji kompetensi terhadap ribuan tenaga kerja di sektor konstruksi sehingga bisa dinyatakan layak dan memenuhi standar baku sebelum terjun ke lapangan.

“Kita targetkan tiap bulan ada pelatihan asesor untuk melakukan uji kompetensi kepada para tenaga kerja sektor konstruksi. Total target di tahun ini ada 312 asesor yang akan kita latih untuk seluruh Indonesia,” tukasnya.

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!