25.6 C
Jakarta

Lahan, Jadi Problem Tol Indralaya-Muaraenim

Must read

Diskusi Bersama Warga Sulteng, Jubir Presiden Sampaikan Produktivitas Sosial Ekonomi Merupakan Perhatian Utama

Palu - Presiden Joko Widodo telah memberikan contoh terkait menjaga produktivitas sosial ekonomi di tengah pandemi Covid-19. Sebagai kepala negara, dirinya selama ini telah...

Program “Belanja di Warung Tetangga” Diyakini Mampu Menyaingi Retail Modern

Jakarta, MENARA62.COM - Program "Belanja di Warung Tetangga" yang diinisiasi Kementerian Koperasi dan UKM bersama BUMN Pangan dan diluncurkan pada medio April 2020...

LPDB-KUMKM Targetkan 4,8 Juta UMKM Mendapat Dana PEN

Jakarta, MENARA62.COM Untuk mengatasi dampak Covid-19, Pemerintah bersama Kementerian Koperasi dan UKM telah menganggarkan dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) senilai Rp 1 triliun untuk...

Luncurkan Produk Terbaru, Solusi Nojorono Atasi Dampak Pandemi Global Covid-19

JAKARTA, MENARA62.COM -- Pandemi Covid-19 menimbulkan dampak yang cukup signifikan terhadap berbagai bidang, termasuk pada dunia bisnis dan industri.  Salah satunya industri tembakau. Mengutip...

PALEMBANG, MENARA62.COM — Meski terkesan klasik, namun ketersediaan lahan sering menjadi problem pembangunan jalan tol. Keluhan soal lahan ini diungkapkan Hutama Karya yang menjadi pelaksana pembangunan jalan tol Indralaya-Muaraenim, Sumatera Selatan.

PT Hutama Karya (Persero) hingga kini belum membangun Jalan Tol Inderalaya-Muaraenim, Sumatera Selatan, karena terganjal penyediaan lahan oleh pemerintah kabupaten.

Manajer Proyek PT Hutama Karya (Persero) Hasan Turcahyo di Palembang, Sabtu, mengatakan, proyek yang sudah dilakukan peletakan batu pertama pada 9 April 2019  di Muaraenim itu, hingga kini belum bisa dikerjakan. Ia juga mengungkapkan, Hutama Karya sudah memiliki dana dan kontraktornya.

“Sesuai kesepakatan, penyediaan lahan menjadi kewajiban pemerintah daerah dan Hutama Karya yang mengerjakannya. Pada prinsipnya kami sudah siap dari Agustus tahun lalu,” kata Hasan, seperti dilansir situs Antaranews.com.

Hasan mengatakan, Hutama Karya sudah menjalin komunikasi dengan pemerintah provinsi terkait penyediaan lahan ini. Menurutnya, sejatinya proyek ini ditargetkan dapat dimulai pada 2020.

Covid-19

Walau saat ini pandemi COVID-19 masih berlangsung, namun pemerintah sudah memutuskan bahwa proyek infrastruktur tetap berlanjut dengan syarat menerapkan protokol kesehatan penanganan wabah tersebut.

“Kami berharap, instansi terkait segera mengupayakan penyediaan lahan ini agar kami bisa langsung bekerja. Alat-alat berat sudah siap di lokasi,” kata dia.

Bahkan demi akselerasi dari pembangunan ruas Jalan Tol Trans Sumatera ini, menurut Hasan, direksi Hutama Karya beberapa waktu lalu telah berkomunikasi dengan direksi PTPN 7. Langkah ini diperlukan karena beberapa kilometer jalan tol yang direncanakan ini, berada di lokasi usaha BUMN di Ogan Ilir itu.

PTPN 7

Ia menjelaskan, sepanjang 10 km jalan tol akan mengambil lahan usaha PTPN 7, namun sejauh ini baru 1,8 km yang terdata.

“Ya kalau diizinkan, karena ini sama-sama BUMN, kami berharap bisa kerja dulu di lahan 1,8 km itu, walau pembayaran ganti ruginya akan dilakukan belakangan,” kata dia.

Jalan Tol Inderalaya-Muaraenim ditaksir bakal menelan dana sekitar Rp 24,10 triliun. Dana ini berasal dari ekuitas perusahaan senilai Rp 16,87 triliun, atau 70 persen dari total investasi dan sisanya, sekitar Rp 7,2 triliun dari pinjaman.

Proyek ini semula ditargetkan mulai dikerjakan pada akhir 2019 dengan harapan dapat selesai pada 2022. Rincian ruas Tol Indralaya-Prabumulih sepanjang 65 km, dan sisanya sepanjang 54 Km merupakan ruas Prabumulih-Muaraenim yang bakal dikerjakan oleh Waskita Karya.

Ruas Tol Indralaya-Muaraenim, nantinya akan tersambung hingga Muaraenim-Bengkulu sehingga jalan ini menyambungkan Provinsi Sumsel dan Provinsi Bengkulu.

“Untuk pengerjaan dari Bengkulu, sudah dimulai ke arah Lubuk Linggau, tepatnya di STA 0 sampai 17,85 di wilayah Taba Penanjung,” kata dia.

- Advertisement -

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest article

Diskusi Bersama Warga Sulteng, Jubir Presiden Sampaikan Produktivitas Sosial Ekonomi Merupakan Perhatian Utama

Palu - Presiden Joko Widodo telah memberikan contoh terkait menjaga produktivitas sosial ekonomi di tengah pandemi Covid-19. Sebagai kepala negara, dirinya selama ini telah...

Program “Belanja di Warung Tetangga” Diyakini Mampu Menyaingi Retail Modern

Jakarta, MENARA62.COM - Program "Belanja di Warung Tetangga" yang diinisiasi Kementerian Koperasi dan UKM bersama BUMN Pangan dan diluncurkan pada medio April 2020...

LPDB-KUMKM Targetkan 4,8 Juta UMKM Mendapat Dana PEN

Jakarta, MENARA62.COM Untuk mengatasi dampak Covid-19, Pemerintah bersama Kementerian Koperasi dan UKM telah menganggarkan dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) senilai Rp 1 triliun untuk...

Luncurkan Produk Terbaru, Solusi Nojorono Atasi Dampak Pandemi Global Covid-19

JAKARTA, MENARA62.COM -- Pandemi Covid-19 menimbulkan dampak yang cukup signifikan terhadap berbagai bidang, termasuk pada dunia bisnis dan industri.  Salah satunya industri tembakau. Mengutip...

‘Zona Merah’ PPDB Sekolah Swasta

Oleh Ashari * ZONA merah dalam tulisan ini, kita batasi dengan maksud sebuah kekhawatiran. Jika tidak diantisipasi dan ditindak lanjuti. Karena kondisi riil di lapangan,...