32.9 C
Jakarta

Kreatif ! Guru dan Siswa SMA Muhammadiyah PK Kembangkan Pangan Alternatif

Baca Juga:

 

 

SOLO, MENARA62.COM– Isu food estate dan ancaman krisis pangan di saat pandemi menjadi pemberitaan media masa secara nasional. Konsep pengembangan pangan-pun yang terintegrasi dengan pertanian, perkebunan, dan peternakan menjadi alternatif solusi ancaman krisis pangan.

Menanggapi isu tersebut, tim riset SMA Muhammadiyah PK Kottabarat merespon dengan cara yang unik, yakni mencoba melakukan pengembangan pangan alternatif yang murah dan sehat. Sumber pangan yang dikembangkan, tentunya memiliki kategori mudah didapat dan tanpa merusak ekosistem yang ada.

Tim Peneliti yang terdiri dari Arsya Malika Arief (XII MIPA) dan Meisya Lutfiana (XII MIPA) yang dibimbing oleh  Muhamad Firman Cahya Permana, dan Mardian Dewi Pamungkas, mengusung penelitian dengan judul “Menggugah Kesadaran Akan Pangan Alternatif  Berbahan Dasar Singkong “Cassava Ice Cream” dengan Penambahan Ekstrak Bunga Clitoria ternatea.

Pangan Alternatif Berbahan Dasar Singkong “Cassava Ice Cream” dengan Penambahan Ekstrak Bunga Clitoria ternatea.”

Tim peneliti  mengangkat singkong yang dipadukan dengan ekstrak bunga Clitoria ternatea. Alasan singkong dipilih karena singkong merupakan bahan makanan yang mudah dijumpai di Indonesia. Selain itu, singkong merupakan salah satu bahan makanan yang banyak dikonsumsi oleh masyarakat di Indonesia. Adapun ekstrak bunga Clitora ternatea atau akrab dikenal dengan bunga telang ditambahkan karena kandungannya yang bersifat anti kanker.

Muhamad Firman, pembimbing siswa menceritakan awal mula penelitian ini, bahwasannya persiapan tim dilakukan sejak bulan Maret dengan melakukan eksperimen terhadap beberapa rancangan produk pangan yang menarik dalam kegiatan ekstrakurikuler sekolah.

Tim mencermati singkong yang merupakan salah satu bahan makanan yang banyak digemari dan  dikonsumsi oleh masyarakat di Indonesia. Adapun ekstrak bunga Clitora ternatea atau akrab dikenal dengan bunga telang ditambahkan karena kandungannya yang bersifat anti kanker. Pilihan bunga telang karena fenomena akhir-akhir ini banyak masyarakat yang mengonsumsinya dengan menjadikannya minuman.

Setelah tim kaji,  ternyata bunga telang memiliki cukup banyak manfaat. Pada akhirnya, tim tertarik untuk memadukannya dengan es krim singkong sebagai inovasi tim, sebab es krim merupakan makanan populer di kalangan milenial yang menyehatkan.

Penelitian ini diajukan untuk mengikuti lomba kreatifitas di kota Surakarta. Lomba itu bernama Krenova. Tim memberikan keterangan bahwa lomba Krenova bertujuan untuk menjaga ekosistem inovasi di Kota Surakarta.

Tim mulai mempersiapkan semuanya awal Juni 2021 dan langsung uji coba untuk membuat produknya. Tim melakukan beberapa kali uji coba untuk mendapatkan komposisi bahan yang paling baik serta melakukan evaluasi dari setiap produk yang dihasilkan dengan harapan agar mampu menghasilkan produk yang benar-benar inovatif dan bermanfaat.

Penelitian ini ternyata mampu membawa SMA Muhammadiyah Program Khusus Kottabarat Surakarta menjadi juara pertama tingkat Surakarta dan lolos penilaian implementasi prototipe oleh Tim Pendamping terhadap produk inventor untuk perencanaan pengembangan produk dalam action plan.

- Advertisement -

Menara62 TV

- Advertisement -

Terbaru!