26.1 C
Jakarta

Ingin Anak Tumbuh Sehat? Ini Paket Layanan Kesehatan dari Klinik AMS yang Wajib bagi Pasangan Milenial

Baca Juga:

Pertahankan Rating dari Fitch, Hutama Karya Pertegas Posisi Perusahaan dengan Kinerja Stabil Ditengah Pandemi

JAKARTA, MENARA62.COM - Meski berada di tengah situasi pandemi Covid-19 yang mempengaruhi kinerja perusahaan sebagaimana industri lain pada umumnnya, namun PT Hutama Karya (Persero) ...

Menhub: Sinergi Regulator, Operator, dan Pengguna Jasa Tentukan Keselamatan Angkutan Jalan

JAKARTA, MENARA62.COM -- Sinergi yang baik antara pemerintah, operator, dan pengguna jasa sangat menentukan keselamatan angkutan jalan. Hal ini disampaikan Menteri Perhubungan Budi Karya...

Kemendikbud Serahkan Soal Kompetensi Dasar Calon ASN 2021 kepada Panselnas

JAKARTA, MENARA62.COM - Sebagai komponen dari penyelenggaraan Seleksi Calon Aparatur Sipil Negara (CASN) dan Calon Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (CPPPK) formasi tahun 2021,...

Hilmar Pastikan Draf Buku Kamus Sejarah Jilid I Belum Final

JAKARTA, MENARA62.COM - Isu terkait draf naskah buku Kamus Sejarah Jilid I yang disusun sebelum kepemimpinan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim...

JAKARTA, MENARA62.COM – Sehat itu tidak dibangun sekonyong-konyong. Ada tahapan yang harus dilalui oleh seorang indvidu mulai dari janin hingga proses tumbuh kembang, remaja, dewasa juga lansia. Tahapan atau proses itu harus dilakukan secara terintegrasi untuk mendapatkan hasil yang optimal.

Tetapi konsep kesehatan yang integrated tersebut hingga sekarang belum dimiliki oleh masyarakat. Salah satu indikasinya, orang akan pergi ke dokter hanya jika jatuh sakit.

“Jika sehat dan baik-baik saja, jarang ada yang mau ke dokter,” kata Founder AMS Klinik dr Achmad Mediana, SpOG, dijumpai di Klinik Ibu dan Anak AMS, Jalan Kemang Timur no 23 Jakarta Selatan, Sabtu (27/2/2021).

Padahal sakit itu merupakan kejadian yang didahului oleh proses yang tidak ‘sehat’, proses yang tidak terkontrol, atau proses yang salah dalam kehidupan sebelumnya. Bagian ini yang sering diabaikan oleh masyarakat.

Karena itu AMS Klinik meluncurkan program layanan kesehatan secara terintegrasi berupa Achmad Mediana System (AMS). Program layanan kesehatan AMS tersebut mencakup pemeriksaan kesehatan di tempat, konsultasi, monitoring dan evaluasi  kesehatan secara menyeluruh dan terjadwal.

Pembukaan secara resmi Klinik AMS di Kemang Timur 23 Jaksel

“Pasien cukup membeli paket yang diinginkan, maka tim dokter dari AMS Klinik akan bekerja full untuk Anda,” tambah dr Achmad didampingi Jaju Darini, Chief Finance Officer Klinik AMS.

Ia mencontohkan pada paket melahirkan Bundana. Seorang ibu hamil yang membeli paket tersebut akan mendapatkan layanan kesehatannya secara lengkap mulai pemeriksaan fisik, monitoring perkembangan bayi, kondisi kehamilan dan lainnya sejak janin berusia nol bulan hingga bayi lahir. Monitoring dilakukan tidak hanya melalui pemeriksaan di klinik tetapi juga komunikasi melalui teknologi. Tim dokter bahkan akan melakukan evaluasi dan pembahasan terhadap kondisi kehamilan pasien sepekan sekali untuk melihat berbagai kemungkinan.

“Kapan periksa, harus minum vitamin apa, harus melakukan pemeriksaan apa, bagaimana kondisi janin, semua kami catat dan komunikasikan dengan baik kepada pasien,” katanya.

Model layanan dan monitoring kesehatan seperti ini memungkinkan kondisi janin terpantau dengan baik. Bahkan jika janin berpotensi mengalami alergi, atau potensi kelainan lainnya dapat diprediksi sejak awal, sehingga memungkinkan dilakukan pencegahan atau pengobatan.

Dokter spesialis kandungan yang juga berpraktik di Siloam Asri Duren Tiga tersebut menjelaskan ide diluncurkannya AMS bermula dari rasa keprihatinannya melihat banyaknya anak yang tumbuh kembangnya kurang termonitor dengan baik. Anak datang dalam kondisi sakit-sakitan, alergi, stunting, kurang gizi dan kelainan bawaan lainnya..

“Dan ternyata mereka tidak memiliki rekam medis yang lengkap. Tidak ada catatan atau data base tentang proses janin berkembang hingga lahir dan tumbuh menjadi balita. Padahal kasus-kasus sakit atau kelainan bawaan bisa dimonitor sejak anak masih dalam kandungan,” tambahnya.

Rekam medis dan catatan tumbuh kembang anak sejak janin hingga remaja bahkan lansia ini menjadi kunci penting dari database kesehatan masyarakat secara keseluruhan. Dengan database kesehatan ini, setiap individu akan dapat termonitor kondisi kesehatannya.

Tidak adanya data base kesehatan masyarakat secara umum ini, menggerakkan dr Achmad untuk meluncurkan ide AMS. Program AMS ini akan membantu masyarakat untuk membuat data base kesehatan sejak anak masih janin bahkan pra kehamilan secara lengkap dibawah pengawasan dokter spesialis.

CEO Klinik AMS dr Narita Eliani

Program layanan kesehatan AMS yang diluncurkan awal Januari 2021 tersebut hingga kini telah memiliki sekitar 140 orang peserta. Mereka sebagian besar adalah kaum milenial yang tengah mempersiapkan kelahiran bayinya.

Sasar kaum milenial

CEO AMS Klinik dr Narita Eliani mengatakan banyak kaum milenial menginginkan memiliki anak yang sehat dan tumbuh dengan baik. Namun mereka tidak tahu harus melakukan apa dan pergi kemana untuk mendapatkan layanan kesehatan kehamilannya.

“Program AMS ini memberikan panduan lengkap tentang apa saja yang harus dilakukan pasangan muda untuk mendapatkan anak yang sehat,” kata dr Narita Eliani.

Selain menawarkan layanan kesehatan ibu dan anak secara terintegrasi, program AMS juga menjadi program layanan kesehatan yang sangat mudah proses pembayarannya. Karena paket layanan kesehatan AMS bisa dibayar dengan cara dicicil selama satu tahun.

Ia memberikan contoh untuk paket Bundana seharga Rp25 juta. Nilai tersebut bisa dibayarkan selama setahun dengan cara mencicil baik melalui kartu kredit, tunai maupun OVO dan lainnya.

Dengan membeli paket Bundana, pasangan muda akan mendapatkan pelayanan pemeriksaan kehamilan secara rutin setiap bulan sesuai kebutuhan, baik pemeriksaan , USG, kebutuhan laboratorium, konsultasi, monitoring dari dokter spesialis dan melahirkan secara normal di rumah sakit rujukan.

“Kalau paketnya setahun Rp25 juta itu artinya setiap bulan hanya membayar sekitar Rp1.8 juta. Dengan bayar senilai itu kondisi kehamilan ibu bisa dimonitor secara detail,” tambahnya.

Untuk mendukung program layanan kesehatan AMS, lanjut dr Narita, saat ini Klini AMS telah diperkuat dengan 2 dokter obgyn, 2 dokter spesialis anak, dokter spesialis laktasi 4 orang, dokter gigi satu orang, dokter gizi klinis 1 orang, bidan dan staf lainnya.

Selain paket Bundana, AMS Klinik juga menyediakan paket imunisasi bagi bayi baru lahir hingga usia 18 bulan, paket anak balita dan menpouse. “Sampai saat ini kami baru melayani untuk usia anak dibawah 10 tahun. Tetapi tentu ke depan kita akan buka layanan kesehatan terintegrasi hingga usia dewasa dan lansia,” tukas dr Narita.

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!

Pertahankan Rating dari Fitch, Hutama Karya Pertegas Posisi Perusahaan dengan Kinerja Stabil Ditengah Pandemi

JAKARTA, MENARA62.COM - Meski berada di tengah situasi pandemi Covid-19 yang mempengaruhi kinerja perusahaan sebagaimana industri lain pada umumnnya, namun PT Hutama Karya (Persero) ...

Menhub: Sinergi Regulator, Operator, dan Pengguna Jasa Tentukan Keselamatan Angkutan Jalan

JAKARTA, MENARA62.COM -- Sinergi yang baik antara pemerintah, operator, dan pengguna jasa sangat menentukan keselamatan angkutan jalan. Hal ini disampaikan Menteri Perhubungan Budi Karya...

Kemendikbud Serahkan Soal Kompetensi Dasar Calon ASN 2021 kepada Panselnas

JAKARTA, MENARA62.COM - Sebagai komponen dari penyelenggaraan Seleksi Calon Aparatur Sipil Negara (CASN) dan Calon Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (CPPPK) formasi tahun 2021,...

Hilmar Pastikan Draf Buku Kamus Sejarah Jilid I Belum Final

JAKARTA, MENARA62.COM - Isu terkait draf naskah buku Kamus Sejarah Jilid I yang disusun sebelum kepemimpinan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim...

Kurangi Emisi, Penggunaan Sumber Energi Terbarukan Mendesak

JAKARTA, MENARA62.COM - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Arifin Tasrif, yang juga Ketua Harian Dewan Energi Nasional (DEN) menerangkan urgensi dan rencana...