25.1 C
Jakarta

Kehadiran Agama (2)

Must read

Kedisiplinan dan Kejujuran Menjadi Kunci Keberhasilan Penanganan Covid-19

YOGYAKARTA, MENARA62.COM -- dr. Agus Taufiqurrahman, Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah mengatakan bahwa, dibutuhkan kesungguhan, dan kerja kolektif untuk menyongsong pola kehidupan...

Peringatan Milad 85 Tahun Buya Syafii Ma’arif

JAKARTA, MENARA62.COM -- Peringatan 85 tahun Buya Syafii, “Buya Syafii di Mata Tokoh Minang” yang digelar Jaringan Intelektual Muda Muhammadiyah-Jaringan Islam Berkemajuan...

Era New Normal, Rumah Ibadah agar Berlakukan Jarak Aman

JAKARTA, MENARA62.COM - Juru Bicara Kementerian Agama Oman Fathurahman mengingatkan kebijakan new normal dimana rumah ibadah akan segera dibuka kembali, masyarakat perlu...

Norma Bekerja Jarak Jauh Sepanjang Tahun, Ini Cara Agar Tetap Nyaman dan Produktif

JAKARTA, MENARA62.COM -- Memasuki bulan ketiga masa bekerja dari rumah (working-from-home – WFH), nampaknya hampir sebagian besar karyawan mulai terbiasa dengan norma baru...

Tulisan ini merupakan prolog dalam buku Politik Inklusif Muhammadiyah, narasi pencerahan Islam untuk Indonesia Berkemajuan  yang ditulis oleh Prof Haedar Nashir, Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Judul prolog ini adalah Agama, Muhammadiyah, dan Politik Kebangsaan. Bagian awal, sudah ditayangkan disini, dan kedua.

Kehadiran Agama

Agama dan umat beragama sungguh berperan penting dalam kehidupan kebangsaan di negeri ini. Karenanya, agama dan institusi keagamaan jangan direduksi oleh satu atribut dan golongan primordial tertentu, seolah mereka mewakili seluruh umat Islam khsususnya, dan umat beragama pada umumnya.

Lebih-lebih, manakala klaim golongan keagamaan itu hanya dijadikan alat meraih kekuasaan politik dan memperalat negara untuk memenuhi kepentingan golongan sendiri dalam hasrat ananiyahhizbiyah yang menyala-nyala. Agama yang hidup dalam denyut nadi bangsa Indonesia, meniscayakan pesan ajaran dan umat beragama yang benar-benar obyektif, membawa kemajuan dan pencerahan, konsisten antara nilai dan perilaku, serta membawa rahmatan lil-alamin dalam makna dan fungsi yang sebenar-benarnya.

Karenanya, tidak boleh ada usaha maupun kebijakan negara yang menjauhkan, memisahkan, dan menegasikan agama dan umat beragama dari kehidupan kebangsaan dan kenegaraan. Tidak boleh negara Indonesia berpaham anti-Tuhan (ateis) atau anti-agama (agnostis), sebab menyalahi Pancasila dan UUD 1945, serta sejarah dan kepribadian Indonesia. Berpihak pada dasar negara tersebut, tentu saja jangan pula Indonesia dijadikan sebagai negara agama serta paham agama tertentu menjadi paham negara. Jangan pula tokoh danumat beragama, menjadikan agama sebagai alat transaksi-transaksi politik dan lainnya yang menodai agama dan ketulusan pemeluk agama.

Bersambung: 1 2 <  6 7 8 9

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Kedisiplinan dan Kejujuran Menjadi Kunci Keberhasilan Penanganan Covid-19

YOGYAKARTA, MENARA62.COM -- dr. Agus Taufiqurrahman, Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah mengatakan bahwa, dibutuhkan kesungguhan, dan kerja kolektif untuk menyongsong pola kehidupan...

Peringatan Milad 85 Tahun Buya Syafii Ma’arif

JAKARTA, MENARA62.COM -- Peringatan 85 tahun Buya Syafii, “Buya Syafii di Mata Tokoh Minang” yang digelar Jaringan Intelektual Muda Muhammadiyah-Jaringan Islam Berkemajuan...

Era New Normal, Rumah Ibadah agar Berlakukan Jarak Aman

JAKARTA, MENARA62.COM - Juru Bicara Kementerian Agama Oman Fathurahman mengingatkan kebijakan new normal dimana rumah ibadah akan segera dibuka kembali, masyarakat perlu...

Norma Bekerja Jarak Jauh Sepanjang Tahun, Ini Cara Agar Tetap Nyaman dan Produktif

JAKARTA, MENARA62.COM -- Memasuki bulan ketiga masa bekerja dari rumah (working-from-home – WFH), nampaknya hampir sebagian besar karyawan mulai terbiasa dengan norma baru...

Politisi PKS Ajak Masyarakat Maknai Nilai-Nilai Luhur Pancasila

JAKARTA, MENARA62.COM - Memperingati hari lahir Pancasila yang jatuh pada Senin, 1 Juni 2020, politisi PKS Anis Byarwati mengajak seluruh warga negara...